Dompet Dakwah Media

Kesepakatan Normalisasi dengan ‘Israel’ Memicu Kemarahan Publik di Sudan

Mohamed Mahmoud, seorang aktivis lainnya, mengatakan pengumuman kesepakatan dengan negara Zionis “sama saja dengan deklarasi perang atas nilai inti dari semua revolusi Sudan, yaitu memerangi penjajah"

Kesepakatan Normalisasi dengan ‘Israel’ Memicu Kemarahan Publik di Sudan

Terkait

Hidayatullah.com–Sudan pada hari Jum’at (23/10/2020) menjadi negara Arab ketiga yang menormalkan hubungan dengan ‘Israel’ tahun ini. Negara tersebut mengikuti jejak sekutu Teluknya, Uni Emirat Arab dan Bahrain, dan menciptakan perpecahan besar di antara kelas politik Sudan dan rakyatnya.

Pengumuman normalisasi itu datang setelah Washington mencopot Khartoum dari daftar Sponsor Terorisme (SST) Departemen Luar Negeri, yang diberlakukan di bawah pemerintahan presiden yang digulingkan Omar Al-Bashir.

Perjanjian tersebut telah disegel dalam panggilan telepon antara Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu, Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok, dan ketua Dewan Kedaulatan transisi Sudan, Abdel Fattah al-Burhan, kata pejabat senior AS.

Telah berspekulasi bahwa Sudan dapat membuat kesepakatan dengan ‘Israel’ dengan imbalan penghapusan dari sebutan teror AS dan dorongan besar untuk ekonomi Sudan yang sedang berjuang dari bantuan keuangan AS yang akan menyusul. Namun, Trump pada hari Senin (19/10/2020) mengatakan bahwa pencabutan Khartoum akan dilakukan dengan syarat Sudan harus membayar 335 juta dolar kepada “korban teror di AS dan keluarga mereka”.

Dalam sebuah posting ke Twitter, Dewan Kedaulatan mengatakan penghapusan SST menandai “hari bersejarah bagi Sudan dan revolusinya yang gemilang”. Itu tidak segera mengomentari perjanjian diplomatiknya dengan pemerintah Zionis.

Netanyahu menyambut baik perjanjian dengan Sudan dan apa yang disebutnya sebagai “lingkaran perdamaian” yang berkembang pesat dan awal dari “era baru”.

Nazar Ahmed, 23, anggota komite revolusioner di distrik kota Elgiraif, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa kondisi yang ditetapkan oleh AS “memalukan bagi kaum revolusioner Sudan dan penerimaan pemerintah Sudan memalukan”.

Sementara itu, Hiba Osman, 21, dari Khartoum, mengatakan kepada MEE: “Kami harus melihat ke negara-negara yang menormalisasi hubungannya dengan ‘Israel’ dan keuntungan apa yang mereka dapatkan. Normalisasi dengan ‘Israel’ adalah ilusi besar yang dijual oleh Trump kepada pemerintah kami.”

Berbicara di Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, pejabat Organisasi Pembebasan Palestina Wasel Abu Youssef mengatakan bahwa keputusan itu “tidak akan menggoyahkan kepercayaan rakyat Palestina pada perjuangan mereka dan dalam melanjutkan perjuangan mereka”.

“Sudan bergabung dengan orang lain yang menormalisasi hubungan dengan negara pendudukan ‘Israel’ merupakan tusukan baru di belakang rakyat Palestina dan pengkhianatan terhadap perjuangan Palestina yang adil,” katanya.

Khartoum, sementara itu, bersikeras bahwa kesepakatan itu masih bersifat sementara dan membutuhkan persetujuan parlemen transisi negara itu, yang dipimpin oleh Burhan.

Insentif untuk Sudan

Menurut pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah panggilan konferensi antara Trump, Netanyahu, Hamdok dan Burhan, ‘Israel’ dan Sudan akan fokus pada hubungan perdagangan, yang dipimpin oleh sektor pertanian.

“Para pemimpin setuju untuk normalisasi hubungan antara Sudan dan Israel dan untuk mengakhiri keadaan perang antara negara mereka,” bunyi pernyataan itu.

“Para pemimpin sepakat untuk memulai hubungan ekonomi dan perdagangan, dengan fokus awal pada pertanian. Para pemimpin juga setuju bahwa delegasi akan bertemu dalam beberapa minggu mendatang untuk merundingkan kesepakatan kerja sama di bidang-bidang tersebut serta di bidang teknologi pertanian, penerbangan, masalah migrasi dan wilayah lain untuk kepentingan kedua bangsa.”

Pernyataan itu juga menguraikan insentif lain yang telah ditawarkan kepada Khartoum untuk mendorongnya menandatangani kesepakatan, dengan laporan yang mengungkapkan bahwa Washington akan membayar $ 750 juta ke Sudan untuk membantu menyelamatkan ekonominya yang runtuh dan bahwa paket bantuan akan diberikan selama dua tahun, termasuk bahan bakar, gandum, dan obat-obatan.

“Amerika Serikat akan mengambil langkah-langkah untuk memulihkan kekebalan kedaulatan Sudan dan melibatkan mitra internasionalnya untuk mengurangi beban utang Sudan … Amerika Serikat dan ‘Israel’ juga berkomitmen untuk bekerja dengan mitra mereka untuk mendukung rakyat Sudan dalam memperkuat demokrasi mereka, meningkatkan ketahanan pangan, melawan terorisme dan ekstremisme serta memanfaatkan potensi ekonomi mereka.”

Perjanjian normalisasi tersebut memicu kemarahan di media sosial di Sudan.

Kemarahan Publik

Omar Sidahmad, seorang aktivis Sudan, mengatakan kesepakatan itu akan memperkuat peran militer dalam politik.

“Ini bukan normalisasi, melainkan peningkatan cengkeraman junta militer pada kekuasaan eksekutif dan penghapusan total negara sipil,” tulisnya di Facebook.

“Turunkan pendudukan dan mereka yang menormalkan hubungan dengan penjajah,” kata Muzan Alneed, seorang aktivis.

Mohamed Mahmoud, seorang aktivis lainnya, mengatakan pengumuman kesepakatan dengan negara Zionis “sama saja dengan deklarasi perang atas nilai inti dari semua revolusi Sudan, yaitu memerangi penjajah dan penjajah”.

Politisi dan Akademisi Terpecah

Partai politik dan akademisi Sudan telah terpecah belah atas langkah normalisasi tersebut.

Partai Kongres Sudan kiri-tengah dan Aliansi Nasional Sudan, bersama dengan kelompok pemberontak Gerakan Pembebasan Sudan, menyambut baik kesepakatan itu. Partai Umma Nasional (NUP) sentris Islam moderat dan Partai Komunis Sudan dengan keras menolaknya.

NUP, yang dipimpin oleh mantan perdana menteri Sadiq al-Mahdi, mengancam akan melawan pemerintah Hamdok, dengan mengatakan bahwa “kecuali jika pemerintah merevisi posisinya dalam normalisasi dengan Israel, kami akan menarik dukungan politik kami untuk itu”.

Sarjana Sudan Suliman Baldo mendukung langkah tersebut, mengatakan bahwa rakyat Sudan memiliki hak untuk disambut kembali ke komunitas internasional.

“Mereka sangat menantikan momen ini menyusul gerakan massa damai yang menggulingkan rezim Bashir yang brutal,” katanya.

“Rakyat Sudan … menderita dari tindakan ekstremis brutal rezim yang digulingkan yang menempatkan bangsa mereka dalam daftar teror AS. Sudan yang demokratis dapat menjadi benteng perdamaian dan keamanan internasional di kawasan itu.”

Magdi el-Gizouli, seorang akademisi di Rift Valley Institute, mengecam keras langkah tersebut.

“Khartoum telah memberikan hadiah gratis kepada Trump dalam pemilihannya, dan itu merupakan kemunduran dari posisi historis Sudan dari ‘Tiga suara’ dari (resolusi Khartoum) 1967 (‘tidak ada perdamaian dengan ‘Israel’, tidak ada pengakuan atas ‘Israel’, tidak negosiasi dengan itu’),” katanya.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !