Dompet Dakwah Media

Sudan Sepakat untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’

Khartoum kini menjadi pemerintah Arab ketiga yang menormalisasi hubungan dengan Israel dalam dua bulan terakhir, setelah Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Sudan Sepakat untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’
middleeastmonitor
Bendera Sudan.

Terkait

Hidayatullah.comSudan dan ‘Israel’ telah sepakat untuk menormalisasi hubungan, Presiden AS Donald Trump mengumumkan pada hari Jum’at (23/10/2020) di Gedung Putih, Al Jazeera melaporkan.

Trump, yang akan mengikuti pemilihan pada 3 November, menandatangani perjanjian melalui panggilan telepon dengan Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu dan Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok dan Kepala Dewan Transisi Abdel Fattah al-Burhan, kata pejabat senior AS.

“Para pemimpin setuju untuk normalisasi hubungan antara Sudan dan ‘Israel’ dan untuk mengakhiri keadaan perang antara negara mereka,” sebuah pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh ketiga negara tersebut.

Trump menambahkan bahwa dia mengharapkan Palestina dan negara lain, termasuk Arab Saudi, untuk juga menyetujui hubungan yang lebih dekat dengan Israel dalam beberapa bulan mendatang.

“Ini akan menjadi negara ketiga tempat kami melakukan ini – dan kami akan memiliki lebih banyak lagi negara yang akan datang,” kata Trump.

Khartoum kini menjadi pemerintah Arab ketiga yang menormalisasi hubungan dengan Israel dalam dua bulan terakhir, setelah Uni Emirat Arab dan Bahrain.

UEA menyambut baik kesepakatan ‘Israel’-Sudan, dengan mengatakan itu adalah “langkah penting untuk meningkatkan keamanan dan kemakmuran di kawasan”.

Penjabat menteri luar negeri Sudan mengatakan pada hari Jum’at, bagaimanapun, perjanjian untuk normalisasi hubungan dengan ‘Israel’ akan tergantung pada persetujuan dari dewan legislatif yang belum dibentuk.

“Kesepakatan normalisasi dengan ‘Israel’ akan diputuskan setelah selesainya lembaga konstitusional melalui pembentukan dewan legislatif,” kata Omar Gamareldin di TV pemerintah.

Dewan Sudan yang belum dibentuk masih perlu dibentuk berdasarkan kesepakatan pembagian kekuasaan antara perwira militer dan warga sipil, yang telah menjalankan Sudan bersama-sama sejak penggulingan Omar al-Bashir pada 2019. Tidak jelas kapan majelis tersebut akan terbentuk.

‘Tikaman Baru di Belakang’

Berbicara di Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, pejabat Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) Wasel Abu Youssef mengatakan keputusan Sudan untuk menormalisasi hubungan dengan pemerintah Zionis adalah “tikaman baru di belakang” bagi Palestina.

“Bergabungnya Sudan dengan orang lain yang menormalisasi hubungan dengan negara pendudukan ‘Israel’ merupakan tikaman baru di belakang rakyat Palestina dan pengkhianatan terhadap perjuangan Palestina yang adil,” kata Abu Youssef.

Dia mengatakan keputusan negara Afrika untuk mengikuti UEA dan Bahrain “tidak akan menggoyahkan keyakinan Palestina dalam perjuangan mereka dan dalam melanjutkan perjuangan mereka”.

Di Jalur Gaza yang terkepung, Fawzi Barhoum, juru bicara kelompok Palestina, Hamas, sekutu tradisional Sudan, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa keputusan itu merupakan langkah ke “arah yang salah”.

Pemerintahan Trump telah berupaya untuk memajukan kesepakatan antara ‘Israel’ dan negara-negara Arab sebagai bagian dari dorongannya untuk mencapai apa yang disebut “Kesepakatan Abad Ini” untuk mengakhiri konflik Israel-Palestina – dan menopang dukungan di antara basis Kristen Injili presiden AS di depan pemilihan mendatang.

Berbicara di depan wartawan di Oval Office, Trump bertanya kepada Netanyahu – yang menggunakan speaker telepon – apakah dia percaya Joe Biden, lawan presiden dari Partai Demokrat yang dia sebut “Sleepy Joe”, dapat membantu menengahi kesepakatan semacam itu.

Netanyahu menjawab: “Satu hal yang dapat saya sampaikan kepada Anda adalah kami menghargai bantuan untuk perdamaian dari siapa pun di Amerika, dan kami sangat menghargai apa yang telah Anda lakukan.”

Netanyahu menyambut baik apa yang dia sebut sebagai “lingkaran perdamaian” yang berkembang pesat dan awal dari “era baru”.

Keputusan Trump awal pekan ini untuk menghapus Sudan dari daftar Sponsor Terorisme Negara AS membuka jalan bagi kesepakatan dengan ‘Israel’, menandai pencapaian kebijakan luar negeri untuk presiden Republik saat ia mencari masa jabatan kedua setelah Biden dalam jajak pendapat.

Trump mengumumkan pada hari Senin (19/10/2020) bahwa dia akan mencabut Sudan, yang ditetapkan AS sebagai negara sponsor terorisme pada 1993, dari daftar setelah menyetor $ 335 juta yang telah dijanjikan untuk dibayar sebagai kompensasi.

Khartoum sejak itu menempatkan dana tersebut di rekening penampungan khusus untuk korban serangan al-Qaeda di kedutaan besar AS di Kenya dan Tanzania pada tahun 1998.

Sesaat sebelum kesepakatan Israel-Sudan diumumkan, Trump memberi tahu kongres tentang “niatnya untuk secara resmi membatalkan penunjukan Sudan sebagai Sponsor Negara Terorisme”.

Gedung Putih menyebut langkah itu sebagai “titik balik penting” bagi Khartoum, yang berusaha keluar dari isolasi selama beberapa dekade.

Berbicara di Gedung Putih pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan “sangat tepat” bagi AS untuk mencabut penunjukan tersebut, mengingat langkah baru-baru ini yang telah dilakukan Sudan untuk transisi ke pemerintahan yang dipimpin sipil.

Menurut pernyataan bersama, ‘Israel’ dan Sudan berencana untuk membuka hubungan ekonomi dan perdagangan, dengan fokus awal pada pertanian.

Seorang pejabat senior AS, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan masalah seperti pembentukan formal hubungan diplomatik akan diselesaikan nanti.

Pompeo menambahkan dia berharap untuk melihat lebih banyak perdagangan antara AS dan Sudan, juga.

Alan Fisher dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan meski menghapus Sudan dari daftar tidak berada dalam daftar prioritas utama bagi sebagian besar pemilih AS, Trump melihat perjanjian normalisasi sebagai kemenangan politik.

“Sulit untuk mengalihkan perhatian pada pertanyaan kebijakan luar negeri, tetapi itu pasti sesuatu yang dapat diberitakan oleh kampanye Trump selama 11 hari ke depan saat kita mendekati 3 November,” lapor Fisher.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !