Dompet Dakwah Media

35 Organisasi HAM Desak Pengakuan Internasional atas Genosida Muslim Rohingya

Suu Kyi membantah keras telah melakukan kesalahan oleh pasukan pemerintah

35 Organisasi HAM Desak Pengakuan Internasional atas Genosida Muslim Rohingya
[Ilustrasi] Sebuah perahu membawa pengungsi etnis Rohingya di utara Aceh, Indonesia pada 24 Juni 2020. Foto: AP

Terkait

Hidayatullah.com— Sebanyak 35 organisasi hak asasi manusia mendesak komunitas internasional untuk mengakui bahwa genosida telah dilakukan terhadap Muslim Rohingya oleh Myanmar. Seruan tersebut menjelang berlangsungnya konferensi donor Rohingya yang didukung PBB, menggarisbawahi tindakan keras Agustus 2017 yang mendorong eksodus ke Bangladesh, Daily Sabah melaporkan.

Penganiayaan terhadap Muslim Rohingya di Myanmar adalah salah satu tragedi kemanusiaan terburuk di zaman kita, tetapi juga yang paling diabaikan. Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai salah satu komunitas yang paling teraniaya di dunia, telah menghadapi penganiayaan sistematis oleh negara di negara bagian Rakhine utara Myanmar sejak awal 1970-an.

Pada bulan Januari, pengadilan tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa, Mahkamah Internasional (ICJ), memerintahkan Myanmar untuk melindungi Muslim Rohingya dari tindakan genosida, yang merupakan pukulan yang memalukan bagi pemimpin tertinggi negara itu, Aung San Suu Kyi. Rohingya tetap “menghadapi risiko genosida yang serius,” demikian temuan pengadilan.

Suu Kyi membantah keras telah melakukan kesalahan oleh pasukan pemerintah. Suu Kyi telah menjelaskan bahwa dia mendukung militer Myanmar, yang didirikan oleh ayahnya dan retorika pemerintahnya telah meninggalkan sedikit keraguan tentang bagaimana dia memandang Rohingya ketika kantornya menolak laporan kekerasan seksual massal oleh tentara terhadap perempuan Rohingya pada tahun 2016 sebagai “pemerkosaan palsu”.

Pemerintah Myanmar telah lama disalahkan atas genosida terhadap komunitas Muslim minoritas. Eksodus Rohingya dimulai pada Agustus 2017 setelah pasukan keamanan Myanmar melancarkan penumpasan brutal menyusul serangan oleh kelompok pemberontak di pos-pos penjagaan.

Ribuan orang terbunuh dalam kekerasan itu, dan mereka yang terpaksa melarikan diri menghadapi kemiskinan yang parah dan ancaman penyakit di kamp-kamp yang dibangun secara kasar di Bangladesh. Setidaknya 9.000 Rohingya tewas di negara bagian Rakhine dari 25 Agustus hingga 24 September 2017, menurut Doctors without Borders (MSF).

Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) sedang menyelidiki kejahatan terhadap kemanusiaan berupa deportasi paksa Rohingya ke Bangladesh, serta penganiayaan dan tindakan tidak manusiawi lainnya.

Badan Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHCR) telah meminta lebih dari $ 1 miliar tahun ini untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan para pengungsi Rohingya, 860.000 di antaranya tinggal di kamp-kamp yang luas di seluruh distrik Cox’s Bazar di tenggara Bangladesh, setelah melarikan diri melintasi perbatasan dari Myanmar.

Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan konferensi tersebut, dikatakan telah menerima kurang dari setengah jumlah itu sejauh ini. Pandemi Covid-19 telah memperburuk kondisi kehidupan, membuat akses ke layanan menjadi lebih menantang, meningkatkan risiko kekerasan seksual dan berbasis gender, serta memperburuk risiko penyakit menular bagi pengungsi Rohingya.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !