Dompet Dakwah Media

Menteri Prancis ‘Kaget’ dengan Rak Khusus Produk Halal di Supermarket

“Saya mengerti betul bahwa daging halal dijual di supermarket, yang saya sesalkan adalah lorongnya ... Jadi Anda memiliki lorong untuk Muslim, lorong halal dan kemudian yang lainnya ... Mengapa lorong khusus?”

Menteri Prancis ‘Kaget’ dengan Rak Khusus Produk Halal di Supermarket

Terkait

Hidayatullah.com–Menteri dalam negeri Prancis mengundang kontroversi minggu ini dengan mengungkapkan rasa ngeri atas kehadiran rak khusus produk halal di supermarket, The New Arab melaporkan.

Komentar Gerald Darmanin muncul setelah pembunuhan minggu lalu terhadap seorang guru sekolah yang menunjukkan kepada siswanya karikatur Nabi Muhammad yang kontroversial.

Sejak itu, Prancis telah berjanji untuk “mengintensifkan” tindakan keras terhadap “ekstremisme Islam”.

Menteri dalam negeri negara itu sekarang telah menghubungkan supermarket dengan pertarungan ini.

Lorong terpisah untuk produk halal dan non-halal mempromosikan pembentukan komunitas separatis yang tidak terintegrasi di Prancis, kata Darmanin pada hari Selasa (20/10/2020).

Menteri dalam negeri “selalu terkejut saat berjalan ke supermarket dan melihat bahwa ada lorong makanan komunitas (religi) seperti itu”, katanya kepada BFM TV.

“Saya paham betul tentang toko daging halal … Saya tidak mengkritik konsumen tapi mereka yang menjual sesuatu,” lanjut Darmanin.

“Saya mengerti betul bahwa daging halal dijual di supermarket, yang saya sesalkan adalah lorongnya … Jadi Anda memiliki lorong untuk Muslim, lorong halal dan kemudian yang lainnya … Mengapa lorong khusus?”

Perusahaan yang menjual pakaian dan makanan yang melayani minoritas agama memiliki “tanggung jawab” dalam pembentukan komunitas “separatis”, klaim menteri dalam negeri itu.

“Saya hanya meminta para CEO untuk memahami bahwa mereka dapat berkontribusi pada perdamaian publik dan perang melawan separatisme,” tambah Darmanin.

Dia kemudian mengklarifikasi bahwa dia tidak ingin supermarket menjual produk halal dengan “perlakuan khusus”.

Komentar menteri dalam negeri memicu keterkejutan dan ejekan di media sosial dan bahkan di dalam partai Darmanin sendiri.

“Saya tidak terkejut, ketika saya berbelanja, saya pergi ke bagian produk Breton karena saya Breton,” kata Richard Ferrand, anggota partai La Republique En Marche Presiden Emmanuel Macron.

“Di distrik saya … ada perusahaan besar yang mengekspor 500.000 ton ayam ke Arab Saudi dan itu ayam halal. Jadi, saya dapat melihat bahwa ketika itu memungkinkan seluruh industri untuk bertahan hidup dan bisnis berkembang, dan kami menganggap bahwa kami beradaptasi dengan permintaan pasar, maka (memproduksi makanan halal) tidak menjadi masalah,” kata Ferrand seperti dikutip Politico.

Prancis memiliki populasi Muslim terbesar di Eropa dan pasar makanan halal diperkirakan bernilai 8 miliar Dolar.

Anggota parlemen sayap kiri Manon Aubry juga mencemooh Darmanin atas pernyataan itu.

“Oleh karena itu, tempat berkembang biak bagi ekstremisme agama adalah … ravioli halal Carrefour,” olok Aubry dalam tweet-nya.

“Dalam pembalasannya terhadap ‘masakan komunitarian’, apakah Darmanin juga mengusulkan untuk melarang telur Paskah dan kalender kedatangan dari supermarket?”

Jurnalis Ramses Kefi menambahkan: “Dia telah memutuskan untuk menyalakan seribu api untuk membuat orang melupakan sesuatu yang sederhana: dia adalah menteri dalam negeri – oleh karena itu agak bertanggung jawab atas keamanan.

“Selain menghilangkan Fleury Michon mortadella dan saus Samurai halal, apa rencananya?”

Beberapa pengguna media sosial mempertanyakan apakah warga Prancis di luar negeri harus menghindari membeli keju Camembert, menurut Connexion Prancis, agar mereka tidak menjadi komunitas “separatis”.

Islamofobia yang ‘Dinormalisasi’

Sementara banyak komentator media sosial meremehkan komentar Darmanin, yang lain menunjuk pada apa yang mereka sebut sentimen anti-Muslim yang marak di Prancis.

“Sayangnya di sini, di Prancis, rasisme dan Islamofobia telah dinormalisasi, belum lama ini seorang mantan presiden membandingkan warga kulit hitam dengan monyet dan hari ini seorang menteri (yang dituduh melakukan pemerkosaan) mengatakan bahwa dia terkejut bahwa ada rak halal di supermarket,” tulis seorang pengguna Twitter. .

Menteri dalam negeri dituduh melakukan pemerkosaan dan pelecehan seksual oleh dua wanita pada tahun 2018; jaksa akhirnya menjatuhkan kasus pidana terhadapnya, mengatakan mereka tidak dapat membuktikan kurangnya persetujuan.

Hanya dua hari setelah pemenggalan yang mengejutkan minggu lalu, dua wanita Muslim ditikam di dekat menara Eiffel yang ikonik di ibu kota.

Saksi mata mengatakan para korban disebut “orang Arab kotor” selama insiden itu, yang diperlakukan sebagai kejahatan rasial oleh polisi Prancis.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !