Dompet Dakwah Media

Laporan: Sudan akan Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’ Akhir Pekan Ini

Penerbangan langsung yang langka dari ‘Israel’ ke Sudan pada hari Rabu (21/10/2020) membawa delegasi tingkat tinggi ‘Israel’ ke Khartoum untuk mengadakan pertemuan dengan pemerintah transisi

Laporan: Sudan akan Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’ Akhir Pekan Ini
Benjamin Netanyahu bertemu dengan para pemimpin Afrika Barat pada tahun 2017

Terkait

Hidayatullah.com–Sudan akan mengumumkan normalisasi hubungan dengan ‘Israel’ akhir pekan ini, pejabat ‘Israel’ yang dekat dengan masalah tersebut mengatakan kepada outlet berita ‘Israel’ Hayom.

Khartoum akan membuat pengumuman akhir pekan ini, setelah jenderal tertinggi Sudan, Abdel Fattah al-Burhan, membahas jadwal yang diproyeksikan dengan Presiden AS Donald Trump, The New Arab melaporkan.

Penerbangan langsung yang langka dari ‘Israel’ ke Sudan pada hari Rabu (21/10/2020) membawa delegasi tingkat tinggi ‘Israel’ ke Khartoum untuk mengadakan pertemuan dengan pemerintah transisi. Delegasi diyakini mencapai kesepakatan pengakuan bilateral.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dilaporkan dipanggil keluar dari rapat kabinet tentang virus corona pada waktu yang sama pada Rabu sore karena “kebutuhan nasional yang mendesak”.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan pada Rabu bahwa ia berharap Sudan akan segera mengakui ‘Israel’ ketika Washington bergerak untuk menghapus negara Arab itu sebagai negara sponsor terorisme.

Pompeo mengatakan bahwa Amerika Serikat ingin setiap bangsa “untuk mengakui ‘Israel’, tanah air Yahudi yang sah, untuk mengakui hak fundamental mereka untuk hidup sebagai sebuah negara”.

“Kami bekerja dengan rajin dengan mereka untuk menjelaskan mengapa itu adalah kepentingan terbaik pemerintah Sudan untuk membuat keputusan berdaulat itu,” kata Pompeo kepada wartawan.

“Kami berharap mereka akan melakukannya, dan kami berharap mereka akan melakukannya dengan cepat.”

Laporan media ‘Israel’ juga mengklaim Sudan akan menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah Zionis awal pekan ini, setelah Presiden AS Donald Trump mengumumkan bahwa dia siap untuk menghapus Sudan dari daftar hitam Washington.

Channel 7 ‘Israel’ melaporkan pada Selasa (20/10/2020) bahwa normalisasi Khartoum dengan ‘Israel’ diharapkan hanya dalam beberapa hari, tak lama setelah Trump mengumumkan bahwa AS akan menghapus Sudan dari daftar negara sponsor terorisme, tujuan utama dari pemerintah yang didukung sipil selama setahun.

Pemerintahan Trump telah bersandar pada Sudan untuk menormalkan hubungan dengan ‘Israel’, mengikuti jejak bulan lalu dari Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Dengan pemilihan AS dalam dua minggu, kesepakatan normalisasi Arab lainnya akan dipuji oleh pangkalan Kristen evangelis Trump, yang dengan kukuh mendukung pemerintah Zionis.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo membahas masalah ini dalam kunjungannya di bulan Agustus – kunjungan serupa pertama ke Khartoum oleh seorang diplomat top AS dalam 15 tahun.

Namun Perdana Menteri Abdalla Hamdok menolak langkah kontroversial tersebut, dengan mengatakan pemerintah transisi tidak memiliki kewenangan untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’.

Jenderal Al-Burhan, pada bulan Februari mengadakan pertemuan penting dengan Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu di Uganda.

Mohamed Hamdan Daglo, wakil presiden dewan dan komandan paramiliter, terus terang mendukungnya.

“‘Israel’ adalah negara maju … untuk perkembangan kami, kami membutuhkan ‘Israel’,” katanya.

Pada 13 Agustus, negara palsu ‘Israel’ dan UEA mengumumkan mereka akan menormalisasi hubungan, dengan Bahrain segera menyusul.

Perjanjian tersebut, yang dijuluki Abraham Accords, ditandatangani di Gedung Putih pada 15 September, dengan Presiden AS Donald Trump menyarankan negara-negara Arab lainnya akan segera mengikutinya.

Sejak itu, spekulasi mengarah ke beberapa negara Arab lainnya, dengan Oman dan Sudan sebagai kandidat yang paling mungkin.

Palestina telah vokal dalam menentang perjanjian tersebut, dengan alasan bahwa keputusan seperti itu menghilangkan insentif bagi ‘Israel’ untuk mengakhiri pendudukannya di wilayah Palestina.

Menjalin hubungan apa pun dengan ‘Israel’ sangat kontroversial di sebagian besar dunia Arab dan Islam.

Otoritas agama Islam terkemuka Sudan telah menyatakan normalisasi dengan ‘Israel’ tidak diperbolehkan dalam Islam di tengah tekanan pada Khartoum untuk melanjutkan langkah tersebut.

Dewan Fiqh Islam di Sudan mengatakan bahwa normalisasi dalam bentuk apapun akan mendukung penindasan dan membantu dosa dan dengan demikian dilarang keras dalam Islam.

Dewan Fiqih Islam, dipandang sebagai otoritas terkemuka untuk mengeluarkan fatwa, adalah badan pemerintah yang mencakup perwakilan yang ditunjuk oleh perdana menteri.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !