Dompet Dakwah Media

Saad Hariri kembali Ditunjuk Jadi Perdana Menteri Libanon

"Saya akan segera bekerja untuk membentuk pemerintahan karena waktu hampir habis dan ini satu-satunya kesempatan terakhir yang dihadapi negara kita"

Saad Hariri kembali Ditunjuk Jadi Perdana Menteri Libanon
PM Libanon, Saad al Hariri

Terkait

Hidayatullah.com — Perdana Menteri yang terpilih tiga kali Saad Hariri telah ditunjuk untuk kembali menjabat sebagai Perdana Menteri pada Kamis dan segera berjanji kepada pemerintah teknokrat yang berkomitmen pada rencana reformasi yang didukung Prancis lapor Al Araby pada Kamis (22/10/2020).

Hariri mengatakan akan “membentuk kabinet yang terdiri dari para ahli non politik dengan misi reformasi ekonomi, keuangan dan administrasi yang tertuang dalam peta jalan inisiatif Prancis”. “Saya akan segera bekerja untuk membentuk pemerintahan karena waktu hampir habis dan ini satu-satunya kesempatan terakhir yang dihadapi negara kita,” tambahnya.

Presiden Michel Aoun menunjuk Hariri untuk membentuk kabinet baru untuk mengeluarkan negaranya dari krisis setelah sebagian besar blok parlemen mendukung pencalonannya. Hariri, yang sebelumnya memimpin tiga pemerintahan di Lebanon, mengundurkan diri hampir setahun lalu di bawah tekanan dari protes yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kelas politik.

“Presiden memanggil … Saad al-Deen al-Hariri untuk menugaskannya dalam membentuk pemerintahan,” kata seorang juru bicara kepresidenan. Hariri didukung oleh mayoritas dari 65 anggota parlemen, sementara 53 abstain.

Liibanon sedang bergulat dengan krisis ekonomi terburuknya dalam beberapa dekade dan masih terhuyung-huyung akibat ledakan pelabuhan yang menghancurkan dan menewaskan lebih dari 200 orang serta memporak-porandakan sebagian besar Beirut pada Agustus.

Aoun hari Rabu memperingatkan bahwa perdana menteri baru, yang ketiga dalam setahun, harus menjadi ujung tombak reformasi dan memerangi korupsi.

Seorang diplomat yang relatif tidak dikenal, Mustapha Adib, telah dicalonkan pada akhir Agustus menyusul pengunduran diri pemerintahan pendahulunya Hassan Diab setelah ledakan pelabuhan yang mematikan itu.

Adib telah berjanji untuk membentuk kabinet ahli, sejalan dengan persyaratan yang ditetapkan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk membantu menyelamatkan negara yang dilanda korupsi dari krisis ekonomi terburuk yang pernah terjadi.

Namun, dia menghadapi perlawanan dari beberapa partai utama dan menyerah hampir sebulan kemudian, meninggalkan Libanon tanpa kendali untuk menghadapi kemiskinan yang melonjak dan setelah bencana terburuk di masa damai.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !