Sabtu, 25 September 2021 / 17 Safar 1443 H

Internasional

Paus Fransiskus Dorong Persatuan Sipil, Dukung Pasangan Sesama Jenis

mb
Paus Fransiskus
Bagikan:

Hidayatullah.com — Dalam sebuah film dokumenter baru, Paus Fransiskus meminta dibuatnya persatuan sipil, menyampaikan dukungan paling jelasnya terhadap hak-hak pasangan sesama jenis yang merupakan pelanggaran terhadap ajaran resmi Gereja Katolik Roma lapor Washington Post pada Kamis (22/10/2020).

“Apa yang harus kita buat adalah hukum serikat sipil,” kata paus itu dalam film tersebut, yang dirilis di Roma pada Rabu. “Dengan cara itu mereka dilindungi undang-undang.”

Komentar Paus Fransiskus ini tidak mengubah doktrin Katolik, namun mewakili perubahan besar bagi gereja yang telah berjuang melawan hak-hak hukum LGBT – dengan para paus di masa lalu menyebut serikat sesama jenis menyimpang dan tidak dapat diterima.

Pernyataan Fransiskus juga penting dalam kepausan yang secara keseluruhan tidak se-revolusioner seperti yang diharapkan kaum progresif dan konservatif.

Dia telah lama menyatakan minat untuk merangkul pengikut LGBT di gereja, tetapi pernyataan sebelumnya sebagai paus menekankan pemahaman dan penyambutan daripada kebijakan yang substantif.

Martin, seorang Yesuit terkenal yang mendukung gereja untuk lebih terbuka kepada anggota LGBT, mengatakan dalam wawancara telepon pada Rabu. “Saya kira ini adalah langkah maju yang besar. Di masa lalu, serikat sipil tidak disukai di banyak bagian gereja. Dia menempatkan bebannya di balik pengakuan hukum atas serikat pekerja sesama jenis.”

Ucapan pemimpin Gereja Katolik Roma itu berpotensi menggeser perdebatan di antara 1,3 miliar pengikutnya. Pastor Katolik di beberapa bagian dunia sudah memberkati pernikahan sesama jenis, sementara pastor Katolik lain beroperasi di negara-negara di mana homoseksualitas dilarang.

Dalam “Francesco,” sebuah film dokumenter yang membicarakan banyak hal mulai dari imigrasi hingga lingkungan, Paus Fransiskus tidak menunjukkan keterbukaan apapun terhadap pernikahan sesama jenis, namun mengatakan “homoseksual memiliki hak untuk menjadi bagian dari keluarga.”

“Mereka adalah anak-anak Tuhan dan memiliki hak atas keluarga,” kata paus dalam wawancaranya dengan pembuat film, Evgeny Afineevsky. “Tidak ada yang harus diusir, atau dibuat sengsara karenanya.”

Secara resmi, gereja mengajarkan bahwa tindakan seks homoseksual “menyimpang”. Pendahulu Francis, Benediktus XVI, menyebut homoseksualitas sebagai “kejahatan moral intrinsik.” Pada tahun 2003, di bawah Yohanes Paulus II, gereja mengeluarkan dokumen panjang yang menguraikan “masalah persatuan homoseksual”. Dokumen tersebut, yang dikeluarkan oleh kantor doktrinal Vatikan, mengatakan bahwa “pengakuan hukum atas serikat homoseksual atau menempatkan mereka pada level yang sama dengan pernikahan” akan berarti “persetujuan atas perilaku menyimpang”.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Mantan Presiden Abdullah Gul Desak Turki Reformasi Kebijakan Luar Negeri

Mantan Presiden Abdullah Gul Desak Turki Reformasi Kebijakan Luar Negeri

Ungkap Suap ke Libya, Dua Eks Menteri Kanada Didepak PM Trudeau dari Partainya

Ungkap Suap ke Libya, Dua Eks Menteri Kanada Didepak PM Trudeau dari Partainya

Iraq: Kami Tidak Butuh Pasukan Asing Untuk Perangi ISIS

Iraq: Kami Tidak Butuh Pasukan Asing Untuk Perangi ISIS

Tok! Legislator Uni Eropa Setuju Larangan Plastik Sekali Pakai

Tok! Legislator Uni Eropa Setuju Larangan Plastik Sekali Pakai

Partai Annahda Tunisia Menolak Ubah Konstitusi Negara

Partai Annahda Tunisia Menolak Ubah Konstitusi Negara

Baca Juga

Berita Lainnya