Dompet Dakwah Media

Perusahaan UEA Disebut-sebut akan Bergabung dengan Proyek ‘Silicon Wadi’ ‘Israel’ di Yerusalem Timur

“Biasanya, jika pemerintah kota ingin membangun proyek, mereka harus menerbitkan dan mengeluarkan skema bangunan, dan juga menyita dan mengambil alih tanah, dan sejauh ini tidak terjadi"

Perusahaan UEA Disebut-sebut akan Bergabung dengan Proyek ‘Silicon Wadi’ ‘Israel’ di Yerusalem Timur

Terkait

Hidayatullah.com–Kotamadya Yerusalem yang dikelola ‘Israel’ telah merekrut perusahaan dari Uni Emirat Arab untuk berinvestasi di kawasan industri modern, yang disebut Silicon Wadi, di timur kota yang diduduki.

Namun para ahli perencanaan kota Palestina telah mengatakan kepada Middle East Eye bahwa rencana dan keterlibatan UEA tersebut dirahasiakan.

Fleur Hassan-Nahoum, wakil walikota ‘Israel’ untuk Yerusalem, mengatakan kepada surat kabar Makor Rishon bahwa “Branding Yerusalem di UEA sangat kuat. Mereka sangat senang melihat seseorang dari Yerusalem dan menunggu untuk berkunjung ke sana.”

‘Israel’ dan Uni Emirat Arab telah membangun hubungan resmi sejak Agustus, ketika mereka mengumumkan normalisasi hubungan.

Hassan-Nahoum, yang mengunjungi UEA minggu lalu, bertanggung jawab atas hubungan luar negeri dan portofolio pariwisata atas nama pemerintah kota.

“Impian saya adalah bahwa Yerusalem akan menjadi pusat teknologi tinggi untuk seluruh Timur Tengah,” katanya, menambahkan bahwa ada “kesempatan” untuk menghubungkan lulusan teknologi tinggi Palestina ke UEA.

Proyek tersebut, yang diumumkan pada bulan Januari oleh walikota Moshe Lion, sangat ambisius.

Menurut media ‘Israel’, itu akan membentang lebih dari 250.000 meter persegi real estate untuk perusahaan teknologi tinggi dan 100.000 meter persegi terbagi antara perdagangan dan hotel. Orang-orang di belakang skema tersebut mengatakan itu akan menciptakan 10.000 pekerjaan.

Perkiraan biayanya adalah 2,1 miliar shekel ($ 600 juta), dan akan mencakup 13 jalan raya pejalan kaki, yang akan menggantikan kawasan industri yang terletak di Wadi al-Joz, area yang terdiri dari ratusan bengkel, unit katering, toko, gudang, dan bengkel mekanik.

Wadi al-Joz, yang berarti Lembah Almond, dulunya adalah sebuah kebun buah di lereng timur dan utara Yerusalem, dalam jarak berjalan kaki singkat dari tembok bersejarah Kota Tua.

Itu juga dekat dengan fasilitas Universitas Ibrani dan asrama di utara.

Terlepas dari beberapa komentar di media ‘Israel’, Khalil Tafakji, kepala departemen peta di Arab Studies Society di Yerusalem, mengatakan kepada MEE bahwa “secara resmi” tidak ada yang diluncurkan.

“Kalau ada proyek bangunan seperti ini, resmi diumumkan di koran. Ini tidak terjadi,” kata Tafakji seraya menambahkan bahwa informasi yang tersedia hanya pernyataan kepada media.

Tafakji, seorang ahli proyek pembangunan ‘Israel’ di Yerusalem Timur (Baitul Maqdis), mengatakan Wadi al-Joz saat ini dijadwalkan untuk menjadi lokasi proyek yang berbeda, yang juga akan melihat fasilitas yang disewa atau dimiliki oleh warga Palestina dihancurkan.

“Biasanya, jika pemerintah kota ingin membangun proyek, mereka harus menerbitkan dan mengeluarkan skema bangunan, dan juga menyita dan mengambil alih tanah, dan sejauh ini tidak terjadi,” kata Tafakji.

Hatem Abdel-Kader, mantan menteri urusan Yerusalem di Otoritas Palestina, mengatakan kepada MEE bahwa proyek Silicon Wadi sedang dipelajari dan diteliti.

“Memang belum memulai prosedur persetujuan resminya, tapi yang pasti kawasan Wadi al-Joz dalam waktu dekat tidak akan sama,” kata Abdel-Kader.

“Saya tidak memiliki informasi tentang investasi UEA dalam proyek tersebut, tetapi jika benar, tentu berbahaya, karena ini adalah proyek penyelesaian yang merugikan identitas Arab di Yerusalem, meskipun pihak ‘Israel’ mengklaim hal itu akan menguntungkan Palestina.”

Abdel-Kader menambahkan bahwa rencana Zionis adalah untuk menghubungkan Yerusalem Timur dan Barat bersama dengan proyek Silicon Wadi, dan “setiap keterlibatan Arab di dalamnya berarti membantu Yahudisasi Yerusalem, dan membantu menjadikannya sebagai ibu kota ‘Israel’ yang bersatu”.

Pekan lalu, pemerintah Zionis dan Uni Emirat Arab menetapkan agenda untuk membahas membawa ribuan pengunjung dari Teluk ke Kota Tua Yerusalem Timur yang diduduki, termasuk kompleks Masjid Al-Aqsha.

“Yerusalem akan menampung antara 100.000 dan 250.000 turis Muslim setahun; mereka bermimpi mengunjungi Al-Aqsha,” kata Hassan-Nahoum kepada surat kabar ‘Israel’ Hayom.

Beberapa tokoh sayap kanan ‘Israel’ telah lama menganjurkan penghancuran kompleks Muslim untuk memberi jalan bagi kuil Yahudi ketiga, karena kompleks Al-Aqsha diklaim oleh orang-orang Yahudi akan dibangun di tempat kuil Yahudi pertama dan kedua pernah berdiri.

Warga Palestina khawatir tur pemukim Emirat dan ‘Israel’ di dalam kompleks Al-Aqsha dapat mengikis klaim mereka atas daerah tersebut, dan selanjutnya memadamkan aspirasi mereka untuk hak penuh dan negara mereka sendiri, dengan Yerusalem Timur yang diduduki sebagai ibukotanya.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !