Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Dua Muslimah Prancis-Aljazair Ditikam di Bawah Menara Eiffel, dalam Dugaan Kejahatan Rasial

Freepik
Bagikan:

Hidayatullah.comDua muslimah Prancis keturunan Aljazair ditikam di Paris dekat Menara Eiffel yang ikonik di ibu kota. Sebelum itu, mereka dihina dengan ejekan rasis dan disuruh melepas kerudung mereka oleh tersangka penyerang, laporan mengatakan pada Rabu (21/10/2020), dilansir oleh The New Arab.

Kenza dan Amel ditikam beberapa kali pada Ahad (18/10/2020) malam dan dirawat di rumah sakit dengan luka parah dalam apa yang mungkin dianggap sebagai kejahatan rasial oleh polisi Prancis.

Foto-foto serangan mengerikan itu beredar luas di media sosial beberapa hari setelah peristiwa tersebut, memicu kritik terhadap media “diam” Prancis atas percobaan pembunuhan kedua wanita tersebut.

Dalam satu video buram menyedihkan yang tersebar, salah satu korban terdengar mengeluarkan serangkaian jeritan tajam.

“Orang-orang dengan cepat salah mengaitkan Islam dengan monster yang membunuh seorang guru awal pekan ini – namun tindakan kekerasan nyata yang dilakukan terhadap Muslim diabaikan. #Islamophobia,” kata jurnalis AJ Rym Bendimerad dalam sebuah tweet pada hari Rabu.

Media Prancis, termasuk Le Monde, mengambil cerita tersebut setelah menuai kritik. Pada Selasa (20/18/2020) malam, Polisi Paris juga merilis pernyataan atas insiden tersebut.

“Pada 18 Oktober, sekitar jam 8 malam, polisi turun tangan menyusul panggilan darurat dari dua wanita yang terluka oleh pisau di Champs-de-Mars – Lapangan Mars di Menara Eiffel,” kata polisi.

Serangan itu terjadi hanya beberapa jam setelah puluhan ribu pengunjuk rasa ikut serta dalam pawai di seluruh Prancis untuk mendukung kebebasan berbicara setelah pembunuhan guru sekolah Samuel Paty.

Pembunuhnya, seorang Chechnya kelahiran Moskow Aboulakh Anzoro, dilaporkan melakukan pembunuhan itu sebagai tanggapan atas Paty yang menunjukkan beberapa kartun Nabi Muhammad kepada beberapa muridnya.

Seorang kerabat korban mengatakan kepada AJ + bahwa para wanita itu disebut dengan sebutan merendahkan dan dihina karena mengenakan kerudung.

Mereka kemudian ditikam di depan anak-anak mereka setelah bertengkar dengan para penyerang.

Menurut laporan, dua tersangka ditangkap – digambarkan sebagai wanita dengan “penampilan Eropa” – dan ditahan, menghadapi tuduhan percobaan pembunuhan.

Prancis telah menutup lebih dari 70 masjid dan sekolah Islam swasta sejak awal tahun ini, di tengah ketegangan yang meningkat di Prancis antara sekuler yang mengaku diri dan komunitas Muslim.

Pekan lalu, Presiden Prancis Emmanuel Macron menggambarkan Islam sebagai agama “dalam krisis” di seluruh dunia dan mengatakan pemerintah akan mengajukan rancangan undang-undang pada bulan Desember untuk memperkuat undang-undang tahun 1905 yang secara resmi memisahkan gereja dan negara di Prancis.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Negara Miskin PNG Impor 40 Mobil Maserati untuk APEC

Negara Miskin PNG Impor 40 Mobil Maserati untuk APEC

Keracunan di Al-Azhar Disebabkan Peralatan Makan Kotor

Keracunan di Al-Azhar Disebabkan Peralatan Makan Kotor

Wallonia Larang Pemyembelihan Hewan Secara Halal dan Kosher

Wallonia Larang Pemyembelihan Hewan Secara Halal dan Kosher

Israel Berusaha Cari Kantor Kedutaan Baru di Kairo

Israel Berusaha Cari Kantor Kedutaan Baru di Kairo

Tawadros II Resmi Pimpin Kristen Koptik

Tawadros II Resmi Pimpin Kristen Koptik

Baca Juga

Berita Lainnya