Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Warga Sudan Kembali ke Jalan untuk Memprotes Kondisi Kehidupan yang Menyengsarakan

Bagikan:

Hidayatulla.comPara pengunjuk rasa pada hari Rabu (21/10/2020) turun ke jalan-jalan di Khartoum dan kota kembarnya, Omdurman, serta di kota-kota lain di seluruh negeri. Demonstran membakar ban di beberapa wilayah di ibu kota, Al Jazeera melaporkan.

Kantor berita SUNA yang dikelola negara mengatakan pusat Khartoum dalam keadaan terkunci total setelah pasukan keamanan memblokir jalan utama, jembatan dan jalan-jalan menuju istana presiden dan markas militer menjelang demonstrasi.

Sudan saat ini diperintah oleh pemerintah sipil-militer bersama, menyusul pemberontakan populer yang menggulingkan penguasa lama Omar al-Bashir tahun lalu.

Pawai itu disebut oleh apa yang disebut Komite Perlawanan, yang berperan penting dalam protes terhadap al-Bashir dan para jenderal yang mencopotnya dari jabatannya dan secara singkat memegang kekuasaan. Partai politik dan serikat profesional lainnya ikut serta dalam demonstrasi.

“Otoritas transisi telah menyelesaikan lebih dari satu tahun [dalam kekuasaan], dan krisis menakutkan meningkat dari hari ke hari,” kata Asosiasi Profesional Sudan (SPA), aliansi serikat buruh yang mempelopori protes terhadap al-Bashir, dalam sebuah pernyataan. pada hari Selasa (20/10/2020).

“Kesulitan hidup tidak lagi dapat ditanggung, dan orang-orang menghabiskan hari-hari mereka dengan terengah-engah mencari kebutuhan dasar roti dan bahan bakar,” tambahnya, menggambarkan kinerja pemerintah sebagai “bergolak dan lemah”.

Para pengunjuk rasa menyerukan pembentukan badan legislatif, yang seharusnya terjadi sebagai bagian dari kesepakatan pembagian kekuasaan yang mereka capai dengan militer tahun lalu.

Mereka juga menuntut hasil dari penyelidikan independen atas tindakan keras terhadap protes tahun lalu, termasuk pembubaran mematikan kamp protes utama Khartoum pada Juni 2019. Penyelidikan itu seharusnya telah selesai pada Februari, tetapi penyelidik meminta perpanjangan, sebagian. karena pandemi virus corona.

Hiba Morgan dari Al Jazeera, melaporkan dari Khartoum, mengatakan pengunjuk rasa frustrasi dengan kondisi kehidupan yang memburuk dan ingin menekan pemerintah transisi untuk mengatasi masalah yang mempengaruhi mereka.

“Banyak orang tidak mampu lagi membeli kebutuhan pokok,” katanya. “Orang-orang telah mengantre untuk mendapatkan bahan bakar dan roti selama berminggu-minggu sekarang, ini adalah sesuatu yang menjadi pemandangan biasa di sini.”

Morgan menambahkan: “Lalu ada masalah seberapa besar kendali yang dimiliki militer. Para pengunjuk rasa mengatakan mereka turun ke jalan sebelumnya untuk menggulingkan pemerintahan militer dan memiliki kabinet sipil, tetapi mereka mengatakan militer masih mengontrol sebagian besar institusi – terutama intuisi ekonomi – yang membuatnya sangat sulit untuk memperbaiki kondisi kehidupan.”

Kesengsaraan Ekonomi

Pemerintah transisi telah berjuang untuk menghidupkan kembali kesulitan ekonomi Sudan di tengah defisit anggaran yang sangat besar dan kekurangan barang-barang penting yang meluas termasuk bahan bakar, roti dan obat-obatan.

Inflasi tahunan melonjak melewati 200 persen bulan lalu karena harga roti dan bahan pokok lainnya melonjak, menurut angka resmi.

Ekonomi Sudan telah menderita akibat sanksi dan kesalahan manajemen Amerika Serikat selama beberapa dekade di bawah al-Bashir, yang telah memerintah negara itu sejak kudeta militer tahun 1989.

Negara ini memiliki lebih dari $ 60 miliar utang luar negeri, dan keringanan utang serta akses ke pinjaman luar negeri secara luas dipandang sebagai pintu gerbang menuju pemulihan ekonomi. Tetapi akses ke pinjaman luar negeri terkait dengan pencabutan sanksi terkait dengan pencatatan puluhan tahun negara itu oleh AS sebagai negara sponsor teror.

Presiden AS Donald Trump baru-baru ini mengatakan Sudan akan dihapus dari daftar hitam jika memenuhi janjinya untuk membayar $ 335 juta kepada para korban teror Amerika dan keluarga mereka. Pejabat Sudan menyambut baik pengumuman Trump.

Protes hari Rabu datang pada peringatan pemberontakan tahun 1964 yang mengakhiri enam tahun pemerintahan militer.

Demonstrasi itu terjadi seminggu setelah sedikitnya 15 orang tewas dan puluhan lainnya cedera dalam bentrokan suku dan tindakan keras pemerintah terhadap pengunjuk rasa di Sudan timur.

Kekerasan pecah setelah Perdana Menteri Abdalla Hamdok awal bulan ini memecat Saleh Ammar, gubernur provinsi Kassala.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Warga Yahudi-Israel yang Lahir di 7 Negara Muslim Tak Dilarang Masuk AS

Warga Yahudi-Israel yang Lahir di 7 Negara Muslim Tak Dilarang Masuk AS

Wakil PM Turki Harap Rusia Tetap Buka Hubungan Diplomatik dan Militer

Wakil PM Turki Harap Rusia Tetap Buka Hubungan Diplomatik dan Militer

‘Israel’ Terperangah Kritikan Keras Saudi di KTT Bahrain

‘Israel’ Terperangah Kritikan Keras Saudi di KTT Bahrain

Amerika Serikat Serahkan Notifikasi Resmi Keluar dari WHO

Amerika Serikat Serahkan Notifikasi Resmi Keluar dari WHO

Sebut Penanganan Xinjiang Penanggulangan Teroris, China Klaim Didukung Banyak Negara

Sebut Penanganan Xinjiang Penanggulangan Teroris, China Klaim Didukung Banyak Negara

Baca Juga

Berita Lainnya