Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Anggota Parlemen Prancis Peringatkan Meningkatnya Sentimen Anti-Islam di Tengah Tindakan Keras Presiden Macron

Bagikan:

Hidayatullah.comSeorang anggota parlemen Prancis memperingatkan terhadap iklim meningkatnya permusuhan dan kecurigaan umum terhadap Muslim di negara itu. Hal itu setelah pembunuhan seorang guru ketika Presiden Emmanuel Macron memperpanjang tindakan keras terhadap Muslim.

Adrien Quatennens, anggota parlemen dari Partai LFI yang berasal dari Departemen Nord, muncul di televisi franceinfo Selasa (20/10/2020) pagi dan dalam penampilannya menyerukan persatuan dalam perang melawan terorisme.

Dia mengatakan dia percaya bahwa teroris memiliki tujuan untuk memecah belah masyarakat Prancis dan bahwa mereka bertujuan untuk “perpecahan antara Muslim dan penduduk lainnya”.

Pada saat yang sama, Quatennens menyadari pentingnya berperang melawan tujuan ini.

“Oleh karena itu, perpecahan ini harus ditolak. Kita harus memerangi terorisme Islam, tetapi tidak memiliki logika kecurigaan umum,” tambahnya.

Samuel Paty, seorang ayah berusia 47 tahun yang mengajar sejarah dan geografi di Bois-d’Aulne College di Conflans-Sainte-Honorine di Yvelines utara ibu kota, dibunuh pada hari Jum’at (16/10/2020). Guru tersebut, selama salah satu kelasnya tentang kebebasan berekspresi, telah menunjukkan kartun kontroversial yang menggambarkan Muslim Nabi Muhammad, menurut laporan tersebut.

Para pemimpin Muslim di seluruh Prancis mengutuk pembunuhan itu, menekankan bahwa ekstremis menyalahgunakan agama untuk tujuan mereka dan tindakan mereka tidak dapat dibenarkan melalui Islam.

Para pemimpin masyarakat menyatakan keprihatinan mereka bahwa serangan baru-baru ini akan kembali menstigmatisasi Muslim Prancis dan meningkatkan pandangan anti-Islam.

Namun, Macron, yang sebelumnya mendefinisikan Islam sebagai agama “dalam krisis,” terus meningkatkan permusuhan terhadap Muslim. Pada 2 Oktober, dia meluncurkan undang-undang baru yang akan memperpanjang larangan lambang agama, yang terutama mempengaruhi wanita Muslim yang memakai jilbab atau kerudung, kepada karyawan sektor swasta yang menyediakan layanan publik.

Juga, setelah pembunuhan gurunya, Macron mengatakan Selasa bahwa “Kolektif Cheikh Yassine,” yang mendukung perjuangan Palestina, akan ditutup setelah penutupan beberapa LSM Muslim lainnya.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Mengalahkan Budaya Geng di Afsel dengan Merajut

Mengalahkan Budaya Geng di Afsel dengan Merajut

Istri Eks Bos Interpol Meng Hongwei Gugat International Police

Istri Eks Bos Interpol Meng Hongwei Gugat International Police

Rumah Permanen Pengungsi Suriah di Zaatari Menimbulkan Masalah

Rumah Permanen Pengungsi Suriah di Zaatari Menimbulkan Masalah

Trump Ungkap Rahasia Intelijen ke Pejabat Rusia Terkait ISIS di Kantornya

Trump Ungkap Rahasia Intelijen ke Pejabat Rusia Terkait ISIS di Kantornya

Pria Bunuh Dua Orang yang Lecehkan Wanita Muslim di Oregon

Pria Bunuh Dua Orang yang Lecehkan Wanita Muslim di Oregon

Baca Juga

Berita Lainnya