Dompet Dakwah Media

Turki Menangkap Seorang Jurnalis yang Dicurigai sebagai ‘Mata-mata UEA’

Ia ditugaskan untuk melakukan spionase dan melihat apakah pemerintah Turki rentan terhadap kudeta lain setelah upaya gagal tahun 2016.

Turki Menangkap Seorang Jurnalis yang Dicurigai sebagai ‘Mata-mata UEA’

Terkait

Hidayatullah.comSeorang pria Yordania yang berkerja sebagai jurnalis, ditangkap di Turki karena dicurigai menjadi mata-mata untuk Uni Emirat Arab, Al Jazeera melaporkan.

Ahmed al-Astal yang berusia 45 tahun, ditahan pada hari Jum’at (16/10/2020) oleh badan intelijen Turki karena diduga memantau para pembangkang Arab selama bertahun-tahun.

Seorang pejabat Turki, yang berbicara tanpa menyebut nama kepada The Washington Post, mengatakan al-Astal bekerja sebagai jurnalis di negara itu.

Al-Astal, yang diperkirakan akan hadir di pengadilan minggu ini, dilaporkan telah mengaku bekerja untuk UEA, tambah pejabat itu.

Kantor berita Reuters melaporkan pada hari Jum’at bahwa pihak berwenang Turki telah memperoleh “banyak dokumen” dari tersangka, yang membuktikan hubungannya dengan UEA.

Seorang pejabat mengatakan kepada Reuters bahwa dia melakukan perjalanan ke Turki menggunakan paspor non-UEA dan “menyusup ke jaringan jurnalis dan pembangkang Arab selama bertahun-tahun”.

Ringkasan temuan intelijen Turki yang dibagikan dengan The Washington Post mengungkapkan al-Astal, yang dikenal sebagai Abu Layla di UEA, dipaksa melakukan spionase lebih dari 10 tahun yang lalu. Dia telah menolak tawaran UEA pada 2008 tetapi kemudian menerimanya setelah gagal mendapatkan pekerjaan, temuan itu mengungkapkan.

Mereka mengatakan al-Astal “berkonsentrasi pada hubungan Turki dengan dunia Muslim, inisiatif kebijakan luar negeri, dan politik dalam negeri”, menambahkan bahwa dia ditugaskan untuk melihat apakah pemerintah Turki rentan terhadap kudeta lain setelah upaya gagal tahun 2016.

Al-Astal juga “menyampaikan informasi ke UEA tentang jurnalis dan pembangkang Arab yang berbasis di Turki, yang mungkin rentan terhadap upaya perekrutan oleh intelijen Emirat,” kata ringkasan itu, menambahkan bahwa ia menerima sekitar $ 400.000 saat bekerja untuk UEA.

Ini adalah penangkapan ketiga dalam dua tahun terakhir oleh Turki atas tuduhan spionase untuk UEA.

Dua pria ditangkap pada April 2019. Seorang pejabat mengatakan kepada Reuters bahwa salah satu dari keduanya terkait dengan pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di konsulat Arab Saudi di Istanbul pada Oktober 2018. Yang lainnya tewas dalam tahanan dalam apa yang disebut pemerintah sebagai bunuh diri. menurut kantor kejaksaan.

Hubungan antara Ankara dan Abu Dhabi telah tegang dalam beberapa tahun terakhir, terutama karena dukungan Ankara untuk Qatar setelah empat negara Arab – UEA, Arab Saudi, Bahrain dan Mesir – memutuskan hubungan diplomatik dengan Doha pada 2017.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !