Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

PM Irak Berjanji Tingkatkan Keamanan setelah Pembunuhan Muslim Sunni di Salahuddin

Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi
Bagikan:

Hidayatullah.com–Perdana Menteri Irak telah berjanji untuk meningkatkan keamanan di Irak tengah setelah penculikan dan pembunuhan sekelompok Muslim Sunni di provinsi Salahuddin, Middle East Eye melaporkan.

Menurut situs berita Rudaw, 10 mayat ditemukan pada hari Sabtu (17/10/2020) di dekat desa Farahat di Balad. Mereka adalah anggota kelompok yang terdiri dari 12 orang, beberapa di antaranya anak di bawah umur, yang diculik dari desa itu pekan lalu.

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab tetapi penduduk setempat dan politisi menyalahkan kelompok milisi Syiah yang mengontrol sebagian besar keamanan di sekitar Balad.

Sebagian besar Salahuddin berada di bawah kendali kelompok Negara Islam (ISIS) setelah 2014 sebelum sepenuhnya direbut kembali oleh aliansi angkatan bersenjata dan milisi pada 2016. Sejak itu, ada laporan penculikan, interogasi, dan pelanggaran lainnya di pos pemeriksaan yang didirikan oleh kelompok bersenjata di wilayah tersebut.

Khaled Jabbarra, ketua partai politik Sunni Wafd, mengatakan kepada Rudaw bahwa mereka yang diculik adalah anggota pasukan suku Sunni, kelompok lokal yang berperan penting dalam merebut kembali wilayah dari ISIS.

Dia menambahkan bahwa tanggung jawab keamanan di kawasan itu jatuh pada Asaib Ahl al-Haq, kelompok yang didukung Iran yang dianggap sebagai organisasi teroris oleh AS.

Selama kunjungan dengan keluarga korban pada hari Ahad, Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi mengatakan mereka yang bertanggung jawab atas penculikan itu akan dibawa ke pengadilan.

“Anak-anakmu yang terbunuh dan dianiaya juga anak-anak kami. Darah mereka tidak akan hilang dengan sia-sia. Kami akan mengarahkan kehadiran pasukan keamanan untuk memperkuat (keamanan) dan memberikan perlindungan lebih,” katanya seperti diberitakan.

“Teroris tidak akan pernah memiliki tempat berlindung atau tempat tidak peduli bagaimana mereka mencoba menyusup. Tangan hukum dan keadilan akan mematahkan punggung sisa-sisa mereka di mana pun mereka muncul.”

Dia didampingi oleh menteri pertahanan dan dalam negeri serta kepala Otoritas Mobilisasi Populer, badan yang secara nominal mengawasi kegiatan kelompok milisi di Irak yang dikenal secara kolektif sebagai Hashd al-Shaabi.

‘Di Luar Hukum’

Kadhimi telah berulang kali berjanji untuk mengekang pengaruh milisi, yang paling kuat didukung oleh Iran, terutama setelah sejumlah pembunuhan besar-besaran dan serangan berulang-ulang terhadap aset AS di negara itu.

Matthew Tueller, duta besar AS untuk Irak, mengutuk serangan Farahat sebagai “pembunuhan keji terhadap warga sipil Irak” dalam sebuah pernyataan, sementara Nechirvan Barzani, Presiden Pemerintah Daerah otonom Kurdistan (KRG), mendesak Kadhimi untuk “mengambil tindakan cepat untuk menemukannya. kelompok teror di balik kejahatan dan membawa pelakunya ke pengadilan”.

Komentar Barzani juga muncul setelah serangan terhadap kantor-kantor milik Partai Demokrat Kurdistan (KDP) di Baghdad oleh pendukung Hashd al-Shaabi.

Para demonstran menerobos detail keamanan dan membakar kantor-kantor menyusul komentar dari mantan menteri luar negeri dan anggota KDP Hoshyar Zebari, yang menggambarkan milisi beroperasi “di luar hukum”.

Beberapa membakar bendera Kurdi sementara yang lain membawa poster jenderal Iran Qassem Soleimani yang terbunuh dan pemimpin milisi Abu Mahdi al-Muhandis.

Menyusul serangan itu, Kadhimi mengadakan pertemuan darurat dewan keamanan nasional di mana ia mengumumkan 15 penangkapan dan peluncuran penyelidikan atas kegagalan penjaga untuk melindungi markas PPK.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

RS Somalia, Ada Tukang Masak Tak Ada yang Dimasak

RS Somalia, Ada Tukang Masak Tak Ada yang Dimasak

Israel akan Gelar Pemilu Dini Maret 2015

Israel akan Gelar Pemilu Dini Maret 2015

Presiden Baru Venezuela Tak Butuh Pengakuan Amerika

Presiden Baru Venezuela Tak Butuh Pengakuan Amerika

Kapal Berusia 200 di Bawah Bekas WTC New York

Kapal Berusia 200 di Bawah Bekas WTC New York

Akibat Perang Industri Minyak dan Gas Suriah Rugi Milyaran Dolar

Akibat Perang Industri Minyak dan Gas Suriah Rugi Milyaran Dolar

Baca Juga

Berita Lainnya