Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Israel’ dan UEA Akan Membahas Wisata Turis Teluk ke Masjid Al-Aqsha Yerusalem

Twitter
Pesawat Israel tiba dan disambut di UEA
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang pejabat ‘Israel’ mengatakan pada hari Senin (19/10/2020) bahwa ‘Israel’ dan Uni Emirat Arab telah menetapkan agenda untuk membahas parawisata, Middle East Eye  (MEE) melaporkan. ‘Israel’ berencana membawa ribuan pengunjung dari Teluk ke Kota Tua Yerusalem Timur (Baitul Maqdis) yang diduduki, termasuk kompleks Masjid Al-Aqsha.

“Yerusalem akan menampung antara 100.000 dan 250.000 turis Muslim setahun; mereka bermimpi mengunjungar Yahudi Hayom.

Hassan-Nahoum, yang melakukan perjalanan ke Emirates minggu lalu, mengatakan bahwa “sama seperti kami mengembangkan pariwisata Kristen, kami berencana untuk bekerja mengembangkan pariwisata Muslim”.  “Ada perubahan besar dalam pengerjaan.”

Menurut perjanjian perwalian bersama yang telah berlangsung lama antara ‘Israel’ dan Yordania, Amman tetap memegang kendali atas situs-situs suci Kristen dan Muslim di Yerusalem dan mengelola dana abadi – atau Wakaf – yang meliputi pengelolaan kompleks Al-Aqsha.

Hayel Daoud, mantan menteri urusan agama dan wakaf Yordania, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa otoritas Yordania “tidak tertarik atau sadar atau menjadi bagian dari ‘koordinasi’ kunjungan ini”.

“Pada prinsipnya, kami mendukung setiap orang Arab dan Muslim yang mengunjungi Masjid Al-Aqsha, untuk menjaganya tetap hidup dengan para jamaah,” kata Daoud. “Tetapi kunjungan yang berkoordinasi dengan otoritas pendudukan (‘Israel’) dan didasarkan pada kesepakatan yang ditandatangani, tidak ada di kepentingan Al-Aqsha atau rakyat Palestina.”

Pada hari Kamis (15/10/2020), delegasi bisnis dari Abu Dhabi mengunjungi kompleks Masjid Al-Aqsha di bawah perlindungan polisi ‘Israel’. Pada hari Ahad (18/10/2020), delegasi tidak resmi lainnya, diduga dari Dubai, mengunjungi kompleks tersebut.

Delegasi UEA belum diberi izin dari Wakaf Yerusalem, juga tidak memberi tahu sumbangan atas kunjungannya. Ini adalah kunjungan pertama ke situs bersejarah tersebut sejak Bahrain dan Uni Emirat Arab menandatangani kesepakatan kontroversial yang disponsori AS dengan ‘Israel’ pada 15 September di Washington DC.

Daoud mengatakan kepada MEE bahwa mengunjungi kompleks Al-Aqsha dalam koordinasi dengan pemerintah Zionis “memberikan pendudukan lapisan legitimasi”.  “Ini adalah langkah yang tidak dapat diterima dan tidak akan membawa manfaat apa pun,” tambahnya.

Pada hari Ahad, kantor gerakan Fatah Palestina di Yerusalem mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Setiap kunjungan ke Yerusalem yang tidak berkoordinasi dengan [kepemimpinan Palestina] dan dengan Yordania dan Waqf Palestina … adalah sebuah gangguan dan bukan kunjungan.”

Kekhawatiran atas nasib Masjid Al-Aqsha, salah satu dari tiga situs paling suci dalam Islam, telah meningkat sejak kesepakatan ‘Israel’, UEA, dan Bahrain.  Beberapa tokoh sayap kanan ‘Israel’ telah lama menganjurkan penghancuran kompleks Muslim untuk memberi jalan bagi kuil Yahudi ketiga, karena kompleks Al-Aqsha diyakini oleh orang-orang Yahudi akan dibangun di tempat kuil Yahudi pertama dan kedua pernah berdiri.

Warga Palestina khawatir tur pemukim Emirat dan Israel di dalam kompleks Al-Aqsha dapat mengikis klaim mereka atas daerah tersebut, dan selanjutnya memadamkan aspirasi mereka untuk hak penuh dan negara mereka sendiri, dengan Yerusalem Timur (Baitul Maqdis) yang diduduki sebagai ibukotanya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Iran Revisi Kuliah yang Terlalu “Barat”

Iran Revisi Kuliah yang Terlalu “Barat”

ISIS Klaim Bunuh Turis Asing yang Bersepeda di Tajikistan

ISIS Klaim Bunuh Turis Asing yang Bersepeda di Tajikistan

Kekuatan TNI Peringkat 2 di Kalangan Negara Muslim

Kekuatan TNI Peringkat 2 di Kalangan Negara Muslim

Saudi Tak Akan Akui Israel Sebelum Terima Opsi Dua Negara

Saudi Tak Akan Akui Israel Sebelum Terima Opsi Dua Negara

Memata-matai Mesir, 2 Agen Mossad dan 1 Pegawai Terusan Suez Divonis Penjara

Memata-matai Mesir, 2 Agen Mossad dan 1 Pegawai Terusan Suez Divonis Penjara

Baca Juga

Berita Lainnya