Dompet Dakwah Media

Sudan Melihat Harapan Ekonomi setelah AS Memberi Sinyal Penghapusan ‘Daftar Teror’

Sudan Melihat Harapan Ekonomi setelah AS Memberi Sinyal Penghapusan ‘Daftar Teror’
muh. abdus syakur/hidayatullah.com
[Ilustrasi] Kegiatan ekonomi rakyat Sudan di Khartoum (2015).

Terkait

Hidayatullah.com–Kesepakatan untuk menghapus Sudan dari daftar negara-sponsor terorisme (SST) Washington akan segera dilakukan, Al Jazeera melaporkan.  Setelah berbulan-bulan negosiasi antara pemerintah transisi Sudan dan pemerintah AS, Presiden AS Donald Trump memberikan sinyal kemajuan proses.

“Kabar baik!” Trump menyatakan di Twitter pada hari Senin (19/10/2020).  “Pemerintah baru Sudan, yang membuat kemajuan besar, setuju untuk membayar  335 Juta AS dolar kepada korban teror AS dan keluarga. Setelah disimpan, saya akan mencabut Sudan dari daftar Sponsor Terorisme Negara. Akhirnya, KEADILAN untuk rakyat Amerika dan langkah BESAR untuk Sudan!”

Pengumuman itu dengan cepat disambut oleh Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok. Hamdok mengetakan,  pemerintahnya telah mendorong penghapusan daftar untuk membantunya menghidupkan kembali kesulitan ekonomi Sudan sejak menjabat tahun lalu setelah militer menggulingkan Presiden lama Omar al-Bashir dalam menghadapi berbulan-bulan- protes panjang.

“Kami sangat menantikan pemberitahuan resmi Anda kepada Kongres yang membatalkan penunjukan Sudan sebagai negara-sponsor terorisme, yang telah merugikan Sudan terlalu banyak,” tulis Hamdok, juga di Twitter.

Kongres AS perlu menyetujui pencabutan tersebut setelah secara resmi diberitahukan oleh presiden. AS menempatkan Sudan dalam daftar pada 1993, empat tahun setelah al-Bashir merebut kekuasaan, menuduh pemerintahnya mendukung “terorisme” dengan melindungi pemimpin al-Qaeda Usama bin Laden.

Washington lebih lanjut menuduh Khartoum memberikan dukungan logistik dan keuangan kepada al-Qaeda dan membantunya mengebom kedutaan besar AS di Dar Es Salaam, Tanzania dan Nairobi, Kenya pada tahun 1998 dan menyerang USS Cole di lepas pelabuhan Aden pada tahun 2000.   AS juga menempatkan sanksi ekonomi dan perdagangan yang komprehensif di Sudan yang hanya dikurangi oleh mantan Presiden AS Barack Obama selama minggu-minggu terakhirnya di kantor pada tahun 2017.

Sebagai imbalan atas penghapusan daftar, pemerintah transisi Sudan telah setuju untuk membayar 335 juta AS dolar kepada para korban serangan di kedutaan dan kapal perusak AS.  Penghapusan SST akan membuka jalan bagi Sudan untuk dibebaskan dari utangnya di bawah Dana Moneter Internasional dan Inisiatif Negara-negara Miskin Berutang Berat (HIPC) Bank Dunia, serta untuk menarik investasi yang sangat dibutuhkan.

Berada dalam daftar tersebut telah menjauhkan investor asing dari Sudan, merampasnya dari mata uang keras yang sangat dibutuhkan untuk mempertahankan ekonomi yang mendapat pukulan berat ketika Sudan Selatan merdeka pada tahun 2011, mengambil tiga perempat dari produksi minyak Sudan.

Dengan tidak adanya perdagangan luar negeri dan kekurangan mata uang, pihak berwenang telah lama berjuang untuk menahan inflasi yang melonjak di negara itu. Bulan lalu, inflasi tahunan naik menjadi 212,29 persen dari 166,83 persen pada Agustus, menurut Biro Pusat Statistik negara.

Sementara itu, pound Sudan telah kehilangan lebih dari 50 persen nilainya terhadap dolar AS dalam dua bulan terakhir, dan pemerintah yang kekurangan uang sedang berjuang untuk membayar pasokan barang-barang yang disubsidi seperti gandum, bahan bakar dan obat-obatan. Dampak dari ketiadaan uang tunai dapat dilihat setiap hari dalam antrian panjang untuk roti dan bahan bakar yang memenuhi trotoar Khartoum.

“Saya sudah antre untuk mendapatkan bahan bakar selama lebih dari lima jam sekarang dan ini adalah sesuatu yang saya lalui setiap empat hari karena saya adalah seorang sopir taksi,” kata Abdel-malik Mamoun, seorang penduduk ibu kota.  “Setiap empat hari, saya menghabiskan sepanjang hari menunggu bahan bakar. Situasinya berubah dari buruk menjadi lebih buruk, seperti spiral ke bawah dan kita tidak tahu di mana akhirnya,” tambahnya.

Dalam beberapa pekan terakhir, pembicaraan antara pihak Sudan dan pihak pejabat AS tampak menemui jalan buntu setelah muncul laporan bahwa AS telah mencoba menghubungkan penghapusan daftar dengan Sudan yang menjalin hubungan diplomatik dengan ‘Israel’, menyusul kesepakatan serupa yang ditengahi AS pada Agustus oleh Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Selama kunjungan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo ke Khartoum pada akhir Agustus, Hamdok mengatakan kepada diplomat tinggi padang Washington. Ia mengatakan pemerintahan transisionalnya, yang dimaksudkan untuk memimpin negara itu ke pemungutan suara pada tahun 2022, tidak diberi mandat untuk melakukan tindakan seperti itu karena tidak. pemerintah terpilih.

Sementara tweet Trump tidak menyebutkan upaya AS untuk membuat Sudan menjalin hubungan dengan ‘Israel’ sebagai imbalan untuk mempercepat proses penghapusan daftar, pejabat senior Sudan yang berbicara kepada Al Jazeera dengan syarat anonim mengatakan masalah itu tidak keluar dari meja dan ada upaya masih dilakukan untuk membuat Sudan bergabung.*

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !