Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Delegasi ‘Israel’ Kunjungi Bahrain untuk Resmikan Hubungan dan Perluas Kerja Sama

AP Photo
Bendera 'Israel' dan Bahrain di depan pesawat yang dipakai delegasi Israel ke Bahrain
Bagikan:

Hidayatullah.com–Bahrain dan ‘Israel’ telah menandatangani komunike bersama untuk meresmikan hubungan setelah kesepakatan normalisasi, Al Jazeera melaporkan pada Ahad (18/10/2020).

Pemberitaan resmi tersebut diumumkan saat kunjungan delegasi ‘Israel’ dan AS ke Manama untuk memperluas kerja sama yang telah dipromosikan Washington sebagai benteng anti-Iran dan potensi ledakan ekonomi.

Bahrain mengikuti Uni Emirat Arab (UEA) dalam menyetujui bulan lalu untuk menormalkan hubungan dengan pemerintah Zionis dalam kesepakatan yang ditengahi AS. Negara teluk tersebut melakukan normalisasi dengan mengabaikan Palestina yang telah menuntut kenegaraan sebelum pemulihan hubungan regional semacam itu.

UEA dan Bahrain menjadi negara Arab ketiga dan keempat yang setuju untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’, menyusul kesepakatan damai Mesir dengan Israel pada 1979 dan pakta 1994 dengan Yordania.

Bagi sekutu AS, ini adalah kesempatan untuk menutup barisan di Iran secara lebih terbuka.

Delegasi Zionis, yang terbang dengan penerbangan charter El Al Israel Airlines dari bandara Ben Gurion di Tel Aviv, didampingi oleh Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin.

“Ini benar-benar kunjungan yang bersejarah, untuk memulai membuka hubungan antara kedua negara,” kata Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif al-Zayani setelah upacara penandatanganan dengan Direktur Jenderal Kementerian Luar Negeri ‘Israel’ Alon Ushpiz dan Penasihat Keamanan Nasional Meir Ben-Shabbat.

Al-Zayani bercengkerama dengan Ben-Shabbat, yang menggambarkan langkah itu sebagai “awal yang menjanjikan” dan mengatakan bahwa delegasi ‘Israel’ diterima “dengan tangan terbuka, dengan kehangatan dan keramahan”.

‘Israel’ dan Bahrain, tuan rumah Armada Kelima Angkatan Laut AS, menandatangani apa yang disebut “Abraham Accords” pada upacara Gedung Putih pada 15 September, sebuah dokumen yang tidak mencapai perjanjian formal.

Kesepakatan itu telah memicu kemarahan di antara warga Bahrain di dalam dan luar negeri. Pemerintah Bahrain mengatakan kesepakatan itu melindungi kepentingannya dari Iran.

Al-Zayani mengatakan keterlibatan dan kerja sama adalah cara yang paling efektif dan berkelanjutan untuk mewujudkan perdamaian sejati dan abadi di kawasan itu dan mengatakan negaranya mendukung penyelesaian konflik ‘Israel’-Palestina melalui dialog.

Mnuchin menggambarkan kesepakatan itu sebagai langkah penting dalam stabilitas regional dan “hanya awal dari pekerjaan yang akan datang”.

“Saya pikir peluangnya jauh lebih dari sekadar investasi,” kata Mnuchin sebelumnya kepada wartawan dalam penerbangan El Al.

“Ada dalam teknologi, membangun berbagai bisnis yang berbeda – dan dalam kasus Bahrain juga, benar-benar memperluas peluang bagi mereka dengan cukup, cukup, cukup dramatis.”

Upacara tersebut juga ditandai dengan penandatanganan beberapa nota kesepahaman. Mereka mencakup perdagangan, layanan udara, telekomunikasi, keuangan, perbankan dan pertanian, menurut daftar yang diberikan oleh seorang pejabat Bahrain.

Houda Nounoo, seorang diplomat Bahrain, mengatakan kepada wartawan bahwa negara Teluk berencana untuk secara resmi membuka kembali sinagoga tua Manama, yang memiliki komunitas Yahudi beranggotakan 34 orang, untuk festival Purim pada 25 Februari.

Ben-Shabbat, berbicara dalam bahasa Arab pada upacara kedatangan di bandara Manama, mengatakan Israel berharap dapat menjamu delegasi Bahrain di Israel segera.

Penerbangan El Al terbang di atas Arab Saudi, akomodasi oleh pembangkit tenaga listrik Teluk, yang sejauh ini menolak permintaan AS untuk menormalisasi hubungan dengan Israel.

Mnuchin dan pejabat AS lainnya melakukan perjalanan pada hari Senin ke UEA, di mana kesepakatan dengan Israel telah membatalkan perdagangan bilateral. Pada hari Selasa, pejabat AS akan bergabung dengan delegasi pertama UEA ke Israel.

‘Israel’ dan UEA akan menandatangani kesepakatan pada Selasa untuk mengizinkan 28 penerbangan komersial mingguan antara bandara Ben Gurion Tel Aviv, Dubai dan Abu Dhabi, kata Kementerian Transportasi Israel pada Ahad.

Kepemimpinan Palestina telah mengutuk perjanjian normalisasi Teluk dengan ‘Israel’ sebagai “tikaman dari belakang” bagi aspirasi Palestina untuk mendirikan negara merdeka mereka sendiri.

Kesepakatan tersebut menandai pergeseran berbeda dalam status quo yang telah berusia puluhan tahun di mana negara-negara Arab telah mencoba untuk mempertahankan persatuan melawan ‘Israel’ atas perlakuannya terhadap warga Palestina yang tidak memiliki kewarganegaraan.

Banyak negara Arab mengatakan mereka tetap berkomitmen pada Inisiatif Perdamaian Arab – yang menyerukan penarikan penuh ‘Israel’ dari wilayah Palestina yang diduduki setelah tahun 1967 dengan imbalan perdamaian dan normalisasi penuh hubungan. Namun spekulasi telah tersebar luas bahwa beberapa negara di kawasan itu akan segera bergabung.

Perdana Menteri sayap kanan ‘Israel’ Benjamin Netanyahu menegaskan lebih banyak negara di Timur Tengah akan menormalisasi hubungan dengan negara penjajah itu.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Akibat Berdesakan 10 Orang Tewas di Sebuah Kuil Hindu di India

Akibat Berdesakan 10 Orang Tewas di Sebuah Kuil Hindu di India

Bisnis Startup Bahasa Arab Bantu Pengungsi Suriah Mandiri

Bisnis Startup Bahasa Arab Bantu Pengungsi Suriah Mandiri

Berwewah-mewah di Ultah Liem Sioe Long

Berwewah-mewah di Ultah Liem Sioe Long

Anggota Parlemen Turki Diambil Sumpah, AKP Ajukan Yildirim Ketua Parlemen

Anggota Parlemen Turki Diambil Sumpah, AKP Ajukan Yildirim Ketua Parlemen

Turki Dirikan Tembok Setinggi 3 M di Perbatasan dengan Suriah di Mardin

Turki Dirikan Tembok Setinggi 3 M di Perbatasan dengan Suriah di Mardin

Baca Juga

Berita Lainnya