Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

‘Israel’ Setop Berikan Visa kepada Pekerja Hak Asasi Manusia PBB

Bagikan:

Hidayatullah.com‘Israel’ telah berhenti memberikan visa apa pun kepada karyawan di badan hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Hal itu secara efektif memaksa staf puncak badan tersebut untuk pergi, Middle East Eye melaporkan.

Pada bulan Februari, ‘Israel’ mengumumkan penangguhan hubungan dengan Kantor PBB untuk Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia (OHCHR). Keputusan tersebut dianggap sebagai reaksi pemerintah Zionis setelah PBB mengeluarkan sebuah laporan menyoroti lebih dari 100 perusahaan yang bekerja di permukiman ilegal ‘Israel’ di Tepi Barat.

Sejak Juni semua permintaan visa baru tidak dijawab, dengan paspor yang dikirim untuk pembaruan kembali kosong.

Sembilan dari 12 staf asing organisasi itu sekarang telah meninggalkan ‘Israel’ dan wilayah Palestina karena takut tidak berdokumen di sana, OHCHR menegaskan. Di antara mereka adalah direktur negara James Heenan.

Tiga lainnya memiliki visa yang akan kedaluwarsa dalam beberapa bulan mendatang. Tiga staf yang akan melakukan perjalanan ke Israel untuk memulai pekerjaan mereka tidak dapat melakukannya.

Staf ‘Israel’ dan Palestina terus bekerja dan kantor organisasi belum ditutup.

“Ketiadaan staf internasional dari wilayah pendudukan adalah situasi yang sangat tidak teratur dan akan berdampak negatif pada kemampuan kami untuk melaksanakan mandat kami,” Rupert Colville, juru bicara OHCHR, mengatakan kepada Middle East Eye.

“Kami terus berharap situasi ini segera teratasi, dan kami secara aktif terlibat dengan berbagai pihak terkait dan berkepentingan untuk itu.”

Semua akses ke wilayah Palestina dikendalikan oleh ‘Israel’ dan negara tersebut telah menghadapi berbagai tuduhan yang membatalkan akses ke pekerja hak asasi manusia dalam beberapa tahun terakhir.

Tahun lalu, pemerintah Zionis mengusir direktur negara Human Rights Watch Omar Shakir, setelah menuduhnya mendukung seruan boikot, klaim yang dia bantah. Juga tahun lalu, negara Yahudi itu menolak memperbarui mandat untuk pasukan internasional yang memantau pelanggaran di kota Hebron di Tepi Barat yang diduduki.

Shakir mengatakan “memaksa keluar dari pengawas hak asasi manusia PBB menandai upaya lain oleh pemerintah ‘Israel’ untuk membatasi dokumentasi penindasan sistematisnya terhadap Palestina”.

“Menolak visa untuk menghukum para kritikus kini telah menjadi alat utama dalam serangan berkelanjutan ‘Israel’ terhadap gerakan hak asasi manusia,” katanya kepada MEE.

OHCHR menulis laporan rutin yang menyoroti dugaan pelanggaran hak ‘Israel’ di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang terkepung.

Pada bulan Februari, ia menerbitkan daftar 112 perusahaan yang bekerja di permukiman ‘Israel’, yang ilegal menurut hukum internasional. Laporan tersebut, yang menyoroti Tripadvisor, Airbnb, dan pembuat truk dan penggali JCB, antara lain, disambut baik oleh warga Palestina tetapi memicu kemarahan ‘Israel’.

Sebagai pembalasan, Menteri Luar Negeri ‘Israel’ saat itu Israel Katz menangguhkan hubungan dengan organisasi tersebut, yang dia puji sebagai “tindakan yang luar biasa dan keras”.

Tidak jelas pada saat itu apa implikasi praktisnya.

“Perkembangan ini tidak mengherankan mengingat upaya resmi OHCHR untuk merusak ekonomi ‘Israel’,” kata Anne Herzberg, penasihat hukum untuk LSM Monitor organisasi pro-‘Israel’, dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

“Tindakan ini menunjukkan kesediaan OHCHR untuk menjadi sebuah partai. ke konflik daripada mematuhi kewajiban kemanusiaannya yang tidak memihak dan non-politisasi.”

Karyawan Perserikatan Bangsa-Bangsa di seluruh dunia seharusnya memiliki akses otomatis ke visa untuk menjalankan pekerjaan mereka.

Didukung oleh dukungan kuat dari Presiden AS Donald Trump, ‘Israel’ telah mencapai serangkaian keberhasilan diplomatik global dalam beberapa tahun terakhir, termasuk perjanjian perdamaian baru-baru ini dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Martin Konecny, direktur think tank Proyek Timur Tengah Eropa, mengatakan pembatasan OHCHR adalah bagian dari tren yang lebih luas.

“Dengan dukungan AS, Israel telah memenangkan satu demi satu kemenangan di arena internasional – seperti perjanjian UEA dan Bahrain. Pengamatan hak asasi manusia adalah jenis gangguan yang menghalangi pawai kemenangan ini,” katanya.

“Saya pikir ‘Israel’ merasa berani, paling tidak melalui dukungan dari pemerintahan Trump, untuk bertindak melawan organisasi dengan kewenangan hak asasi manusia.”

Dia berkata bahwa sementara pemerintah Eropa telah mengkritik kebijakan pemerintah Zionis mengenai hal ini, hanya ada sedikit tindakan untuk memaksa ‘Israel’ mengubah arah.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri ‘Israel’ mengatakan tidak ada yang ditambahkan pada pernyataan yang menangguhkan hubungan pada bulan Februari.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Serangan di Al Quds, 3 Tewas, Salah Satunya adalah Rabi Yahudi

Serangan di Al Quds, 3 Tewas, Salah Satunya adalah Rabi Yahudi

Presiden Erdogan Ajak Rakyat Menentang Kudeta

Presiden Erdogan Ajak Rakyat Menentang Kudeta

Skandal Seks Menerpa Obama

Skandal Seks Menerpa Obama

Mantan Petinggi Hizbullah Sebut Milisi Syiah Manfaatkan Kemiskinan untuk Bela Bashar

Mantan Petinggi Hizbullah Sebut Milisi Syiah Manfaatkan Kemiskinan untuk Bela Bashar

Muslim Kosovo Ingin Kurikulum Islam dan Masjid

Muslim Kosovo Ingin Kurikulum Islam dan Masjid

Baca Juga

Berita Lainnya