Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pembangunan Permukiman Ilegal ‘Israel’ di Tanah Palestina Mencapai Rekor Tertinggi

'Israel' mendapat restu AS terus membangun pemukiman haram dengan merampas tanah warga Palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com‘Israel’ telah mendesak rencana untuk membangun lebih dari 3.000 rumah permukiman Yahudi di Tepi Barat, Al Jazeera melaporkan.

Hal itu menjadikan tahun 2020 salah satu tahun paling produktif untuk pembangunan permukiman ilegal, menurut sebuah kelompok pengawas.

Persetujuan hari Kamis (14/10/2020), bersama dengan lebih dari 2.000 rumah baru yang disetujui sehari sebelumnya oleh komite perencanaan kementerian pertahanan, adalah bagian dari ledakan pembangunan yang telah mendapatkan kekuatan selama masa kepresidenan Presiden Amerika Serikat Donald Trump, sekutu setia Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu .

Itu juga terjadi beberapa bulan setelah ‘Israel’ berjanji untuk menunda rencana untuk mencaplok bagian Tepi Barat dengan imbalan kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS dengan Uni Emirat Arab (UEA) dan kemudian Bahrain.

Persetujuan terbaru menaikkan jumlah rumah pemukiman yang akan dimajukan tahun ini menjadi lebih dari 12.150, menurut Peace Now, kelompok pengawas pemukiman.

Sejauh ini, ini merupakan jumlah persetujuan tertinggi sejak Trump menjabat pada awal 2017 dan tertinggi sejak Peace Now mulai mencatat angka tersebut pada tahun 2012.

“Persetujuan ini menjadikan 2020 tahun tertinggi dalam catatan dalam hal unit dalam rencana penyelesaian yang dipromosikan sejak Peace Now mulai merekam pada 2012,” kata pengawas itu dalam sebuah pernyataan.

“Penghitungan sejauh ini adalah 12.159 unit yang disetujui pada tahun 2020,” tambahnya, mencatat bahwa komite perencanaan mungkin akan mengadakan putaran persetujuan lagi sebelum akhir tahun.

“Sementara aneksasi de jure mungkin ditangguhkan, pencaplokan de facto perluasan pemukiman jelas terus berlanjut,” kata Peace Now.

Palestina mengklaim semua Tepi Barat, yang direbut oleh Israel dalam perang Timur Tengah 1967, sebagai bagian dari negara merdeka di masa depan. Mereka mengatakan meningkatnya populasi pemukim ilegal ‘Israel’, mendekati 500.000 di Tepi Barat, telah membuat semakin sulit untuk mencapai impian kemerdekaan mereka.

Serangkaian administrasi AS, bersama dengan komunitas internasional lainnya, menentang pembangunan permukiman ilegal Yahudi, yang tidak sah menurut hukum internasional. Tetapi Trump, dikelilingi oleh tim penasihat yang memiliki hubungan dekat dengan gerakan pemukim, telah mengambil pendekatan yang berbeda.

Berbeda dengan pendahulunya, pemerintahan Trump tidak mengkritik atau mengutuk pengumuman penyelesaian baru, dan dalam keputusan penting tahun lalu, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan AS tidak menganggap permukiman itu ilegal.

Palestina dan negara tetangga Yordania pada Rabu (14/10/2020) mengecam persetujuan baru-baru ini.

Juru bicara kepresidenan Palestina Nabil Abu Rudeinah mengatakan ‘Israel’ telah mengeksploitasi peningkatan hubungan di Teluk dan “dukungan buta dari pemerintahan Trump”.

Trump melihat kesepakatan Teluk sebagai bagian dari inisiatifnya yang lebih luas untuk perdamaian Timur Tengah. Namun sebuah rencana kontroversial yang dia ungkapkan pada Januari memberi AS restu kepada pencaplokan ‘Israel’ atas sebagian besar wilayah Tepi Barat, termasuk permukiman.

Pemerintah Zionis setuju untuk menunda rencana tersebut di bawah kesepakatan normalisasi dengan UEA, sesuatu yang dikutip pejabat Emirat sebagai tanggapan atas kritik Arab dan Muslim.

Kedua negara Teluk itu hanya negara Arab ketiga dan keempat yang menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’, setelah Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994, dan Netanyahu mengatakan dia melihat orang lain mengikuti.

Perjanjian Teluk putus dengan kebijakan Liga Arab selama bertahun-tahun tentang konflik ‘Israel’-Palestina, yang membuat resolusinya sebagai prasyarat untuk menormalisasi hubungan dengan negara Yahudi.

Tidak termasuk Yerusalem Timur (Baitul Maqdis) yang dicaplok, lebih dari 450.000 orang ‘Israel’ tinggal di pemukiman ilegal Yahudi di Tepi Barat yang diduduki, bersama dengan sekitar 2,7 juta orang Palestina.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika Serikat Tutup Kedutaan dan Peringatkan Warganya di Turki

Amerika Serikat Tutup Kedutaan dan Peringatkan Warganya di Turki

Kerabatnya Terbunuh di Gaza, Pria Belanda Kembalikan Medali dari Yahudi

Kerabatnya Terbunuh di Gaza, Pria Belanda Kembalikan Medali dari Yahudi

Turki Peringatkan Myanmar, Harap Indonesia dan Malaysia Mainkan Peran

Turki Peringatkan Myanmar, Harap Indonesia dan Malaysia Mainkan Peran

Pesawat Terbesar di Dunia Terbang Perdana di Atas California [Video]

Pesawat Terbesar di Dunia Terbang Perdana di Atas California [Video]

Bunga Tulip, Persembahan Turki untuk Dunia

Bunga Tulip, Persembahan Turki untuk Dunia

Baca Juga

Berita Lainnya