Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

AS Kembali Desak Arab Saudi untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’

Drew Angerer/Getty Images
Menlu AS Mike Pompeo
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo mendesak kembali Arab Saudi untuk mengakui ‘Israel’, Al Jazeera melaporkan.

Kesepakatan tersebut, bila terjadi, akan menjadi dorongan strategis bagi negara Yahudi itu di tengah normalisasi dengan dua kerajaan Teluk Arab lainnya.

Bahrain, yang secara ketat mengoordinasikan kebijakan luar negerinya dengan Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab (UEA) pada 15 September menandatangani apa yang disebut Abraham Accords dengan ‘Israel’ di Gedung Putih.

Palestina mengutuk normalisasi itu sebagai “tusukan di belakang perjuangan Palestina dan rakyat Palestina”.

Bertemu dengan Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan di Washington, DC, pada hari Rabu (14/10/2020), Pompeo mengatakan perjanjian itu “berkontribusi besar pada tujuan bersama kita untuk perdamaian dan keamanan regional”.

“Mereka mencerminkan dinamika yang berubah di kawasan, di mana negara-negara dengan tepat mengakui kebutuhan kerja sama regional untuk melawan pengaruh Iran dan menghasilkan kemakmuran,” kata Pompeo.

“Kami berharap Arab Saudi akan mempertimbangkan untuk menormalisasi hubungannya juga. Kami ingin berterima kasih kepada mereka atas bantuan yang telah mereka berikan dalam menyukseskan Abraham Accords sejauh ini.”

Dia menambahkan bahwa dia berharap kerajaan akan mendorong para pemimpin Palestina atau Otoritas Palestina (PA) untuk kembali bernegosiasi dengan pemerintah Zionis.

AS berusaha membujuk lebih banyak negara Teluk untuk mencapai kesepakatan serupa dengan Israel, seperti yang dilakukan UEA dan Bahrain dan telah diresmikan pada 15 September lalu di Washington, DC.

Riyadh diam-diam telah menyetujui kesepakatan UEA dan Bahrain – meskipun telah berhenti mendukungnya – dan telah mengisyaratkan bahwa pihaknya tidak siap untuk mengambil tindakan sendiri.

Arab Saudi, penjaga dua Masjid Haram, menyusun inisiatif tahun 2002 di mana negara-negara Arab menawarkan untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ sebagai imbalan atas kesepakatan kenegaraan dengan Palestina dan penarikan penuh ‘Israel’ dari wilayah yang direbut pada tahun 1967.

Analis Timur Tengah telah mengajukan pertanyaan dan kekhawatiran tentang konsekuensi normalisasi ‘Israel’-Arab di wilayah tersebut.

“Tampaknya ‘Israel’ semakin mendapatkan landasan politik di kawasan itu, memperluas hubungan perdagangan dan keuangan, dan memperkuat poros Arab-Israel melawan Iran. Semua ini terjadi bertentangan dengan keinginan rakyat Palestina dan tanpa konsesi dari ‘Israel’,” Adnan Abu Amer, kepala Departemen Ilmu Politik di Universitas Umat di Gaza, menulis dalam sebuah opini untuk Al Jazeera.

Presiden Donald Trump telah menyoroti normalisasi Arab dengan ‘Israel’ sebagai pencapaian yang signifikan saat ia mencari masa jabatan lain dalam pemilihan 3 November. Pendukung Kristen evangelis Trump, yang merupakan bagian penting dari basisnya, sangat menyukai posisi pro-‘Israel’-nya.

Trump mengatakan bulan lalu bahwa dia juga mengharapkan Arab Saudi untuk mengakui ‘Israel’ “pada waktu yang tepat”.

Kerajaan Teluk Arab telah menemukan tujuan yang sama dengan Trump dalam melawan saingan regional Iran.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Menag Tinjau Gedung Asrama Hibah dari Al Azhar untuk Mahasiswa Indonesia

Menag Tinjau Gedung Asrama Hibah dari Al Azhar untuk Mahasiswa Indonesia

Bahrain Diguncang Demo, Dua Orang Meninggal

Bahrain Diguncang Demo, Dua Orang Meninggal

PBB: Jumlah Kematian Warga Sipil Afghanistan Catat Rekor Baru

PBB: Jumlah Kematian Warga Sipil Afghanistan Catat Rekor Baru

Sejumlah Besar Tentara Suriah membelot ke Yordania

Sejumlah Besar Tentara Suriah membelot ke Yordania

CIA Nyatakan Keterlibatan Rusia Kacaukan Pemilu AS

CIA Nyatakan Keterlibatan Rusia Kacaukan Pemilu AS

Baca Juga

Berita Lainnya