Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Facebook Akan Enyahkan Penyangkal Holocaust dari Platformnya

Bagikan:

Hidayatullah.com–Facebook akan melarang postingan yang menyangkal adanya Holocaust dan akan mulai mengarahkan pengguna ke sumber otoritatif apabila mereka memcari informasi tentang genosida yang dilakukan Nazi tersebut, demikian diumumkan CEO Facebook Mark Zuckerberg hari Senin (12/10/2020).

Dilansir Associated Press, keputusan itu diambil di tengah desakan dari para penyintas Holocaust di berbagai negara, yang memimpin kampanye musim panas tahun ini untuk mendesak Zuckerberg agar menyingkirkan muatan-muatan berisi penyangkalan terhadap terjadinya Holocaust di media sosial buatannya tersebut.

Dikoordinasikan oleh Conference on Jewish Material Claims Against Germany, kampanye #NoDenyingIt setiap hari mengunggah video di Facebook yang mendesak agar grup, laman dan muatan berisi penyangkalan terhadap Holocaust dienyahkan dari platform media sosial terpopuler sejagat itu.

Zuckerberg mengundang kecaman orang-orang Yahudi di berbagai negara pada tahun 2018 ketika mengatakan penyangkal Holocaust tidak “dengan sengaja” menafikan peristiwa itu dan bahwa Facebook tidak akan menghapus muatan yang tidak menyeru kepada kekerasan atau melukai orang lain.

Namun dalam laman blognya hari Senin kemarin, pemuda keturunan Yahudi itu mengatakan “pemikirannya telah berubah setelah saya melihat data yang menunjukkan peningkatan kekerasan anti-Semitik (anti-Yahudi), dan demikian pula kebijakan meluas kami tentang ujaran kebencian.”

Anti-Defamation League, sebuah organisasi Yahudi berbasis di Amerika Serikat, hati Senin mengatakan pihaknya lega karena Facebook telah berubah, tetapi mengkritiknya karena keputusan itu baru diambil hampir 10 tahun kemudian sejak pihaknya menyeru agar kebijakan itu diberlakukan.

Claims Conference juga menyambut baik keputusan Facebook itu.Greg Schneider, wakil presiden eksekutif organisasi itu, mengatakan kebijakan tersebut memastikan pesan-pesan anti-Semitisme tidak digaungkan.

Ronald Lauder, presiden World Jewish Congress, dalam pernyataan yang sudah dipersiapkan mengatakan bahwa pengakuan terhadap para penyangkal Holocaust merupakan salah satu bentuk anti-Semitism yang berarti ujaran kebencian.*

Rep: Ama Farah
Editor: Dija

Bagikan:

Berita Terkait

Riyadh International Book Fair Hadirkan 11 Juta Buku

Riyadh International Book Fair Hadirkan 11 Juta Buku

Clinton: Misi NATO di Libya Sesuai Rencana

Clinton: Misi NATO di Libya Sesuai Rencana

Ahmadinejad: Nuklir Iran Terus Berjalan

Ahmadinejad: Nuklir Iran Terus Berjalan

Media Barat Khawatir Ikhwan Menang Pemilu

Media Barat Khawatir Ikhwan Menang Pemilu

Ratusan Anggota Boko Haram Dikabarkan Menyerahkan Diri

Ratusan Anggota Boko Haram Dikabarkan Menyerahkan Diri

Baca Juga

Berita Lainnya