Sabtu, 27 Maret 2021 / 13 Sya'ban 1442 H

Internasional

Wali Kota Pertama Inggris yang Berhijab Berhenti dari Partai Buruh karena Rasisme

Bagikan:

Hidayatullah.com–Rakhia Ismail, kelahiran Somalia, telah mengundurkan diri dari partai Buruh dengan alasan “rasisme”, “diskriminasi”, dan “penindasan orang kulit putih” yang ia alami, TRT World melaporkan.  Rakhia Ismail, mantan Wali Kota Islington, pinggiran utara London, merupakan Wali Kota pertama yang mengenakan hijab di Inggris.

Ia mengumumkan pengunduran dirinya dari Partai Buruh melalui pidato emosional pada pertemuan dewan akhir bulan lalu.  “Selama enam tahun terakhir, selama ini, saya merasa nilai-nilai saya seolah-olah tidak dihormati oleh pembentukan kepemimpinan dan anggota. Saya minta maaf karena harus begini,” katanya.

Dia juga mengeluh tentang sistem partainya, yang “memungkinkan pria kulit putih mendapatkan apa yang mereka inginkan, kapan pun mereka mau.”  Anggota dewan lingkungan Holloway menyerahkan jabatan Wali Kota kepada Anggota Dewan Janet Burgess.

Politisi kelahiran Somalia itu berkata, “Saya sangat sedih bahwa partai yang saya pikir adalah untuk keadilan dan ‘untuk seluruh orang’ ternyata adalah sebaliknya, dari pengalaman pribadi saya.”

“Oleh karena itu, saya merasa sulit untuk mewakili Holloway Ward sebagai anggota dewan Buruh karena saya berjuang dengan sistem partai yang hanya memungkinkan orang kulit putih mendapatkan apa yang mereka inginkan, kapan pun mereka mau.”, tambahnya.

Pada Februari 2019, dia diundang ke konferensi perempuan nasional pertama Partai Buruh dengan menerima surat di mana alamatnya dicetak dengan kata: “Somalia.”  “Apa hubungan tempat kelahiran saya dengan undangan ini? Saya kaget,” tambah Ismail.

Dia juga mengklaim bahwa dia diblokir dari akun Twitter resmi Wali Kota. Dia menuduh beberapa rekannya melakukan tindakan Islamophobia seperti memblokir penyelenggaraan acara Idul Fitri pada tahun 2019. Di Inggris, setiap Wali Kota dapat memilih yayasan untuk mendukung dan mengumpulkan donasi selama masa jabatannya.

Ismail telah mendukung badan amal yang menawarkan dukungan dan layanan kepada orang-orang dengan ketidakmampuan belajar dan menawarkan layanan psikoterapi dan konseling kepada orang-orang dari komunitas agama, etnis dan budaya yang berbeda. Partai Buruh menanggapi dengan pernyataan:

“Keputusan Ismail untuk mengundurkan diri mengecewakan, terutama datang begitu cepat setelah masa jabatannya sebagai Wali Kota Islington, setelah mengabdi di wilayah itu dengan mengagumkan melalui waktu yang sangat menantang,” kata juru bicara Partai Buruh. “Islington Labour memiliki sekelompok anggota dewan yang beragam dan berbakat yang melayani komunitas mereka. Partai Buruh menanggapi semua tuduhan diskriminasi yang diterima dengan sangat serius, yang diselidiki sepenuhnya sesuai dengan aturan dan prosedur kami.”

Di sisi lain, Jaringan Muslim Buruh, sebuah organisasi inklusif yang berupaya untuk mempromosikan keterlibatan Muslim Inggris dengan Partai Buruh, men-tweet tentang pengunduran diri Ismail.

“Kami sedih dan sangat prihatin bahwa perempuan Muslim kelahiran Somalia pertama yang menjadi Wali Kota telah mundur dari Partai Buruh sebagai akibat diskriminasi & Islamofobia,” tulis tweet itu. “Ini adalah salah satu dari banyak pengunduran diri dalam beberapa pekan terakhir yang kami selidiki berakar pada pengalaman rasisme,” lanjutnya.*

Rep: Fida A
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

23 Ribu Orang Dievakuasi Akibat Banjir Parah di Trengganu dan Kelantan

23 Ribu Orang Dievakuasi Akibat Banjir Parah di Trengganu dan Kelantan

Bank Syariah Bersemi di Pakistan

Bank Syariah Bersemi di Pakistan

Pergerakan Jamaah Haji Dipantau dari Udara

Pergerakan Jamaah Haji Dipantau dari Udara

Polisi Siber Jerman Mematikan Satu Jaringan Pornografi Anak di Darknet

Polisi Siber Jerman Mematikan Satu Jaringan Pornografi Anak di Darknet

Petugas Medis Dikejar Orang Bersenjata, 600 Penderita Ebola Meninggal

Petugas Medis Dikejar Orang Bersenjata, 600 Penderita Ebola Meninggal

Baca Juga

Berita Lainnya