Selasa, 19 Januari 2021 / 6 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Netanyahu Akan Segera Bertemu dengan Putra Mahkota Abu Dhabi setelah Kabinet ‘Israel’ Menyutujui Perjanjian Normalisasi

PM 'Israel' Netanyahu dan Putra Mahkota UEA Mohamad Bin Zayed akan melakukan pertemuan
Bagikan:

Hidayatullah.comNetanyahu mengatakan dia dan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed Al Nahyan ‘setuju untuk bertemu segera’, The New Arab melaporkan.

Di saat yang sama, pemerintah ‘Israel’ dengan suara bulat menyetujui perjanjian normalisasi negara yang baru-baru ini ditandatangani dengan Uni Emirat Arab pada hari Senin (12/10/2020) menjelang pemungutan suara ratifikasi oleh parlemen.

Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan kabinet mingguannya bahwa dia berbicara pada akhir pekan dengan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed Al Nahyan.

“Kami berbicara tentang kerja sama yang kami tingkatkan – dalam investasi, pariwisata, energi, teknologi, dan bidang lainnya,” kata Netanyahu kepada Kabinet, dengan bendera ‘Israel’ dan UEA mengapit meja konferensi.

“Kami juga akan bekerja sama dan sudah bekerja sama dalam memerangi pandemi virus korona.”

Sheikh Mohammed, penguasa sehari-hari UEA, secara terpisah men-tweet konfirmasi panggilan tersebut pada hari Senin, mengatakan mereka membahas “prospek perdamaian dan kebutuhan akan stabilitas, kerja sama, dan pembangunan di kawasan.”

Kantor Netanyahu mengatakan itu adalah percakapan pertama antara kedua pemimpin sejak upacara penandatanganan 15 September di halaman Gedung Putih yang dia hadiri dengan menteri luar negeri Emirates.

Bahrain juga menandatangani perjanjian pada upacara Gedung Putih untuk menormalkan hubungan dengan ‘Israel’, menjadikan UEA dan Bahrain negara Arab ketiga dan keempat yang menjalin hubungan dengan pemerintah Zionis.

Mesir dan Yordania masing-masing menandatangani perjanjian damai dengan Israel pada tahun 1979 dan 1994.

Minggu-minggu sejak upacara tersebut telah menyaksikan kesibukan bisnis, perbankan dan perjanjian antar pemerintah antara UEA dan ‘Israel’, meskipun pergerakan menuju normalisasi lebih lambat di Bahrain.

Namun perjanjian tersebut secara luas dianggap sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan Palestina karena mereka memberikan sedikit insentif kepada negara Yahudi untuk mengakhiri pendudukan wilayah Palestina dan menyetujui negara Palestina yang berdaulat.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Ada Desa Anak-anak Kembar di India

Ada Desa Anak-anak Kembar di India

Pengadilan India Larang Minuman Beralkohol Dijual Dekat Jalan Raya

Pengadilan India Larang Minuman Beralkohol Dijual Dekat Jalan Raya

Al Ghamidi Tidak Jadi Dipecat

Al Ghamidi Tidak Jadi Dipecat

Afghanistan Tetap Didukung Asing Setelah 2014

Afghanistan Tetap Didukung Asing Setelah 2014

Kekayaan Putra Mubarak Ratusan Juta Dolar

Kekayaan Putra Mubarak Ratusan Juta Dolar

Baca Juga

Berita Lainnya