Dompet Dakwah Media

Ismail Haniyah: Kesepakatan Negara-Negara Arab dengan ‘Israel’ akan Berujung Kerugian

“Proyek Zionis adalah proyek ekspansionis. Tujuannya adalah untuk menciptakan ‘Israel’ yang lebih besar. Kami tidak ingin melihat Emirat atau Bahrain atau Sudan digunakan sebagai kendaraan untuk proyek ini."

Ismail Haniyah: Kesepakatan Negara-Negara Arab dengan ‘Israel’ akan Berujung Kerugian
RT
Ismail Haniyah

Terkait

Hidayatullah.comSejarah tidak akan menunjukkan belas kasihan kepada negara-negara Arab yang mengakui Israel, kata Ismail Haniyah, pemimpin politik Hamas, kepada Middle East Eye.

Ditanya tentang pakta “normalisasi” baru-baru ini yang disepakati dengan ‘Israel’ oleh Uni Emirat Arab dan Bahrain, Haniyah mengatakan bahwa kesepakatan apa pun yang dibuat negara Arab dengan Zionis pada akhirnya akan mengancam negara itu.

“Kami tahu para pemimpin ‘Israel’ lebih baik dari mereka. Kami tahu bagaimana mereka berpikir. Kami ingin memberi tahu saudara-saudara kami di Uni Emirat Arab bahwa mereka akan kalah sebagai akibat dari perjanjian itu karena satu-satunya kepentingan ‘Israel’ adalah mencari pijakan militer dan ekonomi di daerah-daerah yang dekat dengan Iran,” kata Haniyah.

“Mereka akan menggunakan negara Anda sebagai ambang pintu. Kami tidak ingin melihat UEA digunakan sebagai landasan peluncuran ‘Israel’.”

Haniyeh menggambarkan Emirat sebagai “saudara” yang telah mendukung perjuangan Palestina secara historis dan mengatakan Hamas menantikan hari ketika mereka melepaskan diri dari perjanjian tersebut.

“Proyek Zionis adalah proyek ekspansionis. Tujuannya adalah untuk menciptakan ‘Israel’ yang lebih besar. Kami tidak ingin melihat Emirat atau Bahrain atau Sudan digunakan sebagai kendaraan untuk proyek ini. Sejarah tidak akan ada ampun, orang tidak akan melupakan, dan hukum humaniter tidak akan memaafkan,” ujarnya.

Perjanjian Emirat dan Bahrain dengan pemerintah Zionis, yang ditandatangani di Gedung Putih bulan lalu, telah memicu spekulasi bahwa Arab Saudi dapat bersiap untuk mengikuti jejak dua sekutu dekatnya di Teluk.

Pekan lalu, Pangeran Bandar bin Sultan, yang menjabat sebagai duta besar Saudi untuk Washington selama lebih dari 30 tahun, menggambarkan para pemimpin Palestina sebagai kegagalan yang secara konsisten kehilangan kesempatan untuk penyelesaian dengan negara penjajah.

Pernyataannya, dalam sebuah wawancara dengan TV Al-Arabiya yang dikelola pemerintah, ditafsirkan sebagai tanda pelunakan kebijakan Raja Salman yang menolak mengakui Israel sebelum negara Palestina dibentuk.

Mereka mewakili posisi putra mahkota, Mohammed bin Salman, untuk siapa putri dan putra Bandar masing-masing bekerja sebagai duta besar di AS dan Inggris.

Haniyah mengatakan Hamas telah mendeteksi “perubahan positif” di lapangan di Tepi Barat sebagai hasil dari pembicaraan rekonsiliasi dengan faksi Palestina, Fatah, yang bertujuan untuk membentuk pemerintah persatuan nasional.

Haniyah juga mengakui tantangannya sangat besar: “Kami menyaksikan perubahan positif di lapangan. Saya tidak ingin terdengar terlalu optimis dan mendahului kejadian tetapi ada hal-hal positif. Tantangannya sangat besar dan kami masih di awal perjalanan.”

Sumber senior Palestina mengatakan kepada MEE bahwa kerja sama keamanan PA dengan ‘Israel’ di Tepi Barat “hampir” berhenti.

Penangkapan baru-baru ini terhadap Sheikh Hassan Yousef, seorang pemimpin senior Hamas, yang menghabiskan total 21 tahun penjara, dikutuk oleh Jibril Rajoub dari Fatah yang memimpin negosiasi dengan Hamas.

Mereka mengatakan ada koordinasi formal antara Palestina dan ‘Israel’ atas pergerakan pejabat, tetapi penangkapan para pemimpin Hamas yang dibebaskan dari penjara telah berhenti dan kelompok-kelompok lokal diizinkan untuk merayakan pembebasan mereka dan mengibarkan bendera Hamas di depan umum.

Hamas juga didorong oleh apa yang didengarnya dalam sesi tertutupnya sendiri dengan Fatah, salah satunya terjadi di Beirut dan yang lainnya di Ankara baru-baru ini.

“Apa yang kami dengar dari mereka dalam pertemuan tertutup adalah bahwa mereka menekankan pentingnya Hamas mengambil bagian, karena Hamas memiliki hak untuk terlibat dalam menjalankan pemerintahan sehari-hari,” kata Haniyah.

Pembicaraan Lebanon

Haniyah mengatakan Hamas telah dibenarkan oleh runtuhnya proses perdamaian Oslo, berdasarkan perjanjian 1993 antara Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan ‘Israel’ yang membentuk Otoritas Palestina tetapi mempertahankan kendali militer ‘Israel’ atas sebagian besar Tepi Barat yang diduduki dan gagal untuk melakukannya. menghentikan ekspansi permukiman ilegal ‘Israel’.

“Sejak diumumkan, Oslo melahirkan benih kehancurannya sendiri… Oslo gagal sejak hari pertama karena itu perjanjian keamanan, bukan politik,” katanya.

(Perjanjian) Oslo telah mati, kata Haniyea, ketika kedua penandatangannya, Perdana Menteri ‘Israel’ Yitzhak Rabin dan pemimpin PLO Yasser Arafat, tewas.

Rabin dibunuh oleh seorang ultra-nasionalis ‘Israel’ pada tahun 1995, sementara kematian Arafat pada tahun 2004 diduga oleh beberapa menjadi akibat dari keracunan.

“Abu Mazen (Presiden PA Mahmoud Abbas) sendiri, yang merekayasa Oslo, telah mengumumkan pengabaian Oslo dan oleh karena itu, ya, kami merasa dibenarkan,” kata Haniyah.

“Kita bisa menghemat waktu seandainya PA mengenali sejak awal bencana ini. Seandainya hal itu dibalik sejak dini, kami akan menyelamatkan orang-orang kami dari kesengsaraan yang mereka alami. Tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali.”

Haniyah mengatakan bahwa bahkan ketika Hamas mengeluarkan dokumen politik yang menyatakan kesiapannya untuk menerima negara Palestina berdasarkan perbatasan tahun 1967, hal itu dilakukan dengan syarat bahwa hak-hak rakyat Palestina tidak akan dilepaskan.

Para pejabat senior Palestina mengakui tidak ada cinta yang hilang antara Abbas, presiden PA sejak 2005, dan Hamas. Mereka dengan masam mengingat pertemuan “rekonsiliasi” yang diselenggarakan oleh Qatar pada tahun 2017 ketika delegasi Hamas datang untuk mempersiapkan diskusi yang luas.

Apa yang mereka dapat dari Abbas adalah perintah agar mereka mengizinkan delegasi Fatah dari Gaza untuk menghadiri konferensi partai di Ramallah. Di dalam mobil setelah pertemuan itu, delegasi Hamas sepakat tidak akan ada rekonsiliasi selama Abbas masih hidup.

Tapi kali ini, kekuatan besar mendorong Fatah ke pelukan Hamas. Haniyah memberi tahu MEE bahwa tiga faktor telah memaksa Abbas untuk memikirkan kembali pendekatannya.

“Pertama, tidak ada yang tersisa untuk dipertaruhkan oleh Abu Mazen. Kedua, Abu Mazen secara pribadi merasa terhina oleh Amerika dan Israel. Ketiga, ada keputusan Liga Arab untuk melewati PLO dan berdamai dengan ‘Israel’.”

Liga Arab bulan lalu menjatuhkan rancangan resolusi yang mengutuk perjanjian ‘Israel’-UEA.

“Dengan kata lain, Otoritas Palestina tidak lagi diperlukan sebagai jembatan bagi ‘Israel’ untuk berdamai dengan Arab, sementara pada saat yang sama PA merasa ditinggalkan oleh saudara-saudara Arabnya, baik secara politik maupun finansial.

“Faktor-faktor ini… membuat Abu Mazen berpikir dia perlu menemukan pendekatan baru. Makanya respon positifnya atas inisiatif Hamas,” kata Haniyah.

Haniyah mengatakan bahwa Hamas dan Fatah sedang mempertimbangkan untuk menjalankan daftar bersama dalam pemilihan Palestina yang akan berlangsung tahun depan untuk pertama kalinya sejak pemungutan suara tahun 2006 yang membuat Hamas menguasai Gaza dan menyebabkan bentrokan bersenjata antara faksi-faksi yang menewaskan ratusan orang.

Langkah seperti itu akan menarik bagi Fatah, yang khawatir akan terhapus di kotak suara setelah bertahun-tahun tidak populer.

Berbicara dengan Dahlan

Haniyah juga mengklarifikasi detail tentang kontak Hamas dengan Muhammad Dahlan, mantan kepala keamanan di Gaza yang memimpin pasukan Fatah selama pertempuran tahun 2006 dan 2007.

Dahlan, sekarang diasingkan ke Abu Dhabi di mana dia menjadi penasihat Putra Mahkota Mohammed bin Zayed, telah disebut-sebut di beberapa kalangan Amerika dan ‘Israel’ sebagai calon pemimpin berikutnya dari Otoritas Palestina meskipun persaingan sengitnya dengan Abbas.

Bulan lalu, surat kabar ‘Israel’ Hayom mengutip Duta Besar AS David Friedman yang mengatakan bahwa Washington sedang mempertimbangkan untuk mendukung Dahlan sebagai presiden Palestina berikutnya, sebelum menarik laporan yang mengatakan mereka salah mengutipnya.

Haniyah mengatakan bahwa Yahya Sinwar, pemimpin terpilih Hamas di Gaza, telah mengadakan pembicaraan dengan Dahlan di Kairo pada tahun 2017 pada saat hubungan dengan Abbas dan PA dibekukan.

Dahlan mengatakan pada saat itu dia mengharapkan kesepakatan itu mengarah pada pembukaan perbatasan Gaza dengan Mesir dan diakhirinya blokade.

“Diskusi dengan Dahlan berfokus pada satu hal utama – bagaimana meringankan kesulitan di Gaza. Tidak ada diskusi apa pun tentang masalah politik termasuk bentuk perjuangan Palestina,” kata Haniyeh.

Dahlan juga telah membantu hubungan Hamas dengan Mesir dan telah setuju untuk menyelesaikan kasus dengan banyak keluarga yang kehilangan kerabat selama pertempuran Fatah-Hamas, membayar mereka masing-masing sekitar $ 50.000 dan total $ 5 juta, kata Haniyah.

“Apakah ini barter untuk sesuatu yang lain? Tidak. Hamas tidak pernah menjanjikan apapun sebagai gantinya. Kami selalu mendesak agar rakyat Palestina memilih kepemimpinannya, ”ujarnya.

Sumber Palestina yang mengetahui hubungan Sinwar dengan Dahlan mengabaikan anggapan bahwa ada ikatan persahabatan di antara keduanya, sejak masa mahasiswa mereka.

Sinwar, Haniyah dan Dahlan adalah mahasiswa Universitas Islam di Gaza di mana Dahlan memimpin faksi pemuda Shabiba atau Fatah dan Sinwar memimpin faksi pemuda Islam.

Menjelang Intifadah pertama pada tahun 1987, dan sebelum pembentukan Hamas, sering terjadi bentrokan antara kedua kelompok mahasiswa tersebut, hingga suatu hari seorang profesor yang berafiliasi dengan faksi Islam terbunuh.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !