Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Raja Bahrain Berkomitmen untuk Perjuangan Palestina dan Inisiatif Arab untuk Perdamaian Regional

Bagikan:

Hidayatullah.comRaja Bahrain Hamad bin Isa al-Khalifa mengatakan pada hari Ahad (11/10/2020) bahwa negaranya tetap berkomitmen untuk perjuangan Palestina. Ia juga mengatakan bahwa perdamaian di wilayah itu bergantung pada “mengaktifkan kembali” inisiatif Arab.

Raja menekankan bahwa pandemi virus korona dan dampak ekonominya di negara Teluk tidak akan menghilangkan komitmennya terhadap masalah regional dan hubungan internasional.

“Perkembangan darurat ini tidak akan menjauhkan kami dari mengejar komitmen kami terhadap masalah regional dan hubungan internasional kami, dan kami akan terus menjaga keamanan kami berdasarkan prinsip-prinsip bertetangga yang baik dan mengulurkan tangan kerja sama untuk mengimunisasi masyarakat kami dari ekstremisme dan terorisme dan menggagalkan ancaman mereka terhadap stabilitas dan kemakmuran,” katanya dalam pidato pengukuhan sesi tahun ketiga dari masa jabatan legislatif kelima, menurut kantor berita negara BNA.

“Kami menegaskan kembali bahwa memperbaiki fondasi perdamaian yang komprehensif dan adil di wilayah ini bergantung pada pengaktifan Inisiatif Arab yang kami dukung dengan segala cara dengan saudara dan sekutu kami, dan ini adalah posisi yang dinyatakan dan jelas bagi kami di Kerajaan.

“Bahrain menuju perjuangan Palestina untuk mencapai solusi dua negara guna meningkatkan keamanan dan perdamaian dunia,” tambahnya.

Inisiatif Arab yang dipimpin Saudi menawarkan hubungan normal ‘Israel’ dengan dunia Arab sebagai imbalan untuk negara Palestina yang ditarik di sepanjang perbatasan yang mendahului penguasaan wilayah ‘Israel’ dalam perang Timur Tengah 1967.

Ini membayangkan sebuah ibu kota di Yerusalem Timur dan hak pengungsi untuk kembali.

Bahrain dan UEA menjadi negara Arab pertama yang menjalin hubungan dengan ‘Israel’ sejak Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994. Kedua negara Teluk itu menandatangani kesepakatan yang ditengahi AS pada pertengahan September untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’.

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Veteran AS: Insiden Mavi Maramara Sama Seperti USS Liberty

Veteran AS: Insiden Mavi Maramara Sama Seperti USS Liberty

Rusuh di Xinjiang Menewaskan 27 Orang

Rusuh di Xinjiang Menewaskan 27 Orang

Ulah Anggota Dewan Ukraina Yang Tak Perlu Ditiru

Ulah Anggota Dewan Ukraina Yang Tak Perlu Ditiru

Pengungsi Yazidi yang Ditampung Jerman Berkurang

Pengungsi Yazidi yang Ditampung Jerman Berkurang

Presiden ACT: Indonesia Perlu Bersikap Atas Konflik Myanmar dan Afrika Tengah

Presiden ACT: Indonesia Perlu Bersikap Atas Konflik Myanmar dan Afrika Tengah

Baca Juga

Berita Lainnya