Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Suku Al-Huwaitat Meminta PBB untuk Menghentikan Penggusuran oleh Saudi atas Proyek Kota Mega NEOM

[Ilustrasi]
Bagikan:

Hidayatullah.comSebuah suku yang diusir secara paksa oleh otoritas Saudi telah mengirimkan permohonan bantuan yang putus asa kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa. Penggusuran tersebut dilakukan kerajaan demi mendorong kelanjutan proyek kota mega NEOM yang kontroversial, The New Arab melaporkan.

Suku asli al-Huwaitat mendesak PBB untuk menyelidiki laporan pemindahan paksa dan pelecehan oleh otoritas Saudi.

Permintaan diajukan akhir bulan lalu dan mengikuti apa yang tampaknya merupakan kampanye sistematis dari dugaan penangkapan dan penculikan atas penolakan suku tersebut untuk pindah guna memberi jalan bagi pembangunan kota besar tersebut.

Tiga belas anggota suku, termasuk aktivis Suleiman Mohammed al-Taqique al-Hwaiti, ditangkap dan dipenjara dan masih ditahan tanpa komunikasi di penjara, menurut seorang aktivis suku yang berbicara dengan Al Jazeera.

Pada 1 Oktober, dua anggota suku lainnya ditangkap di dekat Universitas Fahad Bin Sultan karena diduga mengkritik proyek pemerintah dan NEOM di media sosial.

Lokasi mereka tetap tidak diketahui, kata anggota suku.

Alya Alhwaiti, yang mewakili suku dari London, mengatakan:

“Apa yang kami inginkan adalah agar dunia mendukung kami dalam kasus kami, untuk menunjukkan kepada mereka bagaimana rezim Mohammed bin Salman menyalahgunakan rakyat, membuat takut rakyat.”

Rodney Dixon QC, yang merupakan salah satu pengacara yang mengajukan permohonan PBB, menegaskan bahwa apa yang terjadi di kawasan itu adalah “pelanggaran terhadap Deklarasi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa”.

Dia menambahkan: “Hak-hak para pengungsi internal dan hak-hak Pribumi diabadikan dalam UNDHR, yang mengikat Arab Saudi. Yang juga kami fokuskan adalah pelanggaran hak asasi manusia – di mana orang-orang diancam, diserang, dan dibunuh. Itu juga pelanggaran hak seseorang untuk hidup, dan hak mereka atas kesejahteraan dan keselamatan.”

Sejarah Berdarah NEOM

Pembangunan kota besar yang diusulkan Putra Mahkota Bin Salman sejak awal mulanya telah mengundang kontroversi.

Saat konstruksi masih berlangsung, ribuan penduduk setempat dan keluarga suku yang telah tinggal di wilayah tersebut selama berabad-abad diusir paksa dari rumah mereka. Pada bulan April, aktivis Saudi Abdul-Rahman al-Huweiti dari suku Huweitat dilaporkan dibunuh oleh Saudi saat menolak penggusuran.

Saudari aktivis yang terbunuh, Alya Alhwaiti, telah meluncurkan media sosial menggunakan tagar #JusticeforNeomVictims yang berupaya mengungkap pelanggaran hak yang dilakukan untuk melihat proyek NEOM MBS membuahkan hasil.

Dia juga menyerukan penyelidikan internasional dan independen terhadap penggusuran paksa penduduk setempat yang dilakukan oleh otoritas Saudi untuk mendorong NEOM.

Kampanye Alya Alhuwaiti sekarang menjadi satu-satunya suara lokal yang menentang kompensasi yang ditawarkan. Media Saudi tidak memberikan ruang untuk mengkritik rencana MBS.

Anggota suku Huwaiti setempat telah bergabung dengan mengatakan kompensasi bukanlah pilihan bagi mereka yang dipindahkan secara paksa.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Harus Dukung Homoseksual Jika Mau Uang dari Inggris

Harus Dukung Homoseksual Jika Mau Uang dari Inggris

Pengadilan: Polisi Jerman Bertato Nazi Boleh Dipecat

Pengadilan: Polisi Jerman Bertato Nazi Boleh Dipecat

Militer Berjanji Serahkan Kekuasaan Tanggal 24 Mei

Militer Berjanji Serahkan Kekuasaan Tanggal 24 Mei

Gedung Putih Fokus Kalahkan ISIS, Bukan Bashar al Assad

Gedung Putih Fokus Kalahkan ISIS, Bukan Bashar al Assad

Sosialis Dibalik Larangan Al Qaradhawi ke Perancis?

Sosialis Dibalik Larangan Al Qaradhawi ke Perancis?

Baca Juga

Berita Lainnya