Selasa, 2 Maret 2021 / 18 Rajab 1442 H

Internasional

Pakistan Tuduh India Sponsori Teroris Afghanistan Lakukan Serangan di Perbatasannya

[Ilustrasi]
Bagikan:

Hidayatullah.comIslamabad pada Kamis (08/10/2020) menuduh New Delhi mendukung kelompok teroris di Afghanistan yang diduga melakukan serangan lintas perbatasan di Pakistan, Anadolu Agency melaporkan.

Berbicara pada pertemuan komite PBB, Jahanzeb Khan, seorang pejabat di misi PBB Pakistan, mengatakan India mendorong Tehreek-e-Taliban Pakistan yang terlarang, dan kelompok sempalannya Jamaatul Ahrar dalam “serangan teroris lintas-perbatasan terhadap sasaran militer dan sipil Pakistan.”

Pakistan telah lama mengklaim bahwa jaringan teroris, setelah serangkaian operasi keamanan di wilayah barat lautnya, telah mendirikan pangkalan di seberang perbatasan untuk menyerang pasukan keamanan dan warga sipil.

Khan menuduh India “mendanai dan mengatur organisasi teroris tentara bayaran rahasia” yang berbasis di luar perbatasan kami untuk melakukan serangan di Pakistan. Hal tersebut diklaim guna menghalangi implementasi Koridor Ekonomi China-Pakistan, jaringan infrastruktur jutaan dolar yang bertujuan menghubungkan provinsi Xinjiang barat laut China yang secara strategis penting ke pelabuhan Gwadar di Baluchistan.

Ini termasuk serangan terhadap konsulat China dan gedung Bursa Efek Pakistan di kota pelabuhan Karachi, katanya.

Ribuan orang Pakistan telah terbunuh atau terluka akibat serangan teroris yang disponsori India ini selama dekade terakhir, klaim Khan.

Dia mengatakan pemerintah India menggunakan terorisme negara untuk menindas orang-orang Jammu dan Kashmir, wilayah sengketa yang dikuasai oleh India dan Pakistan di beberapa bagian tetapi diklaim oleh keduanya secara penuh.

Pada 5 Agustus 2019, pemerintah India mencabut Pasal 370 dan ketentuan terkait lainnya dari Konstitusinya, menghapus satu-satunya negara bagian berpenduduk mayoritas Muslim di negara itu dengan otonominya.

Pejabat itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa organisasi nasionalis Hindu menindas Muslim di negara Asia Selatan.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Rusia Keluarkan Daftar Sanksi Ekonomi terhadap Turki

Rusia Keluarkan Daftar Sanksi Ekonomi terhadap Turki

Pendukung Liverpool akan ‘Jadi Muslim’ jika Mohamed  Salah Cetak Gol

Pendukung Liverpool akan ‘Jadi Muslim’ jika Mohamed Salah Cetak Gol

Penduduk Maroko Memprotes ‘Pengkhianatan’ Arab terhadap Palestina setelah Normalisasi ‘Israel’

Penduduk Maroko Memprotes ‘Pengkhianatan’ Arab terhadap Palestina setelah Normalisasi ‘Israel’

Macron Beri Tahu Para Pemimpin Muslim Prancis untuk Menghasilkan Piagam ‘Nilai-Nilai Republik’

Macron Beri Tahu Para Pemimpin Muslim Prancis untuk Menghasilkan Piagam ‘Nilai-Nilai Republik’

Kaum Atheis di Kenya Minta Libur Nasional dan ‘Parade Tak Bertuhan’

Kaum Atheis di Kenya Minta Libur Nasional dan ‘Parade Tak Bertuhan’

Baca Juga

Berita Lainnya