Dompet Dakwah Media

Human Rights Watch: Muslim Rohingya Hidup di Bawah Rezim Apartheid di Myanmar

HRW menuduh pemimpin sipil Aung San Suu Kyi terlibat dalam konflik dan penganiayaan Muslim Rohingya, beberapa minggu sebelum pemilihan nasional.

Human Rights Watch: Muslim Rohingya Hidup di Bawah Rezim Apartheid di Myanmar
ewn

Terkait

Hidayatullah.comMyanmar telah melaksanakan kebijakan apartheid terhadap sekitar 130.000 Muslim Rohingya. Etnis minoritas itu terperangkap di kamp-kamp pengungsian di negara bagian Rakhine yang dilanda konflik setidaknya selama delapan tahun, kata Human Rights Watch (HRW), Kamis (08/10/2020), Daily Sabah melaporkan.

HRW menuduh pemimpin sipil Aung San Suu Kyi terlibat dalam konflik dan penganiayaan Muslim Rohingya, beberapa minggu sebelum pemilihan nasional.

“Pemerintah Myanmar telah menahan 130.000 Rohingya dalam kondisi tidak manusiawi selama delapan tahun, terputus dari rumah, tanah dan mata pencaharian mereka, dengan sedikit harapan bahwa keadaan akan membaik,” kata laporan setebal 170 halaman itu.

Laporan tersebut menggambarkan 24 kamp interniran dan pemukiman seperti kamp yang sebagian besar di sekitar ibu kota negara bagian Rakhine, Sittwe, sebagai “di luar martabat setiap orang”. Muslim Rohingya dipisahkan dari masyarakat lainnya dan menghadapi masa depan yang tidak pasti sambil menderita pelanggaran hak asasi manusia yang berat.

Di antara pelanggaran hak yang tercatat adalah penolakan kebebasan bergerak seperti pendirian pos pemeriksaan dan pagar kawat berduri di sekitar kamp dan desa Rohingya, serta “pemerasan yang meluas”. Mereka yang ditemukan di luar kamp juga dilaporkan mengalami penyiksaan dan pelecehan lainnya oleh pasukan keamanan, kata laporan itu.

Ratusan ribu Muslim Rohingya membanjiri perbatasan Myanmar dengan Bangladesh setelah gelombang serangan anti-Rohingya pada musim panas 2017. Ribuan orang terbunuh dalam kekerasan itu, dan mereka yang terpaksa melarikan diri menghadapi kemiskinan yang parah dan ancaman penyakit di kamp-kamp yang dibangun secara kasar di Bangladesh.

Myanmar berulang kali membantah tuduhan genosida, dengan mengatakan operasi militernya pada 2017 menargetkan militan Rohingya yang menyerang pos perbatasan polisi. Setidaknya 9.000 Rohingya tewas di negara bagian Rakhine dari 25 Agustus hingga 24 September 2017, menurut Doctors without Borders (MSF).

Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) sedang menyelidiki kejahatan terhadap kemanusiaan berupa deportasi paksa Rohingya ke Bangladesh, serta penganiayaan dan tindakan tidak manusiawi lainnya.

Menurut angka PBB, anak-anak merupakan lebih dari setengah dari sekitar 700.000 orang Rohingya yang tiba di Bangladesh pada 2017 setelah eksodus massal dari Myanmar. Lebih dari 350 kasus perdagangan Rohingya teridentifikasi tahun lalu, sekitar 15% melibatkan anak-anak, menurut badan migrasi PBB.

Pada Mei, para pekerja bantuan khawatir pandemi virus korona dapat berdampak besar di kamp-kamp yang padat, karena wabah mematikan telah mendorong pemerintah untuk memberlakukan lebih banyak pembatasan pergerakan sebagai bagian dari upaya untuk menahan penyebaran penyakit. HRW meminta pemerintah Myanmar dan militer untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memberikan lebih banyak kebebasan kepada Rohingya yang tetap tinggal di negara tersebut.

PBB menggambarkan operasi pasukan keamanan Myanmar sebagai pembersihan etnis. Rohingya tanpa kewarganegaraan telah menjadi sasaran kekerasan komunal dan sentimen kejam anti-Muslim di Myanmar yang sebagian besar beragama Buddha selama bertahun-tahun.

Myanmar telah menolak kewarganegaraan Rohingya sejak 1982 dan mengecualikan mereka dari 135 kelompok etnis yang diakui secara resmi, yang secara efektif membuat mereka tanpa kewarganegaraan.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !