Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Survei: Mayoritas Penduduk Arab Sangat Menentang Normalisasi Apapun dengan ‘Israel’

daysofpalestine.ps
Bagikan:

Hidayatullah.comSebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Arab Center for Research and Policy Studies (ACRPS) yang dikelola Qatar, menunjukkan bahwa mayoritas penduduk di seluruh dunia Arab tidak menyetujui proses normalisasi dengan ‘Israel’.

Baru-baru ini, kesepakatan normalisasi UEA-Bahrain dengan ‘Israel’ telah membuat marah banyak orang Arab di seluruh dunia, memicu protes di Palestina dan beberapa negara lain.

Banyak analis telah lama berpendapat bahwa pengakuan negara-negara otokrat Arab atas pemerintah Zionis dari Mesir dan Yordania, hingga yang terbaru, UEA dan Bahrain hanya mewakili minoritas kecil orang Timur Tengah.

“Mayoritas (88%) orang Arab tidak menyetujui pengakuan Israel oleh negara asal mereka, dengan hanya 6% yang menerima pengakuan diplomatik formal,” kata laporan survei itu yang dirilis pada hari Selasa (06/10/2020).

Survei tersebut juga menemukan dukungan kuat untuk perjuangan Palestina di antara orang-orang Arab biasa, yang mengidentifikasi konflik tersebut sebagai masalah Arab. “Lebih dari tiga perempat publik Arab setuju bahwa perjuangan Palestina menyangkut semua orang Arab, dan bukan hanya Palestina,” kata jajak pendapat itu, dikutip dari TRT World.

Survei dilakukan di 13 negara Arab, termasuk Mesir, Arab Saudi, dan Irak antara November 2019 dan September 2020.

“Faktanya, setengah dari mereka yang menerima hubungan diplomatik formal dengan ‘Israel’ dan pemerintah mereka membuat langkah seperti itu tergantung pada pembentukan negara Palestina merdeka,” menurut laporan itu.

Hingga saat ini, tidak ada satupun kesepakatan normalisasi Arab dengan negara penjajah, termasuk perjanjian UEA-Bahrain terbaru, yang memuat syarat terkait penerimaan ‘Israel’ atas negara Palestina.

Di antara negara-negara tersebut, oposisi tertinggi terhadap normalisasi Arab datang dari Aljazair, sebuah negara Afrika utara, yang telah mengalami pengalaman kolonial yang mengerikan di bawah Prancis serupa dengan apa yang telah lama dialami oleh orang-orang Palestina di tangan ‘Israel’. Pakar terkemuka, seperti Prof. Richard Falk, mendefinisikan negara apartheid itu sebagai kolonialis di dunia pascakolonial.

Jajak pendapat ACRPS menegaskan seberapa besar masa lalu kolonialis dan hegemoni Barat atas dunia Arab setelah Perang Dunia I telah membantu menentukan sentimen politik dunia Arab.

“Ketika diminta untuk menjelaskan alasan posisi mereka, responden yang menentang hubungan diplomatik antara negara mereka dan Israel berfokus pada beberapa faktor, seperti rasisme ‘Israel’ terhadap Palestina dan kebijakan kolonialisnya yang ekspansionis,” kata jajak pendapat tersebut.

Aljazair, di mana oposisi terhadap normalisasi berjalan setinggi 99 persen, telah diikuti oleh Lebanon, bekas koloni Prancis lainnya, dengan 94 persen oposisi dan Tunisia, yang juga merupakan bekas koloni di bawah Prancis, dengan penolakan 93 persen.

Di Yordania, sebuah negara, yang mengakui ‘Israel’ pada tahun 1994 setelah Perjanjian Damai Oslo antara negara Yahudi dan Palestina, penentangan terhadap normalisasi apa pun dengan Tel Aviv adalah salah satu yang tertinggi di dunia Arab. pada 93 persen.

Penentangan populer terhadap normalisasi dengan ‘Israel’ juga sangat kuat di Teluk, di mana sentimen otokrat Arab untuk hubungan yang hangat dengan negara Zionis semakin tinggi di wilayah Timur Tengah lainnya.

Penentangan rata-rata terhadap normalisasi Arab-‘Israel’ mencapai tingkat tertinggi di Teluk, menurut jajak pendapat tersebut.

“Penolakan untuk mengakui ‘Israel’ secara proporsional adalah yang tertinggi di kawasan Teluk; hampir 90% responden Qatar dan Kuwait menolak pengakuan negara mereka atas Israel, dan 65% orang Saudi menyatakan penolakan mereka, berbeda dengan 6% yang setuju untuk pengakuan, sementara 29% menolak untuk mengungkapkan pendapat mereka,” kata laporan itu.

Tampaknya itu menjadi tanda yang mengkhawatirkan bagi para otokrat Arab di kerajaan Saudi, karena baru-baru ini dikabarkan bahwa Riyadh akan menormalisasi hubungannya dengan ‘Israel’ di beberapa titik setelah kesepakatan UEA-Bahrain. Namun, jajak pendapat itu tidak dilakukan di UEA maupun Bahrain.

Banyak kebijakan Saudi di bawah Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS), mulai dari pembunuhan Jamal Khashoggi, hingga pembersihan sejumlah anggota keluarga kerajaan, telah membuat kesal sebagian masyarakat konservatifnya, menimbulkan pertanyaan tentang stabilitas politik kerajaan di masa depan. .

Penentangan jalanan yang kuat terhadap normalisasi ‘Israel’-Arab juga dapat membawa risiko potensial bagi pemerintah reformis Sudan yang baru dibentuk, yang baru-baru ini tampak semakin dekat dengan Tel Aviv.

Orang-orang meneriakkan slogan-slogan untuk memprotes keputusan kontroversial Presiden Sudan dari Dewan Kedaulatan Abdel Fattah Abdelrahman Burhan untuk bertemu dengan perdana menteri Zionis pekan lalu dalam sebuah langkah menuju normalisasi hubungan, di Khartoum, Sudan, 7 Februari 2020.

“Hanya 13% orang Sudan yang setuju bahwa negara mereka harus mengakui Israel, dibandingkan dengan 79% dari mereka yang menolak langkah seperti itu,” menurut jajak pendapat Arab.

Pemerintahan sipil yang dipimpin teknokrat Khartoum, yang bersekutu dengan militer, dibentuk setelah kerusuhan populer menggulingkan pemimpin otokrat lama negara itu, Omar Bashir, tahun lalu.

“Israel berkembang. Seluruh dunia bekerja dengan ‘Israel’. Untuk pembangunan, untuk pertanian – kami membutuhkan ‘Israel’,” kata Mohammad Hamdan Dagalo, Wakil Ketua Dewan Kedaulatan, yang memiliki banyak kekuasaan termasuk menunjuk perdana menteri negara dan menandatangani perjanjian internasional, minggu lalu.

Dagalo, yang telah dituduh melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan oleh berbagai organisasi hak asasi manusia atas tindakannya terhadap warga sipil di bawah pemerintahan Bashir, adalah jenderal paling kuat kedua di Sudan.

Jajak pendapat tersebut juga menemukan bahwa mayoritas di Timur Tengah melihat Pemberontakan Arab atau Musim Semi Arab, dengan sudut pandang positif. Tidak peduli wilayahnya, dari Afrika utara hingga Teluk, kebanyakan orang telah menyatakan dukungan untuk Musim Semi Arab, menurut jajak pendapat tersebut.

Temuan tersebut juga menunjukkan bahwa tingkat kepercayaan terhadap partai politik di seluruh dunia Arab rendah.

Mayoritas Arab, yang mencapai lebih dari 80 persen di hampir semua negara, terus mendefinisikan diri mereka sebagai religius, menurut jajak pendapat tersebut, sementara sikap positif terhadap sekularisme tampaknya menjadi hasil imbang.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

1800 Pemukiman Baru Yahudi Siap Didirikan

1800 Pemukiman Baru Yahudi Siap Didirikan

Skuad Badar Siap Buka Cabang di Seluruh Malaysia

Skuad Badar Siap Buka Cabang di Seluruh Malaysia

Dua Biarawati Katolik Curi Uang $500.000 untuk Berjudi di Las Vegas

Dua Biarawati Katolik Curi Uang $500.000 untuk Berjudi di Las Vegas

Depkeh AS Selidiki Pedofilia di Gereja Katolik Pennsylvania

Depkeh AS Selidiki Pedofilia di Gereja Katolik Pennsylvania

Maroko Tangkap 7 Perekrut Anggota ISIS/ISIL

Maroko Tangkap 7 Perekrut Anggota ISIS/ISIL

Baca Juga

Berita Lainnya