Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Uni Eropa Serukan Penyelidikan Peran Polisi dalam Kerusuhan Delhi yang Menindas Muslim

Kekerangan UU CAB New Delhi India yang banyak menyasar Muslim
Bagikan:

Hidayatullah.com– Uni Eropa telah meminta India untuk memenuhi komitmen hak asasi manusianya, dan melakukan penyelidikan “independen” terhadap peran polisi karena gagal mencegah bentrokan mematikan antara kelompok pengunjuk rasa yang berlawanan di New Delhi awal tahun ini. Komite Uni Eropa untuk hak asasi manusia menyerukan India untuk memenuhi komitmen hak asasi manusia dengan menerjemahkan ‘kata-kata menjadi tindakan’.

“Dengan keprihatinan besar saya telah mengamati kemerosotan aturan hukum di India, yang merupakan batu penjuru hubungan khusus kami,” kata Maria Arena, kepala Subkomite Parlemen Eropa untuk Hak Asasi Manusia, dalam sebuah pernyataan Senin malam. .

Dia mengatakan komunitas terpinggirkan di India, agama minoritas, terutama Muslim, masyarakat sipil, dan kritikus kebijakan pemerintah “telah berada di bawah tekanan untuk waktu yang lama,” katanya. “Protes yang meluas atas proses verifikasi kewarganegaraan yang diusulkan dan amandemen undang-undang kewarganegaraan yang diskriminatif telah mengakibatkan penahanan sewenang-wenang dan hilangnya nyawa yang tidak perlu. Jurnalis dan kritikus damai lainnya terus ditangkap di bawah undang-undang anti-terorisme dan hasutan yang kejam, sementara para pembela hak asasi manusia terus-menerus menjadi sasaran serius oleh pihak berwenang, “bunyi pernyataan itu.

Merujuk pada kerusuhan atas Undang-Undang Amandemen Kewarganegaraan (CAB) Februari ini di mana sedikitnya 54 orang, sebagian besar Muslim tewas, Arena mengatakan Amnesty International, yang telah menangguhkan operasinya di India karena “perburuan penyihir” pihak pemerintah, telah “mengungkap pelanggaran berat HAM yang dilakukan oleh polisi Delhi.”

“Dengan tidak adanya tindakan oleh otoritas India sejak pecahnya kekerasan, saya sangat mendukung seruan untuk penyelidikan yang cepat, menyeluruh, independen dan tidak memihak atas semua pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh petugas penegak hukum,” katanya. “Hal ini agar menjadi penyelidikan yang sepenuhnya independen, publik, dan transparan tentang peran polisi dalam gagal mencegah kekerasan yang meletus dan bahkan membantunya,” tambahnya.

Para pengunjuk rasa berkemah di beberapa bagian ibu kota India selama berbulan-bulan menentang amandemen yang memungkinkan non-Muslim dari tiga negara tetangga yang didominasi Muslim untuk mendapatkan kewarganegaraan India.  Kritikus berpendapat Perdana Menteri India Narendra Modi dan Partai Bharatiya Janata (PBJ) yang berkuasa membangkitkan nasionalisme Hindu, dan mempromosikan sentimen anti-Muslim.

Mendesak India untuk menjunjung tinggi komitmennya kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB untuk mendorong “partisipasi asli dan keterlibatan efektif masyarakat sipil dalam pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia,” kata Arena: “Ini adalah waktu yang tepat bagi India untuk menerjemahkan kata-kata menjadi tindakan.”*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Tahap Legalisasi Perkawinan Homo di Inggris Maju Selangkah

Tahap Legalisasi Perkawinan Homo di Inggris Maju Selangkah

Chavez: Bush Harus Berlutut di depan Paus

Chavez: Bush Harus Berlutut di depan Paus

Perhatian Umat Islam Tidak Fokus pada Masalah Penting

Perhatian Umat Islam Tidak Fokus pada Masalah Penting

Persatuan Ulama Muslim Internasional Serukan Boikot ‘Israel’

Persatuan Ulama Muslim Internasional Serukan Boikot ‘Israel’

Sekolah Anak-anak Muslim

Sekolah Anak-anak Muslim Swedia Dibakar Orang Bertopeng

Baca Juga

Berita Lainnya