Selasa, 6 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

‘Berhenti Menstigmatisasi Kami’, Muslim Prancis Mengatakan pada Presiden Emmanuel Macron

separatisme prancis PU
Emmanuel Macron
Bagikan:

Hidayatullah.com–Dalam pidato yang memecah belah, Jumat (02/10/2020) lalu, Presiden Prancis Emmanuel Macron menguraikan proposal tentang bagaimana menantang apa yang disebutnya “separatisme Islam”.

“Islam adalah agama yang mengalami krisis di seluruh dunia saat ini, kami tidak hanya melihat ini di negara kami,” kata Macron dalam pidatonya selama hampir dua jam di pinggiran barat laut Paris, Les Mureaux, Al Jazeera melaporkan.

Umat Muslim di seluruh dunia menanggapi dengan kemarahan, dengan banyak yang melihat pidato tersebut, yang berpusat pada perlindungan ideal sekularisme Prancis, sebagai upayanya mendukung kelompok sayap kanan.

Proposal, yang secara resmi akan diajukan sebagai RUU pada bulan Desember, memperluas undang-undang tahun 1905 yang secara resmi memisahkan agama dari negara.

Ini akan, antara lain, membiarkan negara memantau pendanaan internasional yang masuk ke masjid-masjid Prancis, membatasi homeschooling untuk mencegah sekolah-sekolah Muslim dijalankan oleh apa yang disebut Macron sebagai “ekstremis religius”, dan membuat program sertifikat khusus untuk para imam Prancis.

“Di balik undang-undang ini, ada stigmatisasi yang nyata,” Nagib Azergui, pendiri partai politik Persatuan Muslim Demokrat Prancis, mengatakan kepada Al Jazeera. “(Proposal) tersebut membuat hubungan langsung antara Muslim, terorisme, dan radikalisasi.”

Azergui mengatakan dia khawatir konsekuensi dari hal itu bisa menjadi peningkatan Islamofobia di seluruh negeri.

“Kami dalam keadaan waspada di mana orang-orang menelepon polisi dan mengatakan tetangga saya yang berjanggut atau memakai kerudung adalah ancaman.”

Kementerian Dalam Negeri Prancis mencatat 154 insiden Islamofobia pada 2019, meningkat 54 persen dari 2019.

The Collective Against Islamophobia in France (CCIF), yang menggunakan metode penghitungan yang berbeda, mengatakan pihaknya mencatat sekitar 2.000 kasus Islamofobia pada tahun yang sama.

Menanggapi pidato Macron, 100 Muslim Prancis terkemuka menandatangani surat terbuka yang menyerukan kepada pemerintah untuk berhenti menstigmatisasi Muslim, terutama wanita dan Muslim kelas pekerja.

“Berhentilah menstigmatisasi perempuan Muslim, apakah mereka memakai jilbab atau tidak, yang pilihan pakaiannya telah menjadi bahan perdebatan nasional,” kata mereka. “Hentikan eskalasi perdebatan politik dan media yang kosong. Hentikan tuduhan pembicara, Muslim atau bukan, yang tidak berlangganan pidato rasis yang telah menjadi mana-mana di layar kami. ”

Pidato itu muncul di tengah debat nasional baru tentang jilbab. Mengenakan jilbab dilarang di sekolah-sekolah Prancis dan untuk pegawai negeri di tempat kerja mereka.

Bulan lalu, seorang anggota partai La Republique en Marche (LREM) Presiden Prancis Emmanuel Macron keluar dari sidang Majelis Nasional, mengatakan bahwa kehadiran seorang siswa berkerudung bertentangan dengan nilai-nilai sekuler negara – sebuah aksi yang memperbaharui perdebatan mengenai jilbab.

Beberapa hari sebelumnya, badai media sosial meletus ketika seorang jurnalis Prancis mencoba menarik hubungan antara video makanan oleh seorang wanita Muslim yang mengenakan jilbab dan serangan 11 September 2001 di AS.

Jaringan Prancis BFMTV men-tweet video Imane Boune, seorang blogger makanan berusia 21 tahun, memberikan tip memasak kepada mahasiswa dengan anggaran terbatas. Membalas postingan tersebut, Judith Waintraub, dari surat kabar sayap kanan Majalah Le Figaro, berkomentar: “11 septembre”, merujuk ke serangan 9/11 di AS.

Dalam pidatonya pada hari Jumat, yang diejek oleh beberapa orang di media sosial sebagai “khotbah” karena disampaikan pada hari suci Muslim, Macron mengakui beberapa kegagalan pemerintah dalam hal perlakuannya terhadap populasi imigran.

“Kami sendiri yang membangun separatisme kami sendiri,” kata Macron. “Sudah terlalu lama, pihak berwenang telah mengumpulkan sebagian besar populasi imigran di lingkungan yang dilanda kemiskinan dengan sedikit akses ke pekerjaan atau transportasi umum.”

Itu sebabnya, katanya, “kami melihat anak-anak Republik, terkadang dari tempat lain, anak atau cucu warga dari latar belakang imigran dan dari Maghreb dan sub-Sahara Afrika meninjau kembali identitas mereka melalui wacana pasca-kolonial.”

“Tapi ini,” dia bersikeras, “adalah bentuk kebencian diri yang harus diatasi oleh Republik.”

Dalam editorial untuk Le Monde, Chems-Eddine Hafiz, rektor Masjid Agung Paris, menulis bahwa pemerintah hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri karena meninggalkan populasi seperti itu.

“Orang tidak perlu heran dengan hasilnya,” kata Hafiz. “Dalam jangka panjang, populasi tertentu menjadi otonom, membebaskan diri dari hukum Republik untuk hidup sesuai dengan standar yang mereka buat untuk diri mereka sendiri atau yang telah dibentuk oleh lingkaran ekstremis dan komunalis untuk mereka. Memang, sulit untuk bangun ketika, selama bertahun-tahun, debu telah tersapu di bawah karpet.”

Penggunaan istilah “separatisme Islam” oleh Macron juga mengkhawatirkan, tambahnya.

“Saya ingin menunjukkan, dengan segala hormat, kepada mereka yang ingin membangun kesejajaran antara Islam dan Islamisme, kepada mereka yang berpendapat bahwa Islam adalah Islamisme, dan sebaliknya, bahwa memang ada perbedaan yang harus dibuat antara agama dan ideologi Islam.”

Tetapi beberapa orang melihat dalam pidato Macron sebuah langkah maju yang positif dalam menciptakan apa yang disebut sebagai “Islam Prancis”.

Hakim El Karoui, seorang konsultan Prancis yang telah menulis tentang peran Islam di Prancis, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia menganggap pidato itu adalah langkah positif bagi Muslim Prancis.

“Itu adalah pidato menentang Islamisme, tapi itu pro-Islam,” kata El Karoui.

Seorang teman lama Macron, El Karoui adalah penulis dua laporan – The Islamist Factory dan A French Islam Is Possible.

Banyak ide yang dipresentasikan dalam penelitiannya, termasuk memantau pembiayaan masjid dari luar negeri dan membuat program lokal untuk melatih para imam di Prancis, menjadi bagian penting dari proposal Macron.*

Rep: Fida' A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Penerbangan Haji Akan Ditertibkan

Penerbangan Haji Akan Ditertibkan

Kota Madinah Jadi Pusat Budaya Islam

Kota Madinah Jadi Pusat Budaya Islam

India Ubah RUU Penjagalan

India Ubah RUU Penjagalan

Rakyat Saudi Khawatirkan Larangan Aplikasi Komunikasi Internet

Rakyat Saudi Khawatirkan Larangan Aplikasi Komunikasi Internet

Presiden Ghani: ISIS Dikalahkan di Timur Afghanistan

Presiden Ghani: ISIS Dikalahkan di Timur Afghanistan

Baca Juga

Berita Lainnya