Senin, 15 Februari 2021 / 4 Rajab 1442 H

Internasional

Tokoh Sayap Kanan Inggris Minta Maaf Karena Tuduh Masjid London Serang Polisi

Bagikan:

Hidayatullah.com–Komentator sayap kanan kontroversial Inggris, Katie Hopkins, telah dituntut untuk meminta maaf kepada Masjid Finsbury Park London. Tuntutan datang setelah ia tanpa bukti mengaitkan Masjid tersebut dengan serangan terhadap polisi, Middle East Eye melaporkan.

Masjid London utara telah mengajukan kasus hukum terhadap Hopkins setelah dia men-tweet rekaman lima pria yang menyerang petugas polisi di ibu kota dan menyiratkan bahwa mereka terkait dengan Masjid.

“Masjid Finsbury Park tepat setelah jam 8 malam. Petugas menyerang 5 perwakilan dari Agama Damai ditangkap. Tidak ada liputan media,” tulis tweet aslinya, yang diposting pada 5 Mei.

Dalam permintaan maaf yang diposting ke halaman Instagram-nya pada hari Senin (05/10/2020), Hopkins mengakui bahwa dia salah menghubungkan masjid dengan insiden tersebut. Serangan itu sebenarnya terjadi dua jalan jauhnya.

“Dapat disimpulkan dari tweet saya bahwa penyerang dalam pertengkaran dengan polisi Metropolitan adalah anggota masjid Finsbury Park,” katanya.

“Saya menawarkan permintaan maaf yang tulus kepada Masjid atas kesimpulan yang salah ini dan pelanggaran atau rasa sakit yang disebabkan olehnya.”

Dia juga memposting permintaan maafnya di Parler – situs jaringan yang terkait dengan sayap kanan – setelah penangguhan permanennya dari Twitter pada bulan Juni.

Masjid tersebut menyambut permintaan maaf Hopkins dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya “tertegun” dengan tuduhannya.

“Pada saat perpecahan yang dalam dalam masyarakat kita dan menonjolnya kebencian, kecurigaan dan ketakutan karena berbagai alasan, Masjid Finsbury Park ingin mengingatkan semua orang tentang tanggung jawab pribadi dan kolektif kita untuk tidak hanya mengatakan kebenaran, tetapi melakukan semua yang kita bisa. untuk menjembatani perpecahan itu dan mendekatkan komunitas kita,” tulisnya.

Hopkins, mantan bintang reality TV, kerap menunjukkan sikap Islamofobia dan menjajakan pandangan rasis.

Sebuah artikel di surat kabar Sun pada 2015 yang mengecam migran sebagai “kecoak”, memicu kecaman oleh kepala hak asasi manusia PBB.

Dan kemudian pada tahun itu, Mail Online, situs web surat kabar Daily Mail, dituntut untuk meminta maaf dan membayar ganti rugi sebesar 150.000 Poundsterling setelah Hopkins tanpa bukti menyebut anggota keluarga Muslim Inggris yang dilarang mengunjungi Disneyland terkait dengan al-Qaeda.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Israel Siap Rebut Cadangan Gas di Mediterania

Israel Siap Rebut Cadangan Gas di Mediterania

AS Tutup Pintu Perbatasan California-Meksiko

AS Tutup Pintu Perbatasan California-Meksiko

Lebih 750 Organisasi Non-Pemerintah Aktif di Jenewa Internasional

Lebih 750 Organisasi Non-Pemerintah Aktif di Jenewa Internasional

Ilmuwan Wanita Saudi Terima Medali Emas

Ilmuwan Wanita Saudi Terima Medali Emas

Netanyahu: Jangan Biarkan Ayatullah Menang

Netanyahu: Jangan Biarkan Ayatullah Menang

Baca Juga

Berita Lainnya