Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

PBB Kecam Eropa Karena Menolak dan Biarkan Migran Terombang Ambing Di Laut

AFP
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kepala urusan pengungsi PBB pada hari Senin (05/10/2020) mengecam negara-negara Eropa yang menutup pintu mereka untuk migran yang putus asa. Ia juga mengecam penolakan “memalukan” Eropa untuk mengizinkan migran yang terombang ambing di laut diselamatkan dengan cepat, Daily Sabah melaporkan.

Filippo Grandi, komisaris tinggi PBB untuk pengungsi, mengatakan para migran dan pengungsi di seluruh dunia terus mengambil rute berbahaya menuju keselamatan dan peluang. Solusi untuk negara tujuan mereka, Grandi mengatakan pada pembukaan pertemuan tahunan utama Badan Pengungsi PBB, “tidak boleh menutup pintu.”

“Kami tidak dapat membiarkan reaksi xenofobia, hanya dimaksudkan untuk menarik konsensus dan suara elektoral, untuk membentuk tanggapan terhadap tantangan yang kompleks tetapi dapat dikelola.”

Dia memperingatkan tentang “garis pemikiran berbahaya yang muncul di beberapa negara terkaya di dunia, ‘mengeksternalisasi’ suaka di luar batas negara, melanggar hukum internasional, menempatkan kehidupan yang paling rentan dalam bahaya dan merupakan preseden yang mengancam suaka secara global.”

Secara khusus, dia menyoroti kasus 27 migran yang terdampar di Laut Mediterania selama hampir 40 hari di kapal barang Denmark sebelum akhirnya diizinkan berlabuh di Italia awal bulan ini. “Negara gagal memenuhi tanggung jawab mereka. Sebagai orang Eropa, saya merasa memalukan bahwa butuh lebih dari satu bulan untuk menurunkan hanya 27 orang.”

Orang Italia itu menekankan bahwa “orang akan terus melarikan diri kecuali akar penyebab pelarian mereka dipecahkan.” “Mengurangi kapasitas pencarian dan penyelamatan, atau menghalangi mereka yang terlibat untuk menyelamatkan orang lain, atau mendorong kembali orang tanpa proses yang seharusnya, tidak akan menghentikan orang untuk bergerak; itu hanya akan menyebabkan lebih banyak kematian dan erosi perlindungan pengungsi lebih lanjut.”

Dalam pidato yang diwarnai oleh kompleksitas pandemi Covid-19, Grandi juga menyuarakan “kekecewaan mendalam” atas rendahnya jumlah pengungsi yang dipindahkan dari situasi genting ke negara ketiga. “Pada 2019, kurang dari 64.000 pengungsi yang dimukimkan kembali, kurang dari seperempat dari 1% pengungsi dunia, dalam tren yang terus menurun,” katanya.

Amerika Serikat, yang secara tradisional telah memukimkan kembali paling banyak pengungsi, telah memangkas jumlah itu di bawah Presiden Donald Trump, menawarkan untuk menerima rekor terendah hanya 15.000 pengungsi tahun depan, turun dari lebih dari 100.000 di bawah pendahulu Trump, Barack Obama.

Grandi juga memperingatkan situasi yang memburuk di Sahel Afrika. Dia mengatakan dia baru-baru ini mengunjungi wilayah itu, yang dia gambarkan sebagai “teater dari salah satu situasi yang paling mengkhawatirkan – krisis politik, keamanan dan kemanusiaan yang telah membuat jutaan orang mengungsi.”

“Beberapa situasi telah mengejutkan saya, kekerasan, kebrutalan, termasuk cerita mengerikan tentang pembunuhan orang tua yang mengerikan di depan anak-anak mereka.”

Pada tahun lalu saja, lebih dari 600.000 orang terpaksa mengungsi dari rumah mereka di wilayah tersebut, ribuan sekolah telah dihancurkan dan ribuan wanita diperkosa, kata Grandi. “Kita perlu mengembalikan rasa urgensi dalam tanggapan Sahel,” tegasnya.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Syiah Mesir Gagal Gelar Asyura, di Makasar Didemo FPI

Syiah Mesir Gagal Gelar Asyura, di Makasar Didemo FPI

Carlos the Jackal Muncul di Sidang Banding untuk Terakhir Kali

Carlos the Jackal Muncul di Sidang Banding untuk Terakhir Kali

Dukung Pemberontak Syiah Houthi, Iran Diminta Bersikap Logis

Dukung Pemberontak Syiah Houthi, Iran Diminta Bersikap Logis

Jatuh Cinta pada Wanita, Pasangan Gay Malawi Pilih Pisah

Jatuh Cinta pada Wanita, Pasangan Gay Malawi Pilih Pisah

Qatar Berterimakasih Atas Dukungan Turki Selama Isolasi

Qatar Berterimakasih Atas Dukungan Turki Selama Isolasi

Baca Juga

Berita Lainnya