Jum'at, 9 Juli 2021 / 29 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Oman Menjadi Negara Teluk Pertama yang Membuka Kembali Kedutaan Besar di Suriah

Amer Al Shami / Save the Children)
[Ilustrasi] Seorang anak mendorong sepedanya di Timur Ghouta
Bagikan:

Hidayatullah.com–Oman telah kembali mengirim duta besar ke Suriah, menjadi negara Teluk Arab pertama yang melakukannya, Al Jazeera melaporkan. Sebelumnya, semua negara Teluk menurunkan atau menutup misi di Damaskus pada 2012 sebagai tanggapan atas aksi brutal pemerintah Suriah terhadap protes yang berubah menjadi perang.

Oman adalah salah satu negara Arab yang mempertahankan hubungan diplomatik dengan pemerintah Suriah Presiden Bashar al-Assad setelah pemberontakan 2011, meskipun ada tekanan dari Amerika Serikat dan sekutu Teluk lainnya.

Menteri luar negeri Suriah pada hari Ahad (04/10/2020) menerima surat kepercayaan dari Duta Besar Oman Turki bin Mahmood al-Busaidy, yang ditunjuk untuk jabatan itu berdasarkan keputusan kerajaan pada bulan Maret, lapor kantor berita Oman ONA.

Menteri luar negeri Oman sebelumnya, Yusuf bin Alawi, telah mengunjungi Suriah dalam kunjungan resmi dua kali sejak pemberontakan meletus di negara itu.

Bin Alawi mengunjungi Damaskus pada tahun 2015, menurut kantor berita resmi Suriah SANA, untuk membahas cara-cara untuk “menyelesaikan krisis di Suriah”.

Dia berkunjung lagi pada Juli 2019, di mana dia bertemu dengan mitranya Walid al-Muallem dan Presiden Bashar Assad dan membahas hubungan bilateral dan keamanan regional.

Mendiang pemimpin Oman, Sultan Qaboos, telah mematuhi kebijakan ketat non-intervensi dalam urusan regional dan mempertahankan hubungan dengan Suriah setelah pemberontakan 2011 berubah menjadi perang saudara yang penuh kekerasan. Ia mengatakan bahwa peran Oman dalam konflik tersebut adalah untuk memberikan dukungan kemanusiaan.

Beberapa negara Arab mencari rekonsiliasi dengan Damaskus setelah keuntungan yang menentukan oleh pasukan pro-pemerintah dalam konflik tersebut. Hal itu bertujuan untuk memperluas pengaruh mereka di Suriah dengan mengorbankan Turki non-Arab dan Iran.

Uni Emirat Arab (UEA) membuka kembali misinya ke Damaskus pada akhir 2018, dalam upaya diplomatik ke Assad, dan memiliki tanggung jawab d’affaires di sana.

UEA adalah salah satu dari beberapa negara kawasan yang mendukung kelompok pemberontak di Suriah, meskipun tetap mempertahankan profil yang lebih rendah daripada negara-negara Teluk lainnya seperti Arab Saudi dan Qatar, yang belum membangun kembali hubungan dengan Damaskus.

Kuwait mengatakan akan membuka kembali misinya di Damaskus jika ada kesepakatan dalam Liga Arab, yang menangguhkan keanggotaan Suriah pada 2011.

Assad telah memulihkan kendali atas sebagian besar Suriah dengan dukungan dari Rusia bersama dengan Iran – musuh Riyadh dan Abu Dhabi – dan kelompok yang didukung Iran seperti Hizbullah Lebanon.

Amerika Serikat telah memberlakukan sanksi baru yang bertujuan memotong dana untuk pemerintah Assad dan memperingatkan bahwa siapa pun yang berbisnis dengan Damaskus juga berisiko masuk daftar hitam.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Kelompok Anti Aborsi Amerika Dapat Dukungan Wapres Mike Pence

Kelompok Anti Aborsi Amerika Dapat Dukungan Wapres Mike Pence

Iran Pamer Kekuatan untuk Gertak Musuh

Iran Pamer Kekuatan untuk Gertak Musuh

Tiga Wanita Peraih Nobel Kunjungi Pengungsi Rohingya

Tiga Wanita Peraih Nobel Kunjungi Pengungsi Rohingya

OKI Tuduh Israel Seret Timur Tengah ke dalam Perang Agama

OKI Tuduh Israel Seret Timur Tengah ke dalam Perang Agama

Tahun Ini, 30 Ribu Penduduk Zionis Tewas karena Kecelakaan Lalin

Tahun Ini, 30 Ribu Penduduk Zionis Tewas karena Kecelakaan Lalin

Baca Juga

Berita Lainnya