Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kesepakatan Damai antara Pemerintah Sudan dan Kelompok Pemberontak akan Diresmikan

Bagikan:

Hidayatullah.comPara pemimpin dari pemerintah transisi Sudan dan kelompok pemberontak utama bersiap untuk meresmikan kesepakatan damai. Kesepakatan tersebut diharapkan banyak orang akan membalikkan halaman pada puluhan tahun kekerasan dan kekacauan di negara Afrika itu.

Kesepakatan damai yang telah lama ditunggu antara Khartoum dan koalisi kelompok bersenjata yang disebut Front Revolusioner Sudan (SRF) dijadwalkan akan ditandatangani pada hari Sabtu di Juba, ibu kota negara tetangga Sudan Selatan, setelah berbulan-bulan negosiasi, Al Jazeera melaporkan.

Jika kesepakatan bertahan, hal itu bisa memudahkan transisi Sudan ke pemerintahan sipil setelah penggulingan Omar al-Bashir pada April 2019. Tetapi para analis menunjukkan rekam jejak kegagalan tawaran perdamaian di Sudan, potensi pembangkang pemberontak, permainan kekuasaan dan sandungan lainnya. blok.

Bagi Jonas Horner, seorang analis senior Sudan di wadah pemikir International Crisis Group, “selatan akan mengimplementasikan” kesepakatan di negara yang telah dirusak oleh kenaikan harga pangan, kawanan belalang dan banjir yang memecahkan rekor.

“Ekonomi Sudan terjun bebas dan ada bantuan internasional yang terbatas, dan tidak ada yang berjanji secara khusus untuk mendukung implementasi perjanjian [perdamaian],” kata Horner kepada Al Jazeera.

“Tanpa dukungan dan dukungan eksternal yang kuat, kesepakatan itu tidak akan diterapkan, menyebabkan gelombang baru frustrasi dan kekecewaan dengan transisi yang rapuh.”

Koalisi SRF termasuk Gerakan Keadilan dan Kesetaraan (JEM) dan Tentara Pembebasan Sudan (SLA) Minni Minawi, keduanya dari wilayah Darfur barat, di mana sekitar 300.000 orang telah tewas sejak pemberontak mengangkat senjata melawan Khartoum pada tahun 2003, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Ini juga mencakup kelompok pemberontak dari negara bagian selatan Kordofan Selatan dan Nil Biru, tempat pertempuran meletus pada 2011 setelah masalah yang belum terselesaikan dari pertempuran di sana dalam perang saudara 1983-2005 di Sudan, yang menyebabkan pemisahan selatan.

Gerakan pemberontak Sudan sebagian besar diambil dari minoritas non-Arab yang telah lama mencela marginalisasi ekonomi dan politik oleh pemerintahan yang didominasi Arab berturut-turut di Khartoum, termasuk al-Bashir.

Kesepakatan itu membahas masalah-masalah utama seputar keamanan, hak atas tanah, keadilan transisi, kompensasi, pembagian kekuasaan, kembalinya orang-orang yang terlantar akibat pertempuran, dan integrasi pasukan pemberontak ke dalam tentara nasional Sudan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyebutnya sebagai “pencapaian bersejarah”. Harapan tinggi bahwa pemerintahan transisi yang dipimpin sipil di bawah Perdana Menteri Abdalla Hamdok lebih berkomitmen untuk menciptakan perdamaian daripada pemerintah al-Bashir.

Ahmed Soliman, seorang peneliti di lembaga pemikir yang berbasis di London, Chatham House, mengatakan bahwa dengan menawarkan pekerjaan pemerintah kepada para pemimpin pemberontak, kesepakatan itu dapat “meletakkan dasar bagi transisi demokrasi dan reformasi ekonomi” di seluruh ekonomi senilai $ 177 miliar.

“Tapi bagi banyak orang di wilayah yang terkena dampak konflik di Sudan, keuntungan nyata dari perdamaian berarti melampaui penempatan pos untuk gerakan bersenjata dan elit lainnya dan memberikan peningkatan nyata pada keamanan dan mata pencaharian mereka,” kata Soliman kepada Al Jazeera.

“Ini membutuhkan kekuatan perubahan untuk berbagi tanggung jawab untuk melaksanakan perdamaian di atas kepentingan mereka sendiri dan juga akan membutuhkan komitmen untuk menyerahkan kewenangan yang tulus kepada komunitas dan orang-orang di tingkat lokal.”

Dua kelompok pemberontak utama tidak akan menandatangani kesepakatan Juba; faksi Gerakan Pembebasan Rakyat Sudan-Utara di Pegunungan Nuba Kordofan Selatan yang dipimpin oleh Abdelaziz al-Hilu, dan sayap Gerakan Pembebasan Sudan yang berbasis di Darfur yang dipimpin oleh Abdelwahid Nour yang berbasis di Paris.

“Ini adalah satu-satunya kelompok bersenjata di Sudan dengan kapasitas militer yang berarti dan yang mewakili daerah pemilihan yang signifikan,” kata Horner, yang sebelumnya bekerja dengan PBB dan Uni Eropa.

Awal bulan ini, al-Hilu, yang memimpin komunitas Kristen besar di antara sebagian besar populasi non-Arab, membuat kesepakatan terpisah dengan Hamdok di Ethiopia, menyetujui gencatan senjata sampai konstitusi Sudan diubah menjadi agama dan pemerintah yang terpisah.

Tom Catena, seorang dokter Amerika yang bekerja di Pegunungan Nuba yang terpencil dan dilanda perang, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “semua orang di sini menunggu untuk melihat hasil dari negosiasi langsung antara Khartoum” dan negosiator al-Hilu.

Untuk Eric Reeves, seorang profesor di Smith College dan sesama dariKelompok riset Rift Valley Institute, ancaman terbesar bagi 47 juta orang Sudan mungkin adalah perebutan kekuasaan di “pemerintah sipil nominal” Hamdok di Khartoum.

Hamdok telah “dirusak dan disingkirkan” oleh para kepala militer pemerintahan transisi, termasuk Mohamed Hamdan “Hemeti” Dagolo, yang Pasukan Dukungan Cepatnya (RSF) telah dituduh melakukan kekejaman di Darfur dan selama revolusi tahun lalu, kata Reeves.

“Kelompok-kelompok Arab bersenjata – RSF serta banyak milisi yang kurang terorganisir – telah menyita tanah, ternak, dan barang-barang dan melihat ini sebagai pembayaran untuk usaha militer mereka kepada rezim Khartoum,” kata Reeves kepada Al Jazeera.

“Sampai ada pemulihan tanah dan kompensasi bagi para korban genosida [Darfur], sulit untuk melihat bagaimana Sudan bisa menyembuhkan dirinya sendiri. Di sini, Hemeti, bagian dari pemerintah, sebagian besar harus disalahkan.”

Hamdok juga di bawah tekanan dari Amerika Serikat, yang ingin Sudan mengikuti UEA dan Bahrain dalam menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’, karena Washington mempertimbangkan untuk menghapus Sudan dari daftar negara-negara “pendukung terorisme” yang dikenai sanksi.

Jehanne Henry, direktur Human Rights Watch Afrika Timur, mengatakan kesepakatan Juba memiliki ketentuan yang baik tentang keadilan untuk kejahatan berat di Darfur” yang harus mengarah pada penuntutan di pengadilan domestik atau internasional.

“Seruan untuk keadilan telah mendukung revolusi ini,” kata Henry kepada Al Jazeera. “Pemerintah transisi sekarang harus memprioritaskan mewujudkan komitmen ini menjadi kenyataan untuk membuat transisi ini bertahan.”

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Tim Inspeksi Tak Temukan Senjata Pemusnah

Tim Inspeksi Tak Temukan Senjata Pemusnah

Yesus Siberia Diperintahkan Masuk Tahanan 2 Bulan

Yesus Siberia Diperintahkan Masuk Tahanan 2 Bulan

Clinton: Israel Negara Berdaulat

Clinton: Israel Negara Berdaulat

Kapal Turki Pembawa Bantuan untuk Gaza Tiba di Ashdod

Kapal Turki Pembawa Bantuan untuk Gaza Tiba di Ashdod

Calon Direktur CIA John Brennan Muslim?

Calon Direktur CIA John Brennan Muslim?

Baca Juga

Berita Lainnya