Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Penindasan Baru China terhadap Agama Minoritas telah Menarget 10.000 Muslim Utsul

Muslim Utsul di Selatan Pulau Hainan China. Secara Geografis dekat dengan Asia Tenggara
Bagikan:

Hidayatullah.comSementara tindakan penindasan China terhadap Muslim Uighur di wilayah Xinjiang telah menarik perhatian internasional, Beijing telah mulai memperluas pengawasannya terhadap minoritas Muslim lainnya: etnis Muslim Utsul di Pulau Hainan. Tetapi upaya untuk menindak minoritas agama yang damai dapat menjadi bumerang dan mendorongnya ke radikalisasi, para ahli memperingatkan.

Uighur bukan lagi satu-satunya minoritas Muslim yang berada di bawah pengawasan Beijing. Bahkan ketika komunitas internasional terus mengutuk pelanggaran hak asasi manusia di wilayah barat provinsi Xinjiang, pihak berwenang China sekarang meluncurkan tindakan keras serupa terhadap komunitas Muslim lainnya, menurut sebuah laporan di harian South China Morning Post (SCMP) yang berbasis di Hong Kong. .

Pengawasan yang diperluas, pelarangan huruf Arab dan pembatasan ukuran masjid sekarang diterapkan juga pada minoritas yang kurang dikenal sekitar 10.000 orang etnis Utsul yang tinggal di pulau paling selatan Hainan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan memiliki informasi yang dapat dipercaya yang menunjukkan bahwa satu juta etnis Uighur ditahan di China, sebuah kebijakan terhadap kelompok Muslim di Xinjiang yang dibenarkan oleh pemerintah China dengan mengutip serangan teroris.

Awal bulan ini sebuah pengumuman larangan pemakaian hijab, atau penutup kepala untuk Muslimah. Keputusan ini diberlakukan di sekolah dan kantor pemerintahan, memicu protes keras dari siswa dan keluarga mereka di sekolah dan di pemukiman-pemukiman Utsul, seorang pekerja komunitas mengatakan kepada SCMP.

Selain larangan hijab, masjid-masjid sekarang diharuskan memiliki anggota Partai Komunis China dalam komite manajemen mereka. Penggunaan kata-kata Arab, seperti tanda “Halal” di tempat makan juga dilarang.

Pengawasan yang diperluas untuk ‘tatanan sosial’

Menurut dokumen resmi yang diperoleh SCMP, Beijing menganggap pengawasan warga Utsul sebagai prioritas utama, demi menjaga “ketertiban sosial”. Bahkan anggota lokal Partai Komunis sekarang akan diselidiki untuk memastikan mereka bukan Muslim yang taat, dan dapat menghadapi hukuman dalam kasus ketaatan beragama.

Tetapi langkah-langkah pembatasan memengaruhi komunitas Utsul secara khusus, menyelamatkan minoritas Muslim lainnya yang tinggal di Pulau Hainan seperti Hui, etnis minoritas Muslim terpadat di China. Menurut laporan empat halaman yang diperoleh SCMP, tindakan tersebut menargetkan dua lingkungan tertentu di Sanya, ibukota regional Hainan, di mana sebagian besar penduduknya adalah Utsul.

Keputusan Beijing untuk menargetkan Utsul di Sanya sangat mencengangkan, kata para ahli. Komunitas tersebut tidak pernah membuat klaim kemerdekaan dan tidak pernah memberikan ancaman keamanan, dan praktik keagamaan mereka serupa dengan yang dilakukan oleh Hui: sangat damai.

Dru Gladney, seorang antropolog yang telah mempelajari etnis Utsul dan presiden dari Pacific Basin Institute for Research di California, mengatakan kepada laman France 24 bahwa Muslim Sunni Utsul tidak pernah menunjukkan tanda-tanda telah dipengaruhi oleh cabang-cabang Islam garis keras.

Menurut Gladney, perbedaan utama Utsul dari komunitas Hui adalah bahasa mereka, Tsat, yang dekat dengan bahasa Melayu dan tidak digunakan di tempat lain di China. Mereka juga komunitas Muslim aktif tertua di negara ini.

“Pemakaman Utsul mungkin adalah situs pemakaman Muslim paling kuno di China dan berasal dari abad ke-12,” kata Gladney.

‘Kecurigaan umum’ terhadap agama

Pihak berwenang tidak mengutip alasan keamanan untuk tindakan keras ini, seperti yang mereka lakukan terhadap orang Uighur, yang berada di balik serangan sporadis selama bertahun-tahun. Tidak ada alasan yang dijelaskan untuk larangan terbaru pada pakaian tradisional untuk Utsul di Sanya.

Bagi sebagian orang, sikap yang diadopsi Beijing terhadap komunitas Utsul adalah bagian dari pola yang lebih besar. “Ini adalah kasus yang sesuai standar dari evolusi kebijakan Partai Komunis China terhadap minoritas di bawah Xi Jinping,” Katja Drinhausen, seorang ahli masalah pemerintahan di Mercator Institute for China Studies yang berbasis di Berlin, mengatakan kepada France 24.

Menurut Drinhausen, Presiden Xi Jinping telah memupuk iklim “kecurigaan umum” tentang keyakinan agama – bahkan ketika menyangkut komunitas yang damai, kecil dan berusia berabad-abad seperti Utsul. Minoritas lain, yang relatif aman dari pengawasan Partai Komunis hingga saat ini, juga menjadi sasaran ketidakpercayaan ini, termasuk penganut Katolik.

Situasi di Hainan “membuktikan bagaimana mentalitas telah berubah”, kata Drinhausen. Tindakan ini sebenarnya “serupa dengan tindakan lain yang diberlakukan pada tingkat nasional untuk setiap agama minoritas, seperti di Mongolia Dalam atau di provinsi Gansu atau di Tibet, tempat banyak Muslim tinggal,” tambahnya.

Di bawah kepemimpinan Xi, Beijing ingin membawa setiap keyakinan agama ke dalam kendali partai dan mencapai “identitas nasional yang bersatu” yang menurutnya adalah dasar stabilitas sosial, kata Drinhausen.

Berbalik menjadi kerusuhan dan insiden diplomatik

Namun upaya Beijing untuk mengekang perbedaan agama dan etnis demi “persatuan nasional” bukannya tanpa risiko. Memperkenalkan ‘Kamp Pendidikan Ulang’ dan pengawasan ekstrem, dan melarang warisan budaya dapat menjadi bumerang, “mendorong komunitas ke radikalisasi karena mereka akan merasa tidak termasuk dalam masyarakat China lagi”, kata Drinhausen. Ia menambahkan bahwa hal ini dapat menyebabkan meningkatnya perselisihan sosial di jangka panjang.

Tindakan Beijing juga dapat menciptakan ketegangan diplomatik dengan negara-negara Asia Tenggara yang telah membangun hubungan lebih dekat dengan minoritas Utsul dalam beberapa tahun terakhir. Mantan perdana menteri Malaysia, Abdullah Ahmad Badawi, memiliki nenek Utsul dan sering mengunjungi Pulau Hainan, kata Gladney. Indonesia, negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia, juga telah membangun hubungan yang erat di seluruh kawasan.

Dan dalam upayanya untuk menempatkan 10.000 minoritas Muslim lebih kuat di bawah kendali Beijing, China pada akhirnya dapat mengasingkan tetangganya dan merusak tujuan hegemoni regionalnya sendiri, Gladney memperingatkan. China telah mencoba selama beberapa tahun untuk meningkatkan pengaruhnya di Asia Tenggara, tetapi kebijakan diskriminatif dapat memicu peningkatan sentimen anti-China, katanya.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Zionis Tahan Mufti Al Quds

Zionis Tahan Mufti Al Quds

Sudah Ditekan Pemerintah China, kini Warga Xinjiang Hadapi Cobaan Virus Corona

Sudah Ditekan Pemerintah China, kini Warga Xinjiang Hadapi Cobaan Virus Corona

Protes Kematian Tahanan Kulit Hitam Merebak ke Berbagai Kota di Amerika

Protes Kematian Tahanan Kulit Hitam Merebak ke Berbagai Kota di Amerika

Turki Keluhkan Tindakan Barat Atas Libya

Turki Keluhkan Tindakan Barat Atas Libya

Petani Miskin, Cemoi Dkk Bersedia Tambah Harga Kakao Ghana dan Pantai Gading

Petani Miskin, Cemoi Dkk Bersedia Tambah Harga Kakao Ghana dan Pantai Gading

Baca Juga

Berita Lainnya