Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Diskriminasi terhadap Muslim: Sri Lanka akan Melarang Penyembelihan Hewan Ternak

AFP / Jiji
Larangan penyembelihan sapi pada akhirnya akan meningkatkan populasi sapi Sri Lanka dan membuat ternak berkeliaran di banyak bagian negara itu, kata wakil presiden Dewan Muslim Sri Lanka.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Partai yang berkuasa di Sri Lanka telah mengusulkan larangan penyembelihan ternak. Hal itu dilihat oleh minoritas Muslim di negara itu sebagai upaya baru untuk memprovokasi komunitas mereka saat kelompok Buddha mengumpulkan kekuatan politik, media Nikkei Asia melaporkan.

Sementara pemerintah Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa menyangkal larangan itu dimaksudkan sebagai serangan terhadap Muslim, mereka menyebutnya “sikap baik” terhadap mayoritas Buddha.

Larangan itu juga menambah beberapa intrik geopolitik ke Asia Selatan, di mana Rajapaksa memiliki reputasi mengikuti jejak China, donatur terbesar Sri Lanka. Namun dalam kasus ini, Rajapaksa tampaknya mengambil isyarat dari Perdana Menteri India Narendra Modi, yang mendapat kecaman keras atas tindakan politik yang membuat minoritas Muslim negaranya dalam posisi genting.

Sementara Muslim India diserang dengan kekerasan, larangan Rajapaksa atas penyembelihan ternak kemungkinan besar akan merugikan pekerjaan dan pendapatan Muslim Sri Lanka.

Rajapaksa telah menerima dukungan yang luar biasa dari kelompok dan biksu Buddha garis keras serta kelompok Hindu yang menentang konsumsi daging karena keyakinan agama.

Persetujuan parlemen atas larangan yang diusulkan telah ditunda hingga bulan depan.

Muslim, yang merupakan 9,7% dari populasi negara itu, percaya bahwa larangan tersebut menargetkan mereka. Mereka merupakan kelompok minoritas terbesar kedua di Sri Lanka, setelah Tamil, 12,6% dari populasi.

Muslim bertanggung jawab atas sebagian besar perdagangan daging sapi dan merupakan konsumen utama daging di Sri Lanka, meskipun persentase non-Muslim yang signifikan, termasuk Buddha, juga memakan daging sapi.

Partai Sri Lanka Podujana Peramuna, atau SLPP yang berkuasa di Rajapaksa, bulan lalu memenangkan mayoritas mutlak di parlemen negara itu. Kemenangan itu terjadi sekitar sembilan bulan setelah Gotabaya Rajapaksa, adik perdana menteri, memenangkan pemilihan presiden nasional.

Dalam kedua pemilihan tersebut, umat Buddha, yang mencapai 70% dari populasi negara, berperan penting.

Mujibur Rahman, seorang anggota parlemen Muslim yang mewakili partai oposisi Samagi Jana Balawegaya, prihatin bahwa larangan Mahinda Rajapaksa bukanlah tentang mengikuti ajaran Buddha. “Jika mereka mengikuti kebijakan Sang Buddha, maka mereka harus melarang penyembelihan semua hewan dan tidak hanya ternak,” katanya.

“Jadi, ini bukan tentang kebijakan Sang Buddha. Sebaliknya, ini adalah kebijakan Mahinda Rajapaksa.”

Sementara menuduh Rajapaksas menciptakan “masalah yang tidak perlu dan beralih menjadi komunal,” ia memperingatkan bahwa kebijakan tersebut akan secara langsung dan tidak langsung membuat ribuan orang yang terkait dengan perdagangan keluar dari pekerjaan dan menghancurkan pendapatan mereka.

Menurut Departemen Produksi dan Kesehatan Hewan, populasi sapi Sri Lanka pada 2019 lebih dari 1,5 juta. Negara itu juga memiliki populasi 472.000 kerbau.

Sri Lanka menghasilkan lebih dari 29.000 ton daging sapi tahun itu, naik 1.000 ton dari 2018.

Hilmy Ahmed, wakil presiden Dewan Muslim Sri Lanka, sebuah badan payung organisasi sipil Muslim, mengatakan larangan itu pada akhirnya akan meningkatkan populasi ternak, dengan ternak berkeliaran di banyak bagian negara itu.

“Seekor sapi tua atau banteng harganya sekitar 35.000 rupee Sri Lanka ($ 189),” katanya, “dan kebanyakan peternak menjual setidaknya 20 hingga 30 sapi sebulan. Tapi, jika undang-undang disahkan, mereka tidak punya pilihan selain membiarkan banteng ini berkeliaran di jalanan.

“Ini bisa menjadi bencana dan akan berdampak pada pendapatan petani.”

Sejak 2013, Rajapaksa bersaudara telah dituduh terlibat di balik layar dengan beberapa kampanye anti-Muslim yang dipimpin oleh penganut Buddha garis keras. Selama bertahun-tahun, unsur Buddha telah menuntut sertifikasi halal dilarang.

Lebih banyak elemen kekerasan telah membakar dan merusak bisnis dan rumah milik Muslim.

Islamofobia mengalami peningkatan tajam setelah serangan Paskah yang mematikan tahun lalu yang didalangi oleh ekstremis Muslim. Serangan tersebut menyebabkan lebih dari 250 orang tewas.

Paikiasothy Saravanamuttu, direktur eksekutif Center for Policy Alternatives, sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Kolombo, mengatakan larangan penyembelihan “pasti” dimaksudkan untuk mendiskriminasi Muslim.

“Kebijakan SLPP adalah kebijakan mayoritas Buddha Sinhala, dan mereka sangat menyelaraskan diri dengan apa yang mereka yakini oleh mayoritas Buddha Sinhala. Nts untuk dilihat dan langkah ini bisa untuk memuaskan umat Buddha,” katanya kepada Nikkei.

Sekitar 75% orang Sri Lanka adalah Sinhala, yang sebagian besar beragama Buddha.

Juru bicara pemerintah Keheliya Rambukwella membantah bahwa larangan itu dimaksudkan untuk mendiskriminasi umat Islam. “Ini adalah asumsi diri sendiri, dan salah, karena banyak orang Sri Lanka makan daging sapi,” katanya kepada Nikkei.

Rambukwella juga mengatakan permintaan dari “berbagai pihak” datang untuk menyerukan pelarangan, dan proposal tersebut sebagian besar diajukan sebagai “sikap baik” terhadap komunitas Buddha.

Sementara itu, Asosiasi Petugas Medis Pemerintah, sekelompok dokter pro-Rajapaksa, mendukung larangan tersebut dengan mengaitkan konsumsi daging dengan kanker.

Arshath Zameek, seorang profesional medis, mengatakan ada “beberapa tingkat kebenaran” pada tautan yang diklaim tetapi bahwa “pendekatan yang lebih baik adalah melarang daging olahan sementara juga meningkatkan kesadaran akan risiko daging olahan dan kanker.”*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Kepala CIA Peringatkan Iran atas Agresi di Iraq

Kepala CIA Peringatkan Iran atas Agresi di Iraq

Ikhwanul Muslimin Buka Markas Baru di Mesir Setelah 60 Tahun

Ikhwanul Muslimin Buka Markas Baru di Mesir Setelah 60 Tahun

Pengusaha Aljazair Bayar 16,9 M untuk Bayar Denda Cadar Ribuan Muslimah Eropa

Pengusaha Aljazair Bayar 16,9 M untuk Bayar Denda Cadar Ribuan Muslimah Eropa

Al-Shabaab Rajam Wanita Somalia yang Menikahi 11 Pria

Al-Shabaab Rajam Wanita Somalia yang Menikahi 11 Pria

Partai Salafy An-Nur Mesir Kecam Penculikan Warga Koptik oleh ISIS

Partai Salafy An-Nur Mesir Kecam Penculikan Warga Koptik oleh ISIS

Baca Juga

Berita Lainnya