Dompet Dakwah Media

Kaum Nasionalis Hindu Pelaku Pembongkaran Masjid Babri yang Mematikan Dibebaskan

“Ini adalah keputusan yang salah karena bertentangan dengan bukti dan hukum"

Kaum Nasionalis Hindu Pelaku Pembongkaran Masjid Babri yang Mematikan Dibebaskan
Masjid Babri India

Terkait

Hidayatullah.com–Kecaman telah berkembang di India setelah pengadilan khusus pada Rabu (30/09/2020) membebaskan keseluruh 32 orang pelaku kejahatan dalam serangan tahun 1992 dan pembongkaran Masjid Babri abad ke-16 di kota Ayodhya, Uttar Pradesh.

Empat pemimpin senior Partai Bharatiya Janata (BJP) nasionalis Hindu yang berkuasa termasuk di antara para terdakwa dalam persidangan yang mendekam dalam sistem hukum India yang lesu selama hampir 28 tahun. Tujuh belas dari 49 orang yang dituduh meninggal karena sebab alamiah selama persidangan.

Keempat pemimpin partai itu dituduh membuat pidato yang menghasut puluhan ribu pengikut mereka yang berkemah di Ayodhya menjelang serangan terhadap masjid. Keempatnya, Lal Krishna Advani, Murli Manohar Joshi, Uma Bharti, dan Kalyan Singh, mengatakan pembongkaran masjid adalah letusan spontan oleh ekstremis Hindu yang marah.

Vonis tersebut menyusul keputusan Mahkamah Agung India November lalu yang mendukung pembangunan kuil Hindu di situs yang disengketakan di Ayodhya, Daily Sabah melaporkan.

Putusan itu dikritik tajam oleh Zafryab Jilani, juru bicara Dewan Hukum Pribadi Muslim Seluruh India, sebuah badan perwakilan untuk Muslim India. “Ini adalah keputusan yang salah karena bertentangan dengan bukti dan hukum,” katanya.

Maulana Khalid Rashid, Ketua Islamic Center of India, menyoroti bahwa Muslim selalu menghormati keputusan pengadilan, tetapi ini adalah ketidakadilan bagi masyarakat.

“Rashid mengatakan organisasi Muslim harus mengevaluasi apakah bijaksana untuk menentang keputusan tersebut. mendapatkan keadilan di sana?“ dia menambahkan.

India, dengan populasi lebih dari 1,3 miliar, adalah negara dengan penduduk 80% Hindu dan 14% Muslim, yang berarti India memiliki salah satu populasi Muslim terbesar di negara mana pun di dunia. Ada pertanyaan yang berkembang tentang sikap pemerintah, yang dipimpin oleh BJP Hindu-nasionalis Perdana Menteri Narendra Modi, terhadap 172 juta Muslim India.

Serangan terhadap minoritas, terutama Muslim, telah meningkat tajam di seluruh India dalam beberapa tahun terakhir di bawah kepemimpinan Modi. Kebijakan sektarian pemerintah India menyebabkan kematian puluhan orang, pembaruan bentrokan sektarian, dan meningkatnya ketegangan antara Muslim dan Hindu di negara itu.

Masjid Babri di kota Ayodhya dihancurkan pada 6 Desember 1992 oleh sekelompok besar ekstremis yang tergabung dalam organisasi nasionalis Hindu Vishwa Hindu Parishad (VHP), Rashtriya Swayamsevak Sangh dan afiliasinya karena mereka percaya bahwa masjid itu berdiri di atas tanah yang merupakan tempat kelahiran dewa Ram.

Umat Hindu percaya bahwa kota Ayodhya adalah tempat kelahiran Ram, dewa utama Hindu dan bahwa Masjid Babri, yang dibangun pada 1528-1529 oleh Jenderal Mir Baqi, atas perintah Kaisar Mughal Babur – dibangun setelah menghancurkan sebuah kuil Hindu yang sudah ada sebelumnya di situs.

Umat Hindu menghormati situs yang disengketakan itu sebagai tempat kelahiran Ram dan menuntut pembangunan kuil besar di atasnya. Masjid abad pertengahan menjadi sasaran setelah rapat umum politik yang melibatkan sekitar 150.000 aktivis Hindu dan relawan BJP di lokasi Masjid Babri menjadi kekerasan. Mereka melebihi jumlah pasukan keamanan dan merobohkan masjid.

Penyelidikan atas insiden tersebut menemukan 68 orang bertanggung jawab, termasuk banyak pemimpin senior BJP yang berkuasa dan VHP, yang diduga menyampaikan pidato provokatif yang menghasut massa untuk menghancurkan struktur.

Kalyan Singh adalah kepala menteri Uttar Pradesh ketika masjid dihancurkan pada tahun 1992. Nritya Gopal Das saat ini adalah kepala badan yang dibentuk untuk melakukan pembangunan kuil Ram di Ayodhya.

“Kami berharap pengadilan akan menghukum terdakwa yang terlibat dalam pembongkaran masjid. Tapi kami tidak bisa memprediksi siapa yang akan dihukum dan siapa yang akan dibebaskan dan apa yang akan menjadi hukuman kuantum.

“Pengadilan akan mendasarkan keputusannya pada kesaksian dan bukti lain yang dihadirkan selama persidangan,” Zafryab Jilani, juru bicara All India Muslim Personal Law Board, badan perwakilan Muslim India mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) sebelum persidangan.

Menurutnya, pengadilan tertinggi telah mengatakan pembongkaran Masjid Babri melanggar hukum dan meminta pemerintah untuk memberikan sebidang tanah alternatif kepada pihak Muslim untuk membangun masjid.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !