Dompet Dakwah Media

Mendiang Emir Kuwait Dimakamkan setelah Penggantinya Dilantik

Penguasa Qatar Emir Sheikh Tamim bin Hamad Al-Thani - yang terlibat dalam perselisihan diplomatik Teluk yang dimediasi Kuwait - tiba di Kuwait untuk mengambil bagian dalam prosesi pemakaman

Mendiang Emir Kuwait Dimakamkan setelah Penggantinya Dilantik
Emir Kuwait Sheikh Sabah al-Ahmad al-Jaber al-Sabah

Terkait

Hidayatullah.comAlmarhum penguasa Kuwait Sheikh Sabah al-Ahmad Al-Sabah, yang juga seorang diplomat dan mediator terkenal, dimakamkan pada hari Rabu (30/09/2020). Pemakaman tersebut dilakukan tak lama setelah saudara tirinya dilantik sebagai Emir baru, The New Arab melaporkan.

Sheikh Sabah, yang memerintah negara kaya minyak itu selama 14 tahun, meninggal pada Selasa setelah menjalani perawatan di rumah sakit di Minnesota dari Juli.

Sebuah Airbus A340 milik pemerintah Kuwait yang membawa jenazahnya dari Amerika Serikat mendarat di ibu kota. Jalan-jalan dibersihkan untuk memungkinkan perjalanan konvoi ke Masjid Bilal bin Rabah untuk sholat jenazah.

Emir baru, Syekh Nawaf al-Ahmad Al-Sabah 83 tahun – yang dilantik di Majelis Nasional Rabu pagi – berada di bandara untuk menerima jenazah bersama dengan pejabat Kuwait lainnya, semuanya mengenakan masker sebagai pencegahan coronavirus.

Jenazah almarhum Emir kemudian dimakamkan di Pemakaman Sulaibikhat, dalam upacara sederhana di fasilitas umum.

Pengadilan kerajaan mengatakan pemakaman sebagian besar dibatasi untuk kerabat Emir – sebuah langkah yang kemungkinan dirancang untuk menghindari kerumunan besar karena krisis kesehatan global.

Penguasa Qatar Emir Sheikh Tamim bin Hamad Al-Thani – yang terlibat dalam perselisihan diplomatik Teluk yang dimediasi Kuwait – tiba di Kuwait untuk mengambil bagian dalam prosesi pemakaman, menurut media resmi Qatar.

Sheikh Sabah mendapatkan reputasi sebagai pemimpin yang lihai dan tak tergoyahkan yang membantu mengarahkan negaranya melewati invasi Irak tahun 1990, jatuh di pasar minyak global dan pergolakan di parlemen dan di jalanan.

Para pemimpin dunia dan Kuwait sama-sama memuji warisan almarhum emir, arsitek kebijakan luar negeri modern negara dan penengah dalam beberapa krisis terburuk yang mencengkeram Teluk.

“Pria ini adalah katup pengaman dunia Arab, bukan hanya untuk Kuwait,” kata Bandar al-Dahani, seorang warga Kuwait, kepada AFP.

“Insya Allah, kebaikan itu ada pada Putra Mahkota Sheikh Nawaf dan dia akan mengikuti jalan sang emir.”

Sheikh Nawaf, yang telah memegang jabatan tinggi selama beberapa dekade tetapi mendapatkan reputasi karena kesederhanaannya, tampak emosional saat dia berbicara di Majelis Nasional.

“Saya berjanji kepada Anda bahwa saya akan melakukan yang terbaik dan segala daya saya untuk menjaga Kuwait, keamanan dan stabilitasnya, dan untuk memastikan martabat dan kesejahteraan rakyat,” katanya setelah mengambil sumpah jabatan.

Dia menyerukan persatuan dalam menghadapi tantangan kawasan dan berkomitmen pada “pendekatan demokratis” Kuwait dalam pidatonya di hadapan anggota parlemen, yang diberi jarak dan mengenakan masker sejalan dengan tindakan pencegahan virus corona.

Kuwait, tidak seperti negara-negara Teluk lainnya, memiliki arena politik yang hidup dengan parlemen yang dipilih secara penuh yang menikmati kekuasaan legislatif yang luas dan dapat memilih menteri.

Sheikh Nawaf, yang dinobatkan sebagai pewaris pada 2006, mengambil alih ketika Kuwait menghadapi dampak krisis virus korona, yang memicu penurunan tajam harga minyak dan konsekuensi ekonomi yang parah bagi negara-negara Teluk.

Dia menjabat sebagai menteri pertahanan ketika pasukan Irak masuk ke negara kaya minyak itu pada tahun 1990.

Analis tidak mengharapkan dia untuk mengantar perubahan kebijakan besar, meskipun ada keputusan bersejarah oleh tetangga Kuwait, UEA dan Bahrain, untuk menjalin hubungan dengan negara penjajah ‘Israel’.

Normalisasi dengan negara Yahudi sangat tidak populer di kalangan masyarakat Kuwait, yang sebagian besar mendukung posisi bersejarah dunia Arab yang menuntut resolusi perjuangan Palestina sebelum konsesi diplomatik kepada pemerintah Zionis.

Terlepas dari harapan akan suksesi yang mulus, mungkin ada perdebatan yang lebih sengit tentang siapa putra mahkota yang baru.

Konstitusi Kuwait menetapkan bahwa penguasa haruslah keturunan dari pendiri negara, Mubarak al-Sabah. Secara tradisi, takhta selama empat dekade terakhir berganti-ganti antara dua cabang keluarga – keturunan putra-putranya, Salem dan Jaber.

Namun, ketika Syekh Sabah, yang berasal dari cabang Jaber, naik takhta pada tahun 2006, dia menunjuk saudara tirinya sebagai ahli warisnya, mengesampingkan cabang Salem.

Kontestan untuk peran putra mahkota yang baru dikosongkan termasuk putra Sheikh Sabah dan mantan wakil perdana menteri Nasser Sabah al-Ahmed al-Sabah, seorang kelas berat politik Kuwait.

“Sheikh Nawaf al-Ahmed harus dipandang lebih sebagai juru kunci daripada sebagai pemimpin baru yang menentukan,” kata Cinzia Bianco, seorang peneliti di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri.

“Di balik layar, bagaimanapun, pangeran yang lebih muda kemungkinan akan terus bersaing untuk menggantikannya.”*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !