Dompet Dakwah Media

Laporan PBB: UEA Mengirim Senjata untuk Pemberontak Haftar Libya Meskipun Terdapat Embargo

Selain pesawat, UEA juga dituding menggunakan kapal untuk mengangkut bahan bakar jet ke Libya, yang diduga untuk keperluan militer.

Laporan PBB: UEA Mengirim Senjata untuk Pemberontak Haftar Libya Meskipun Terdapat Embargo
Middle East Monitor
Komandan militer Libya Khalifa Haftar

Terkait

Hidayatullah.com–Uni Emirat Arab terus memasok peralatan militer ke komandan pemberontak militer timur Libya Khalifa Haftar. Hal itu terjadi di tengah embargo atas transfer senjata ke negara tersebut, laporan rahasia PBB meyebutkan, dikutip oleh Middle East Eye.

UEA melakukan lebih dari 150 penerbangan ke wilayah yang dikendalikan oleh Haftar, sebagian besar di Libya timur, antara Januari dan April. Para ahli menyebutnya sebagai upaya untuk menopang kampanye pemimpin pemberontak itu melawan pemerintah Tripoli yang diakui PBB.

Secara khusus, penerbangan ke zona yang dikendalikan Haftar meningkat selama serangannya yang gagal di Tripoli awal tahun ini, seorang diplomat dengan akses ke laporan yang tidak dipublikasikan yang disiapkan oleh panel ahli PBB mengatakan kepada Wall Street Journal pada hari Rabu (30/09/2020).

Senjata yang dipasok UEA, kata laporan itu, telah terbukti penting dalam kampanye Haftar dan dalam pengambilalihan sebagian Libya timur.

Senjata terus mengalir bahkan setelah upaya Haftar ke Tripoli gagal, kata diplomat itu.

Selain pesawat, UEA juga dituding menggunakan kapal untuk mengangkut bahan bakar jet ke Libya, yang diduga untuk keperluan militer.

Menurut laporan itu, pasokan militer dari UEA “memuncak” pada akhir 2019 dan awal 2020. Ini berakhir pada Juni setelah pasukan pro-pemerintah, didukung oleh Turki, mendorong pasukan Haftar menjauh dari ibu kota.

UEA mengirim sekitar 150 penerbangan militer menggunakan pesawat kargo buatan Rusia ke Libya timur dan Mesir barat, menurut laporan PBB.

Libya telah dilanda kekerasan sejak 2011 ketika pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan penguasa lama Muammar Gaddafi. Sejak itu, banyak kekuatan asing telah terlibat di negara ini.

Setelah pemilihan yang disengketakan pada tahun 2014, negara itu telah terbagi antara administrasi yang bersaing, dengan GNA yang diakui PBB didukung oleh Turki, sementara UEA dan Mesir telah mendukung pasukan yang setia kepada Haftar.

Minggu lalu, seorang pejabat tinggi PBB memperingatkan bahwa negara kaya minyak itu berada pada “titik balik yang menentukan”, dengan pendukung asing dari pemerintah saingannya menyalurkan senjata – dan kesengsaraan rakyatnya diperparah oleh pandemi virus corona yang tampaknya “berputar di luar kendali”.

Menurut laporan itu: “Sejak keterlibatan yang lebih langsung oleh Turki pada 2019 dan Uni Emirat Arab pada Januari 2020, transfer senjata ke Libya oleh kedua negara anggota tersebut telah meluas, terang-terangan dan dengan mengabaikan langkah-langkah sanksi.

“Panel kemudian menemukan bahwa Turki dan Uni Emirat Arab berulang kali tidak mematuhi” embargo senjata, yang telah berlaku sejak 2011.

Uni Eropa telah melakukan upaya untuk menghukum negara yang melanggar embargo.

Pekan lalu Uni Eropa memberi sanksi kepada satu perusahaan pelayaran Turki dan satu perusahaan pelayaran Yordania karena membawa bahan-bahan militer ke Libya.

Itu juga memberi sanksi kepada maskapai penerbangan Kazakhstan dan Sigma Airlines, keduanya telah digunakan oleh UEA untuk menerbangkan senjata ke Libya.

Diyakini UEA menggunakan jaringan perusahaan swasta untuk mengirimkan senjata ke Libya. Dengan cara itu, kata para peneliti, mereka bisa menghindari radar PBB.

Salah satu contohnya adalah ketika militer UEA diduga menggunakan perusahaan swasta AAL Group yang berbasis di Dubai untuk memesan tujuh helikopter serang Mi-24 buatan Rusia dari Republik Ceko pada 2015.

Pada 2016, seorang komandan yang dekat dengan Haftar membeli 11 helikopter Mi-24, termasuk tujuh dengan nomor seri yang sama dengan yang dibeli oleh UEA dari Republik Ceko, menurut Journal.

Tidak jelas apakah helikopter yang dibeli Ceko digunakan di Libya, dan pemerintah Emirat mengundang perwakilan Ceko untuk melihat helikopter tersebut digunakan di UEA sebagai bukti bahwa mereka akan tetap digunakan secara lokal.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !