Dompet Dakwah Media

UEA Menuduh Turki Berusaha Mengembalikan ‘Kekuasaan Kolonial’ atas Dunia Arab

“Ketegangan di Yaman, Suriah, Libya, Irak, dan negara-negara lain semuanya terkait dengan campur tangan terang-terangan dalam urusan Arab yang dilakukan oleh negara-negara yang memicu perselisihan," ujar Menlu UEA merujuk ke Turki di Sidang PBB.

UEA Menuduh Turki Berusaha Mengembalikan ‘Kekuasaan Kolonial’ atas Dunia Arab
Menlu UEA Abdullah Bin Zayed

Terkait

Hidayatullah.comUni Emirat Arab mengecam “campur tangan” dalam urusan Arab dan membela keputusan untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’.

Berbicara di Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Selasa (29/09/2020), Menteri Luar Negeri Emirat Abdullah bin Zayed mengatakan kekuatan asing berusaha untuk memulihkan “dominasi dan kekuasaan kolonial mereka” atas dunia Arab, sebuah rujukan yang jelas untuk musuh regional Abu Dhabi, Turki dan Iran.

“Ketegangan di Yaman, Suriah, Libya, Irak, dan negara-negara lain semuanya terkait dengan campur tangan terang-terangan dalam urusan Arab yang dilakukan oleh negara-negara yang memicu perselisihan dan perselisihan, atau yang memiliki khayalan sejarah untuk memulihkan dominasi dan kekuasaan kolonial mereka atas wilayah Arab dan Tanduk Afrika. Akibat perang yang brutal,” katanya, dikutip dari Middle East Eye.

“Dalam konteks ini, kami mengingat posisi tegas kami untuk menolak campur tangan regional dalam urusan Arab, dan meminta penghormatan penuh atas kedaulatan yang sepenuhnya sesuai dengan hukum internasional dan norma-norma internasional.”

Bin Zayed berpidato di depan badan internasional tersebut selama minggu kedua Sidang Umum, pertemuan tahunan para pemimpin negara anggota PBB.

Tahun ini, karena pandemic Covid-19, sebagian besar rapat diadakan dengan pesan yang sudah direkam sebelumnya.

Kepala diplomat UEA itu juga mengkritik peran Turki di Libya, dengan mengklaim tindakan itu telah “merusak upaya untuk mencapai solusi damai dan mengguncang seluruh kawasan”.

Libya telah dilanda kekerasan sejak 2011 ketika pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan penguasa lama Muammar Gaddafi. Sejak itu, banyak kekuatan asing telah terlibat di negara ini.

Menyusul pemilihan yang disengketakan pada tahun 2014, negara itu telah terbagi antara administrasi yang bersaing, dengan GNA yang diakui PBBdan didukung oleh Turki sementara UEA dan Mesir telah mendukung komandan pemberontak Khalifa Haftar.

Bin Zayed juga mereferensikan tetangganya Iran selama pidatonya, mengatakan UEA harus menjadi mitra kunci dalam menyusun persyaratan perjanjian nuklir baru.

Sejak penarikan sepihak Washington dari kesepakatan nuklir internasional dengan Iran pada 2018, pemerintahan Presiden AS Donald Trump telah menerapkan kembali sanksi yang telah dikurangi berdasarkan kesepakatan tersebut.

Iran, pada gilirannya, secara bertahap telah melanggar batas sentral dalam kesepakatan itu, menurut Badan Energi Atom Internasional (IAEA), termasuk pada ukuran cadangan uranium yang diperkaya rendah serta tingkat kemurnian yang diizinkan. untuk memperkaya uranium.

“Negara saya sangat prihatin bahwa pembatasan yang diberlakukan pada Iran di bawah perjanjian nuklir akan segera berakhir,” kata Bin Zayed.

“Karena perjanjian nuklir tidak mencapai hasil yang diinginkan, kami berharap pengalaman ini akan berguna dalam mencapai kesepakatan yang lebih komprehensif yang membahas kekhawatiran negara-negara di kawasan dan menjadikan mereka mitra utama dalam menyusun ketentuan perjanjian.”

Utusan UEA juga menuduh Teheran menduduki Abu Musa dan Tunbs Besar dan Kecil – tiga pulau yang secara strategis ditempatkan di mulut Selat Hormuz yang diambil alih pada November 1971 ketika pasukan Inggris menarik diri dari mereka.

“UEA tidak akan melepaskan tuntutannya agar Iran mengembalikan pulau-pulau ini kepada pemiliknya yang sah,” katanya.

Di Yaman, di mana UEA dan Arab Saudi melakukan intervensi pada 2015 setelah pemberontak Houthi mengambil alih sebagian besar negara itu, bin Zayed mengatakan penyelesaian politik harus diputuskan oleh Yaman sendiri.

“Kami sangat yakin bahwa stabilitas di Yaman dapat dipulihkan, terutama dalam lingkungan saat ini yang dapat mengarah pada gencatan senjata lengkap dan solusi politik permanen di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa.”

Sementara UEA sering menggambarkan dirinya sebagai oasis toleransi di kawasan itu, para kritikus menunjuk pada peran utama Abu Dhabi dalam konflik yang telah menyebabkan lebih dari 100.000 orang terbunuh sebagai pelanggaran terang-terangan terhadap hak asasi manusia.

Koalisi Arab telah melakukan lebih dari 20.000 serangan udara di negara itu, dengan sepertiga menyerang situs non-militer, termasuk sekolah dan rumah sakit, menurut Proyek Data Yaman.
Menteri Luar Negeri UEA itu juga membela keputusan negaranya untuk menormalkan hubungan dengan ‘Israel’. Ia mengklaim perjanjian itu telah membekukan pencaplokan Zionis atas bagian Tepi Barat yang diduduki.

“Dengan penandatanganan perjanjian perdamaian bersejarah dengan Israel, didukung oleh upaya Amerika, negara saya mampu menghentikan keputusan pencaplokan dan membuka prospek luas untuk mencapai perdamaian yang komprehensif di kawasan itu,” katanya.

“Kami berharap kesepakatan damai ini akan memberikan kesempatan bagi Palestina dan Israel untuk kembali terlibat dalam negosiasi untuk mencapai perdamaian.”

Terlepas dari klaim itu, Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu, serta beberapa pejabat AS, telah menyatakan bahwa aneksasi masih di atas meja.

Palestina mengecam kesepakatan yang ditandatangani oleh UEA dan Bahrain dengan negara penjajah sebagai tindakan pengkhianatan.

Presiden Mahmoud Abbas menggunakan pidatonya di PBB pada hari Jum’at (25/09/2020) untuk menekankan bahwa pemerintahnya belum memberikan mandat kepada siapa pun untuk berbicara atau bernegosiasi atas nama rakyat Palestina.

Abbas mengatakan bahwa satu-satunya jalan untuk perdamaian abadi adalah diakhirinya pendudukan ‘Israel’ dan pembentukan negara Palestina.

“Kami tidak akan berlutut atau menyerah, dan kami tidak akan menyimpang dari posisi fundamental kami, dan kami akan mengatasinya,” kata Abbas, berbicara di balik sebuah plakat bertuliskan Negara Palestina.

“Tidak akan ada perdamaian, tidak ada keamanan, tidak ada stabilitas dan tidak ada koeksistensi di wilayah kami sementara pendudukan ini berlanjut.”*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !