Dompet Dakwah Media

Lebih dari Selusin Pemimpin Afrika Nyatakan Palestina Tetap Menjadi Prioritas

Kenya, Senegal, Namibia, Afrika Selatan, Niger, Aljazair, Mesir, Lesotho, Libya, Maroko, Burkina Faso, Kongo, Gambia, Sao Tome dan Principe semuanya menyebutkan perlunya pembentukan negara Palestina untuk memastikan keadilan

Lebih dari Selusin Pemimpin Afrika Nyatakan Palestina Tetap Menjadi Prioritas
daysofpalestine.ps

Terkait

Hidayatullah.com–Palestina tetap menjadi prioritas bagi Afrika, karena lebih dari selusin pemimpin dari seluruh benua menekankan perlunya ‘Israel’ mengakhiri pendudukannya atas Palestina, The Inside Palestine melaporkan.

Para pemimpin tersebut menegaskan kembali hak rakyat Palestina yang tidak dapat dicabut untuk kebebasan dan menentukan nasib sendiri. Hal itu disampaikan selama pidato mereka melalui video pada sesi ke-75 Sidang Umum PBB minggu lalu.

Kenya, Senegal, Namibia, Afrika Selatan, Niger, Aljazair, Mesir, Lesotho, Libya, Maroko, Burkina Faso, Kongo, Gambia, Sao Tome dan Principe semuanya menyebutkan perlunya pembentukan negara Palestina untuk memastikan keadilan, panjang -perdamaian abadi untuk Palestina dan ‘Israel’.

Para pemimpin juga menekankan perlunya pemerintah Zionis menghentikan rencana pencaplokan dan pembangunan permukiman ilegal di Wilayah Pendudukan Palestina (OPT). Mereka juga menyeru kepada masyarakat internasional untuk meningkatkan upaya untuk meminta pertanggungjawaban negara penjajah atas pelanggaran hukum internasionalnya.

Pemimpin Kenya, Uhuru Kenyatta menyerukan “upaya internasional yang diperbarui dan asli untuk menemukan solusi yang adil dan langgeng” untuk mengakhiri pendudukan ‘Israel’ dalam kerangka resolusi PBB.

Menteri luar negeri Senegal, Amadou Ba menggarisbawahi “hak rakyat Palestina atas sebuah negara Palestina yang merdeka dan layak dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya.”

Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa, mengingatkan masyarakat internasional bahwa “rakyat Palestina terus hidup di bawah pendudukan” dan mengulangi seruan untuk hak menentukan nasib sendiri rakyat Palestina.

“17 negara yang saling berhubungan dan janji mereka untuk tidak meninggalkan siapa pun pada tahun 2030 tidak berarti bagi rakyat Palestina … yang masih tetap di bawah pendudukan,” kata Hage Geingbob, presiden Namibia.

Meskipun hubungan diplomatik dan ekonomi ‘Israel’ yang intensif terhadap negara-negara Afrika dalam beberapa tahun terakhir, para pemimpin Afrika tetap secara konsisten mendukung hak-hak Palestina di forum internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Afrika.

Departemen Diplomasi Publik Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) menyambut baik pernyataan yang dibuat oleh para pemimpin tersebut tentang Palestina dan hak-hak Palestina selama pidato mereka. Afrika tetap menjadi pilar penting solidaritas dan dukungan untuk Palestina.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !