Dompet Dakwah Media

Korban Tewas Meningkat setelah Perang Armenia dan Azerbaijan Memasuki Hari Kedua

Jumlah korban tewas gabungan dari kedua belah pihak meningkat menjadi 68, termasuk sembilan kematian warga sipil: tujuh di Azerbaijan dan dua orang Armenia.

Korban Tewas Meningkat setelah Perang Armenia dan Azerbaijan Memasuki Hari Kedua

Terkait

Hidayatullah.comAzerbaijan telah mengeluarkan peringatan terakhir kepada Armenia, menyatakan mobilisasi militer parsial. Peringatan tersebut muncul setelah jumlah korban tewas terus meningkat pada hari kedua pertempuran antara negara-negara tetangga di wilayah sengketa Karabakh yang diduduki, TRT World melaporkan.

Setidaknya 28 anggota pasukan Armenia tewas dalam bentrokan dengan pasukan Azerbaijan pada hari Senin, kata pihak berwenang di wilayah Karabakh yang diduduki, sehingga jumlah kematian militer mereka menjadi 59.

“Dua puluh delapan prajurit tewas dalam aksi,” kata Kementerian Pertahanan Karabakh dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh AFP.

Jumlah korban tewas gabungan dari kedua belah pihak meningkat menjadi 68, termasuk sembilan kematian warga sipil: tujuh di Azerbaijan dan dua orang Armenia.

Azerbaijan belum merilis informasi resmi tentang korban militer sejak dimulainya pertempuran terakhir pada hari Minggu.

Kantor berita Interfax mengutip sekretaris pers Kementerian Pertahanan Azerbaijan, Anar Evyazov, yang mengatakan militer telah menduduki beberapa ketinggian yang secara strategis penting di dekat desa Talish di Karabakh yang diduduki.

“Rudal dan artileri serta serangan udara digunakan untuk menargetkan posisi musuh,” katanya, menambahkan bahwa beberapa dataran tinggi strategis penting di sekitar desa Talish telah direbut.

Evyazov juga mengatakan Lernik Babayan, komandan batalion serangan udara militer Armenia, telah tewas di dekat Talish. Laporan tersebut Tidak bisa segera diverifikasi.

Peringatan Terakhir

Azerbaijan mengumumkan mobilisasi militer parsial pada hari Senin (28/09/2020), dengan Layanan Negara untuk Mobilisasi dan Militer diperkirakan akan merekrut warga untuk dinas militer dan transportasi militer.

Keputusan itu dirujuk ke kabinet.

Kementerian Pertahanan Azerbaijan mengatakan kota Terter di Azerbaijan, 114 km dari Talish, telah diserang oleh pasukan Armenia sejak pagi hari ketika kedua belah pihak mengerahkan artileri berat.

Sebelumnya pada hari Senin, Baku, ibu kota Azerbaijan mengeluarkan “peringatan terakhir” kepada Yerevan, ibu kota Armenia.

“Kementerian Pertahanan memberikan peringatan terakhir kepada Armenia bahwa tindakan pembalasan yang memadai akan diambil terhadap mereka jika diperlukan,” kata kementerian itu.

Kementerian juga membagikan rekaman udara dari penghancuran tank Armenia dan kendaraan lapis baja selama bentrokan.

Bentrokan, yang terbesar sejak 2016, telah menghidupkan kembali kekhawatiran atas stabilitas di wilayah Kaukasus Selatan, koridor jaringan pipa yang membawa minyak dan gas ke pasar dunia.

Laporan dari jurnalis TRT World Andrew Hopkins di Baku mengatakan pertempuran terus berlanjut dan jumlah korban tewas telah meningkat meskipun kedua belah pihak mengklaim kemenangan di lapangan.

“Beberapa penerbangan internasional telah dibatalkan. Penerbangan internal ke daerah otonom Azerbaijan, Nakhchivan juga telah ditangguhkan … ada beberapa tempat di dekat daerah pertempuran yang telah dijadikan pijakan militer.”

Berbicara kepada TRT World tentang mengapa ketegangan terus meningkat di wilayah Karabakh yang disengketakan, mantan utusan AS untuk Azerbaijan Matthew Bryza mengatakan, “PM Armenia Nikol Pashinyan ingin pembicaraan dimulai kembali dengan menolak persyaratan yang telah disepakati sebelumnya, dan itu membuat marah Azerbaijan.”

Dia mengatakan Pashinyan di masa lalu siap untuk berdamai dengan Baku, yang membuat konsesi tertentu juga, tapi dia tampaknya membalik “di bawah tekanan kuat dari ekstremis Armenia.”

Mengenal Nagarno-Karabakh, Wilayah Azerbaijan yang Diduduki Armenia

Pendudukan Karabakh

Karabakh berada di dalam Azerbaijan tetapi diduduki oleh orang Armenia.

Para pemimpin dunia telah mendesak penghentian pertempuran setelah eskalasi terburuk sejak 2016 meningkatkan momok perang baru antara bekas saingan Soviet.

Kedua negara telah terkunci sengketa wilayah sejak 1990-an ketika Karabakh mendeklarasikan kemerdekaannya setelah perang yang merenggut 30.000 nyawa.

Karabakh masih dianggap sebagai bagian dari Azerbaijan oleh komunitas internasional.

Panggilan Internasional untuk Perdamaian

Empat Dewan Keamanan PBB dan dua resolusi Majelis Umum PBB, serta banyak organisasi internasional, menuntut penarikan pasukan pendudukan.

OSCE Minsk Group – diketuai bersama oleh Prancis, Rusia dan AS – dibentuk pada tahun 1992 untuk menemukan solusi damai untuk konflik tersebut, tetapi tidak berhasil.

Gencatan senjata, bagaimanapun, disepakati pada tahun 1994.

Turki, Prancis, Rusia dan NATO, antara lain, mendesak penghentian segera bentrokan di wilayah pendudukan.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menuntut Armenia segera menarik diri dari tanah Azerbaijan yang katanya sedang diduduki dan mengatakan sudah waktunya untuk mengakhiri krisis Karabakh.

“Hambatan terbesar bagi perdamaian dan stabilitas di Kaukasus adalah sikap bermusuhan Armenia,” kata Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar pada Ahad (27/09/2020).

“Armenia harus mundur dari permusuhan yang akan membuat wilayah itu terbakar,” kata Akar, menambahkan bahwa Ankara akan mendukung Baku dengan “semua sumber dayanya”.

Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Ahad bahwa AS sedang mencari apa yang dapat dilakukan untuk menghentikan kekerasan di wilayah Karabakh yang diduduki.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !