Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

China Bela Kebijakan Xinjiang Meskipun Ada Kemarahan Internasional

Xi Jinping
Bagikan:

Hidayatullah.com–Presiden China Xi Jinping telah menggandakan kebijakan China terhadap etnis Muslim Uighur di provinsi Xinjiang di bagian barat negara itu, meskipun ada kritik internasional. PBB menyebut 1 juta etnis Uighur dan Muslim China lainnya ditahan di kamp Xinjiang.

“Fakta membuktikan bahwa kebijakan partai di Xinjiang di era baru benar-benar benar dan harus ditaati dalam jangka panjang,” menurut media resmi, Kantor Berita Xinhua mengutip pernyataan Jinping dalam rapat kerja di Beijing pada Jumat dan Sabtu dikutip Bloomberg.

Komunitas internasional menekan China atas perlakuannya terhadap Muslim Uighur di Xinjiang. Beijing sebelumnya membela kamp tersebut sebagai “pusat pendidikan kejuruan” untuk “membersihkan penyakit ideologis”, termasuk terorisme dan ekstremisme agama.

Pemerintahan Presiden Donald Trump telah menjatuhkan sanksi kepada puluhan perusahaan dan pejabat tinggi China menyusul penahanan paksa terhadap Muslim Uighur. Produsen merek pakaian internasional besar termasuk Ralph Lauren, Tommy Hilfiger, dan Nike telah dilarang, sementara Walt Disney Co menghadapi boikot menyusul pembuatan film beberapa aksi langsung film “Mulan” di Xinjiang.

Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Selasa meminta PBB untuk memimpin misi ke China pada pagi hari untuk memeriksa praktik hak asasi manusia di wilayah tersebut. China membantah perkiraan populasi di luar kamp, tanpa memberikan angka sendiri.

Fasilitas itu dibangun setelah serangkaian serangan mematikan yang melibatkan warga Uighur pada 2013 dan 2014, mendorong Jinping untuk memerintahkan pihak berwenang untuk “menyerang lebih dulu” untuk melawan ekstremisme Islam. Sebuah laporan oleh Institut Kebijakan Strategis Australia (ASPI) pekan lalu menunjukkan komunis China terus berinvestasi di ‘kamp-kamp cuci otak’, meskipun para pejabat sebelumnya mengatakan bahwa semua siswa telah “lulus pendidikan”.

Secara total, lembaga penelitian mengidentifikasi 380 pusat penahanan yang diduga telah dibangun sejak 2017 di provinsi itu, berukuran seukuran Alaska dan rumah bagi sekitar 10 juta orang Uighur yang berbahasa Turki. Media dan diplomat China sering menyerang kredibilitas ASPI, yang didirikan oleh pemerintah Australia pada tahun 2001 dan mengungkapkan dana tambahan dari kontraktor pertahanan global dan misi diplomatik Barat.*

Rep: Ahmad
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Laporan: Putra Mahkota Arab Saudi MBS Ingin Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’ setelah Biden Menjabat

Laporan: Putra Mahkota Arab Saudi MBS Ingin Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’ setelah Biden Menjabat

Komisi Eropa Dukung Turki Larang Jilbab

Komisi Eropa Dukung Turki Larang Jilbab

Prancis Tetapkan Ketua Komite Olimpiade Jepang Terdakwa Korupsi

Prancis Tetapkan Ketua Komite Olimpiade Jepang Terdakwa Korupsi

Turki Tolak Ekstradisi Muslim Australia Tersangka Teroris

Turki Tolak Ekstradisi Muslim Australia Tersangka Teroris

Komandan Pasukan Darat Iraq Tewas di Fallujah

Komandan Pasukan Darat Iraq Tewas di Fallujah

Baca Juga

Berita Lainnya