Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

‘Palestina Tak Ternilai’: Aktivis Sudan Meluncurkan Kampanye Anti-Normalisasi Online

Bagikan:

Hidayatullah.com–Aktivis Sudan turun ke media sosial pada hari Sabtu (26/09/2020) dalam kampanye online menentang normalisasi dengan ‘Israel’. Aksi tersebut muncul setelah laporan pada hari Jum’at (25/09/2020) muncul dari kemungkinan kesepakatan normalisasi antara Sudan dan ‘Israel’ minggu depan, The New Arab melaporkan.

Kampanye tersebut mengecam penggunaan perjuangan Palestina sebagai alat tawar-menawar dalam upaya untuk menghapus Sudan dari daftar teror AS, dengan mengatakan itu tidak akan terakumulasi menjadi perubahan ekonomi positif nyata di lapangan.

Para aktivis juga menyebut normalisasi dengan pemerintah Zionis sebagai tusukan di belakang saudara-saudara Palestina, mengatakan penyebabnya “tak ternilai”.

Langkah itu dilakukan karena laporan menunjukkan Sudan bisa menjadi negara Arab berikutnya yang secara resmi membentuk hubungan diplomatik dengan ‘Israel’, setelah AS mengisyaratkan lebih banyak negara Arab bergabung dengan kesepakatan yang disepakati antara negara Yahudi dan Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Mengutip surat kabar berbahasa Ibrani Maariv, penyiar ‘Israel’ i24 News menyatakan Sudan dan Oman mengadakan pembicaraan yang ditengahi AS dengan ‘Israel’ untuk mengumumkan kesepakatan perdamaian minggu depan.

Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Kelly Craft pada hari Rabu (23/09/2020) mengungkapkan perjanjian normalisasi ketiga antara ‘Israel’ dan negara Arab yang tidak disebutkan namanya mungkin terjadi dalam satu atau dua hari berikutnya.

i24 News sebelumnya melaporkan Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu kemungkinan akan bertemu dengan Abdel Fattah Al-Burhan, pemimpin dewan kedaulatan transisi Sudan, dalam beberapa hari mendatang di Uganda, pertemuan kedua antara kedua pejabat.

Sebagai imbalan atas kesepakatan normalisasi, pejabat Sudan berharap Khartoum akan dihapus dari daftar Sponsor Terorisme Negara Bagian Amerika Serikat.

Penetapan tersebut, yang diberlakukan sejak 1990-an, membuat Sudan terkena sanksi berbahaya dan membatasi jumlah bantuan internasional yang tersedia untuk negara itu di tengah krisis ekonomi yang meningkat.

Pada akhirnya, Oman menyatakan dukungan untuk normalisasi hubungan bulan lalu antara negara tetangga UEA dan negara penjajah.

Sejak UEA dan Bahrain menandatangani perjanjian untuk menjalin hubungan diplomatik penuh dengan ‘Israel’ awal bulan ini, spekulasi telah menunjuk ke beberapa negara Arab lainnya di ambang mencapai kesepakatan serupa, dengan Oman dan Sudan sebagai kandidat yang paling mungkin.

Pemerintahan Trump telah menjadikan normalisasi Israel-Arab sebagai fokus utama dari kebijakan luar negeri Timur Tengah menjelang pemilihan AS pada 3 November.

Palestina telah vokal dalam menentang perjanjian tersebut, dengan alasan keputusan tersebut menghilangkan insentif bagi ‘Israel’ untuk mengakhiri pendudukannya di wilayah Palestina.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Izin Masjid Marseille Disahkan Pengadilan Banding

Izin Masjid Marseille Disahkan Pengadilan Banding

Hamas: Yordania Selalu Ada untuk Palestina

Hamas: Yordania Selalu Ada untuk Palestina

Pemerintah Stockholm Bangun Enam Masjid

Pemerintah Stockholm Bangun Enam Masjid

Semua Negara Bagian Jerman Akan Wajibkan Warganya Gunakan Masker

Semua Negara Bagian Jerman Akan Wajibkan Warganya Gunakan Masker

Raja Spanyol Tak Ingin Putranya Seperti Charles Tua Menunggu Tahta

Raja Spanyol Tak Ingin Putranya Seperti Charles Tua Menunggu Tahta

Baca Juga

Berita Lainnya