Dompet Dakwah Media

Pemerintah Yaman dan Kelompok Houthi Setuju untuk Bertukar Lebih dari 1.000 Tahanan

Pemerintah Yaman, yang didukung oleh koalisi militer pimpinan Saudi, dan kelompok Houthi menandatangani kesepakatan untuk membebaskan 1.081 tahanan dan narapidana

Pemerintah Yaman dan Kelompok Houthi Setuju untuk Bertukar Lebih dari 1.000 Tahanan
AA
Pemberontak al Houthi di Yaman

Terkait

Hidayatullah.comPemerintah Yaman yang diakui secara internasional dan pemberontak Houthi setuju untuk menukar sekitar 1.000 tahanan dan narapidana, termasuk 15 orang Saudi, Al Jazeera melaporkan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyebut pertukaran tersebut sebagai bagian dari langkah membangun kepercayaan yang bertujuan untuk menghidupkan kembali proses perdamaian yang terhenti.

“Saya pribadi sangat senang berada di sini untuk mengumumkan bahwa Anda telah mencapai tonggak yang sangat penting,” kata utusan PBB Martin Griffiths kepada wartawan pada hari Ahad (27/09/2020).

Pemerintah Yaman, yang didukung oleh koalisi militer pimpinan Saudi, dan kelompok Houthi menandatangani kesepakatan untuk menukar sekitar 15.000 tahanan pada tahun 2018, tetapi pakta tersebut lambat dan hanya diterapkan sebagian.

Kedua belah pihak sekarang akan membebaskan 1.081 tahanan dan narapidana, kata Griffiths dalam jumpa pers bersama dengan Komite Palang Merah Internasional (ICRC) setelah hampir 10 hari pertemuan komite pertukaran tahanan yang diadakan di desa Glion di Swiss.

Sumber yang mengetahui pembicaraan tersebut dan Masirah TV yang dikelola Houthi mengatakan pemberontak akan membebaskan 400 orang, termasuk 15 orang Saudi dan empat orang Sudan, sementara koalisi akan membebaskan 681 pejuang Houthi dalam pertukaran terbesar sejak pembicaraan damai di Stockholm pada Desember 2018.

“Saya mendesak para pihak untuk segera bergerak maju dengan pembebasan dan untuk tidak menyia-nyiakan upaya dalam membangun momentum ini untuk segera menyetujui pembebasan lebih banyak tahanan,” kata Griffiths.

Saluran Masirah TV yang dikelola Houthi mengutip sumber pemberontak yang mengkonfirmasikan kesepakatan telah dicapai dan kedua belah pihak “menyatakan komitmen mereka untuk melaksanakan kesepakatan tersebut”.

“Yang penting bagi kami adalah melaksanakan kesepakatan itu, tidak hanya menandatanganinya,” komandan senior pemberontak Mohamed Ali al-Houthi berkicau pada hari Sabtu (26/09/2020).

Menteri Luar Negeri Yaman Mohammad al-Hadhrami menyambut baik kesepakatan itu sebagai terobosan “kemanusiaan”, tetapi juga mengatakan dalam sebuah tweet “pemerintah menuntut perjanjian itu dilaksanakan tanpa berhenti”.

Direktur ICRC Timur Tengah Fabrizio Carboni, duduk di sebelah Griffiths, meminta kedua pihak yang bertikai untuk memberikan “jaminan keamanan dan logistik” untuk pembebasan yang cepat. Tim ICRC akan mewawancarai mereka yang dibebaskan dan memberi mereka pemeriksaan kesehatan.

Dalam gerakan sepihak, Houthi tahun lalu membebaskan 290 tahanan dan Arab Saudi membebaskan 128, sementara pertukaran yang dimediasi secara lokal di gubernur Taiz membuat puluhan orang dibebaskan. Pada Januari tahun ini, ICRC memfasilitasi pembebasan enam orang Saudi yang ditahan oleh Houthi.

Pembicaraan terakhir yang dimulai di lokasi yang dirahasiakan di Swiss pada 18 September bertujuan untuk menyetujui pembebasan 1.420 tahanan. Di antara mereka adalah saudara laki-laki dari Presiden Yaman Abd-Rabbu Mansour Hadi.

Tapi pembebasan Jenderal Nasser Mansour Hadi dari tangan pemberontak “telah ditunda”, menurut seorang anggota delegasi pemerintah Yaman.

Yaman telah terperosok dalam konflik sejak Houthi menggulingkan pemerintah yang diakui secara internasional dari kekuasaan.

Konflik tersebut telah menewaskan puluhan ribu orang, kebanyakan warga sipil, dan memicu apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Konflik secara luas dilihat di wilayah tersebut sebagai perang proksi antara saingannya Arab Saudi dan Iran. Riyadh meluncurkan pembicaraan informal untuk gencatan senjata dengan Houthi akhir tahun lalu saat berusaha keluar dari perang yang mahal.

Konflik di negara termiskin di dunia Arab itu meletus pada tahun 2014, ketika Houthi yang bersekutu dengan Iran merebut ibu kota dan sebagian besar bagian utara negara itu. Sebuah koalisi yang dipimpin Saudi, bertekad untuk memulihkan pemerintahan Hadi, melancarkan intervensi militer beberapa bulan kemudian.

Perang di Yaman telah menyebabkan jutaan orang menderita kekurangan makanan dan medis. Ini telah menewaskan lebih dari 100.000 orang, termasuk pejuang dan warga sipil.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !