Dompet Dakwah Media

Pakar Timur Tengah: Arab Saudi Mengadopsi “Normalisasi Lunak” dengan ‘Israel’

MBS sedang bersiap untuk merevisi buku sekolah yang menunjukkan orang-orang Yahudi dalam pandangan yang buruk.

Pakar Timur Tengah: Arab Saudi Mengadopsi “Normalisasi Lunak” dengan ‘Israel’

Terkait

Hidayatullah.comRaja Salman telah menyatakan bahwa normalisasi hubungan dengan ‘Israel’ tidak mungkin dilakukan tanpa penyelesaian masalah Palestina. Di sisi lain, putranya Putra Mahkota Muhammad bin Salman (MBS) berusaha mengubah persepsi publik Saudi terhadap orang Yahudi.

Sementara dua sekutu regional utamanya, UEA dan Bahrain, telah mengumumkan hubungan mereka dengan ‘Israel’ awal bulan ini, Saudi, negara pemimpina Teluk telah memutuskan untuk terlebih dahulu mengubah persepsi publik terhadap orang-orang Yahudi, yang berarti “normalisasi lunak” di mata para ahli regional.

Berbicara kepada TRT World, Talha Abdulrazaq, pakar Timur Tengah dan akademisi peraih penghargaan, mengatakan bahwa dengan beberapa pengecualian, seperti Raja Faisal dan krisis minyak tahun 1973, “Arab Saudi selalu menghindari konflik dengan ‘Israel’.”

‘Sudah lama menjadi kebijakan Saudi untuk mengizinkan orang Arab lainnya memikul beban khusus itu, dan mereka bahkan menyerahkan pulau Tiran dan Sanafir di Laut Merah ke Mesir untuk menghindari perbatasan dengan Negara Yahudi yang memerlukan keterlibatannya dalam konflik.”

Pendekatan MBS ditujukan untuk mempersiapkan publik Saudi agar menyambut baik gagasan melihat negara Yahudi sebagai sekutu Arab Saudi, dan untuk itu, pelunakan persepsi publik terhadap pemerintah Zionis adalah langkah pertama.

Menurut Abdulrazaq, Riyadh selalu menyukai non-konflik atau normalisasi lunak dengan ‘Israel’, “tetapi karena status mereka tumbuh dengan runtuhnya kekuatan tradisional Arab di Irak, Suriah, dan Mesir, Arab Saudi harus terlibat dengan Palestina. keadaan buruk dan itulah mengapa ia mengusulkan Inisiatif Perdamaian Arab.”

MBS sedang bersiap untuk merevisi buku sekolah yang menunjukkan orang-orang Yahudi dalam pandangan yang buruk.

“Pemerintah Saudi juga telah memutuskan untuk melarang penghinaan terhadap orang Yahudi dan Kristen di masjid,” kata analis Saudi Najah al-Otaibi kepada AFP.

“Retorika mengenai pandangan terhadap Yahudi biasa dikhutbahkan pada shalat Jum’at para imam di masjid yang digunakan untuk menyapa umat Islam di seluruh dunia.”

Pejabat kerajaan, tokoh agama dan birokrat, sudah mulai mengirim pesan hangat, mengutip “sejarah Nabi Muhammad”. Seorang khotib di Saudi baru-baru ini berbicara tentang hubungan persahabatan Nabi dengan orang-orang Yahudi.

Mengingat realitas politik yang berubah antara ‘Israel’ dan negara-negara Arab, perbandingan perubahan sikap khotib itu menuai kritik publik di media sosial.

Ulama Saudi, Mohammed al-Issa, yang memimpin Liga Muslim Dunia, melakukan perjalanan ke Polandia untuk acara yang menandai 75 tahun pembebasan kamp kematian Nazi, Auschwitz. Kehadirannya dipuji oleh ‘Israel’.

Kerajaan telah menjadwalkan pemutaran film bertema Holocoust untuk ditayangkan, tetapi organisasi membatalkannya karena pandemi virus corona.

Pada bulan Februari, Raja Saudi Salman menjamu seorang rabi yang berbasis di Yerusalem, David Rosen, untuk pertama kalinya dalam sejarah modern kerajaan.

Abdulrazaq yakin Arab Saudi akan melanjutkan kebijakan normalisasi lunak dengan membiarkan sekutunya melakukan normalisasi, menggunakannya sebagai saluran belakang kapan pun mereka perlu berbicara dengan ‘Israel’.

“Dengan mengizinkan pesawat ‘Israel’ terbang di atas wilayah udara Saudi, mereka membuat dunia tahu bahwa, sementara mereka masih memberikan basa-basi untuk perjuangan Palestina, mereka pada dasarnya memaafkan apa yang sekutu mereka lakukan,” tambahnya.

Abdulrazaq juga menggarisbawahi bahwa Palestina tidak memiliki apa pun untuk benar-benar ditawarkan kepada Saudi dalam hal kepentingan nasional utama mereka, sedangkan ‘Israel’ memiliki banyak pengaruh dan kekuasaan di Amerika Serikat.

“Mereka (‘Israel’ dan Arab Saudi) semuanya memiliki kepentingan bersama untuk mengisolasi Iran, bersama dengan UEA dan Bahrain. Karena itu, Riyadh mengadopsi kebijakan pragmatis, bukan yang lahir dari cita-cita dan prinsip. ”

Data dari jajak pendapat publik Saudi yang langka yang diterbitkan bulan lalu oleh Institut Washington untuk Kebijakan Timur Dekat, menunjukkan banyak warga Saudi tidak mendukung kesepakatan.

“Kedamaian macam apa? Kedamainan setelah semua yang (‘Israel’) lakukan, pembunuhan dan perang?” Bader, seorang pemuda warga Saudi di Riyadh, mengatakan kepada AFP. “Sulit untuk ini terjadi antara (normalisasi Saudi-‘Israel’). Saya tidak akan mendukungnya.”*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !