Dompet Dakwah Media

Penelitian Terbaru: China Jalankan 380 Fasilitas Penahanan di Xinjiang

Para politisi di Amerika Serikat baru-baru ini memilih untuk melarang impor dari Xinjiang, dengan alasan dugaan penggunaan kerja paksa sistematis

Penelitian Terbaru: China Jalankan 380 Fasilitas Penahanan di Xinjiang
AFP
Menara pengawas di fasilitas keamanan tinggi dekat apa yang diyakini sebagai kamp pendidikan ulang di pinggiran Hotan, di wilayah Xinjiang barat laut China [File]

Terkait

Hidayatullah.com — Jaringan pusat penahanan China di wilayah barat laut Xinjiang ternyata jauh lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya dan sedang diperluas, bahkan ketika Beijing mengatakan akan menghentikan program “pendidikan ulang” untuk etnis Uighur yang telah dikecam secara internasional. Hal ini terungkap penelitian baru yang dirilis oleh sebuah Lembaga pemikir Australia pada hari Kamis (24/9/2020).

Institut Kebijakan Strategis Australia (ASPI) mengatakan telah mengidentifikasi lebih dari 380 “fasilitas yang diduga kamp penahanan” di wilayah itu. Sebelumnya PBB mengatakan lebih dari satu juta warga Uighur dan sebagian besar penduduk berbahasa Turki Muslim telah ditahan dalam beberapa tahun terakhir lapor Al Jazeera.

China mengatakan kamp tersebut adalah pusat pelatihan keterampilan kejuruan dan bagian penting dari upaya untuk melawan ancaman “ekstremisme”. Jumlah fasilitas tersebut sekitar 40 persen lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya.

“Temuan penelitian ini bertentangan dengan klaim pejabat China bahwa semua” peserta pelatihan “dari pusat pelatihan keterampilan kejuruan telah” lulus “pada akhir 2019,” tulis peneliti utama Nathan Ruser. “Sebaliknya, bukti yang tersedia menunjukkan bahwa banyak tahanan di luar hukum sekarang sedang didakwa secara resmi dan dikurung di fasilitas keamanan yang lebih tinggi.”

Para peneliti menggunakan citra satelit, pengakuan saksi, laporan media dan dokumen resmi tender konstruksi untuk mengklasifikasikan fasilitas penahanan menjadi empat tingkatan tergantung pada keberadaan fitur keamanan seperti tembok perimeter tinggi, menara pengawas, dan pagar internal. Penelitian menemukan setidaknya 61 lokasi penahanan telah diperbarui dengan bangunan baru dan perluasan dalam setahun hingga Juli 2020.

Empat belas fasilitas lagi masih dalam pembangunan, sementara sekitar 70 fasilitas pagar atau dinding perimeter telah ditiadakan, yang menunjukkan penggunaannya telah berubah atau telah ditutup, ASPI menambahkan. Tercatat bahwa lebih dari 90 persen situs adalah fasilitas keamanan tingkat rendah.

Data tersebut merupakan bagian dari Proyek Data Xinjiang, yang mencakup detail tidak hanya tentang jaringan fasilitas penahanan – membuat model animasi 3D – tetapi juga situs budaya di kawasan itu seperti masjid. Ruser mencatat bahwa banyak pusat penahanan yang telah diperluas adalah fasilitas keamanan yang lebih tinggi, sementara yang lain dibangun dekat dengan kawasan industri, menunjukkan bahwa mereka yang telah ditahan mungkin juga telah dikirim ke “kompleks pabrik bertembok untuk kerja paksa”.

Para politisi di Amerika Serikat baru-baru ini memilih untuk melarang impor dari Xinjiang, dengan alasan dugaan penggunaan kerja paksa sistematis. Beijing baru-baru ini menerbitkan laporan yang membela kebijakannya di wilayah semi-otonom, di mana dikatakan program pelatihan, skema kerja, dan pendidikan yang lebih baik berarti kehidupan telah meningkat.

Secara terpisah pada hari Kamis, Global Times, tabloid yang dikelola pemerintah, melaporkan bahwa dua akademisi Australia Clive Hamilton dan Alex Joske telah dilarang memasuki China. Hamilton adalah profesor di Charles Sturt University di Canberra, sedangkan Alex Joske adalah analis di ASPI yang berspesialisasi dalam militer China dan pengaruh internasional Partai Komunis.

Joske, yang dibesarkan di China, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia tidak mengajukan visa China selama bertahun-tahun karena risikonya terlalu tinggi. Dia menambahkan bahwa larangan tersebut adalah “yang terbaru dari serangkaian upaya Partai Komunis China untuk menghukum mereka yang menyoroti kegiatannya”.

Global Times, yang mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya untuk ceritanya, tidak menjelaskan alasan perpindahan tersebut. Awal bulan ini, Australia membatalkan visa dua akademisi China yang dikaitkan dengan penyelidikan berkelanjutan atas campur tangan asing.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !