Senin, 24 Januari 2022 / 20 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Mayat Tidak Menularkan Virus, Kenya Perbolehkan Keluarga Ikut Menguburkan Pasien Covid-19

Penguburan Muslim Korban Covid-19 Aljazeera
Kremasi jenazah corona di Sri Lanka
Bagikan:

Hidayatullah.com—Keluarga-keluarga di Kenya sekarang diperbolehkan ikut aktif menguburkan anggota keluarga mereka yang meninggal dunia akibat Covid-19 setelah pihak berwenang melonggarkan aturan.

Sebelumnya, keluarga hanya bisa menyaksikan dari jauh ketika petugas kesehatan yang mengenakan alat perlindungan diri lengkap melakukan proses pemakaman.

Dilansir BBC Rabu (23/9/2020), aparat kesehatan sekarang mengatakan mayat korban Covid-19 tidak menularkan virus. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan lembaga pengendalian penyakit menular Africa CDC belum mengeluarkan pernyataan apakah jasad orang yang telah meninggal dapat menularkan virus SARS-CoV-2, tetapi mereka telah memperbarui panduan protokol penguburan yang memperbolehkan keluarga melepas jenazah orang-orang yang mereka cintai secara layak.

Dalam panduan yang direvisi, otoritas kesehatan Kenya hanya akan menghadirkan petugas dalam pemakaman guna mengarahkan dan memastikan proses penguburan dilakukan secara benar dan aman.

“Mereka sekarang juga memperbolehkan ritual penguburan sesuai ajaran agama dan atau tradisi budaya dari si mayat asalkan dilakukan dengan aman,” kata Kepala Sekretaris Administratif Mercy Mwangangi kepada para jurnalis hari Selasa.

Bulan lalu pemerintah mengakui bahwa aturan pembatasan dalam pemakaman korban Covid-19 yang sebelumnya sangat ekstrem.*

Rep: Ama Farah
Editor: Dija

Bagikan:

Berita Terkait

Banyak Orang Amerika Tidak Tahu WikiLeaks

Banyak Orang Amerika Tidak Tahu WikiLeaks

Selama Musim Haji, Saudi Siapkan Dua Juta Al-Quran

Selama Musim Haji, Saudi Siapkan Dua Juta Al-Quran

Tokyo Mencapai Rekor Kasus Covid Tertinggi Beberapa Hari setelah Olimpiade Dimulai

Tokyo Mencapai Rekor Kasus Covid Tertinggi Beberapa Hari setelah Olimpiade Dimulai

Aljazair Tutup Wilayah Udaranya Bagi Pesawat Sipil dan Militer Maroko

Aljazair Tutup Wilayah Udaranya Bagi Pesawat Sipil dan Militer Maroko

Seorang Eks Wali Kota Terdakwa Genosida di Rwanda Divonis Penjara Seumur Hidup

Seorang Eks Wali Kota Terdakwa Genosida di Rwanda Divonis Penjara Seumur Hidup

Baca Juga

Berita Lainnya