Dompet Dakwah Media

Kuwait Bantah dengan Tegas Klaim Trump akan Mendukung Normalisasi ‘Israel’

“Kabinet menegaskan bahwa perjuangan Palestina adalah masalah pertama dan terpenting bagi orang Arab dan Muslim dan Negara Kuwait mendukung rakyat Palestina.”

Kuwait Bantah dengan Tegas Klaim Trump akan Mendukung Normalisasi ‘Israel’
Emir Kuwait Sheikh Sabah al-Ahmad al-Jaber al-Sabah

Terkait

Hidayatullah.comKabinet menteri negara bagian dan seorang pejabat senior pemerintah Kuwait telah menolak tegas pernyataan terbaru yang dibuat oleh Presiden AS Donald Trump. Trump mengklaim bahwa Kuwait bisa menjadi negara berikutnya yang menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’, Middle East Eye melaporkan.

Klaim Trump bahwa Kuwait akan mengikuti jejak UEA dan Bahrain telah menyebabkan kontroversi di negara bagian itu, di mana banyak penduduk Kuwait mengecam kesepakatan tersebut.

Pada sebuah upacara di Washington pada hari Jum’at (18/09/2020), Trump menganugerahkan Legiun Merit AS, Panglima Tertinggi, kepada Emir Kuwait Sheikh Sabah al-Ahmad al-Jaber al-Sabah.

Putra tertua emir, Sheikh Nasser Sabah al-Ahmad al-Sabah, menerima penghargaan tersebut, pertama kali penghargaan diberikan sejak 1991, atas nama ayahnya.

Pada konferensi pers Gedung Putih setelah upacara, Trump berkata, “Kami sangat senang bahwa kami menandatangani dua negara pertama dan saya pikir mereka (Kuwait) akan segera menjadi bagian darinya.”

Sebagai tanggapan, kabinet menteri Kuwait mengeluarkan pernyataan pada hari Senin yang menyatakan, “Kabinet menegaskan bahwa perjuangan Palestina adalah masalah pertama dan terpenting bagi orang Arab dan Muslim dan Negara Kuwait mendukung rakyat Palestina.”

Pernyataan tersebut juga menegaskan kembali komitmen Kuwait terhadap Arab Peace Initiative (API), yang menetapkan solusi dua negara, Yerusalem Timur sebagai ibu kota Palestina, kembali ke perbatasan tahun 1967 dan kembalinya para pengungsi.

Juga pada hari Senin, sumber senior pemerintah mengatakan kepada surat kabar Kuwait Al Qabas bahwa negara mempertahankan posisinya yang kokoh dan tidak berubah dalam mendukung Palestina dan akan menjadi negara terakhir yang menormalisasi hubungan dengan pemerintah Zionis.

Posisi Pemerintahan yang Tegas

Pernyataan menteri kabinet tersebut merupakan pernyataan publik pertama pemerintah Kuwait sejak penandatanganan kesepakatan normalisasi UEA dan Bahrain dengan negara Yahudi pada 15 September.

Dr Abdullah al-Shayji, mantan ketua departemen ilmu politik di Kuwait University, mengatakan kepada Middle East Eye: “Fakta bahwa seorang pejabat senior pemerintah dan kabinet menteri berbicara menunjukkan bahwa Kuwait berkomitmen pada posisi resminya dan tidak akan dibebaskan.”

Bader al-Saif, asisten profesor sejarah di Universitas Kuwait, mengatakan “Bagi Kuwait untuk mengeluarkan pernyataan yang menegaskan posisinya di Palestina hanya karena Trump berbicara atas nama Kuwait dan mengatakan Kuwait sangat senang dan akan segera bergabung dengan jalur normalisasi.”

“Jadi itu pantas mendapat tanggapan tentang apakah Kuwait sedang menuju ke arah baru atau menegaskan kembali posisi lama, yang diharapkan menjadi yang terakhir,” kata Saif kepada MEE.

Merefleksikan pilihan kata yang mencerminkan dukungan kuat untuk Palestina dari Kuwait, Saif mengatakan: “Kami melihat pernyataan yang tepat dari kabinet menteri yang mendukung API, yang merupakan perkembangan positif karena menyebutkan detail seperti hak return biasanya tidak muncul dalam pernyataan format itu.

“Jadi bagi pemerintah untuk memilihnya menunjukkan tidak hanya mereka mendukung perjuangan Palestina tetapi mereka akan bekerja ekstra untuk menunjukkan Kuwait berdiri di samping hak Palestina untuk memutuskan apa yang mereka inginkan.”

Setuju dengan hal itu, Abdullah Boftain, Wakil Pemimpin Redaksi Kuwait Times, mengatakan kepada MEE: “Posisi pemerintah tegas dan pernyataan yang keluar pada hari Senin hanya untuk menegaskan kembali komitmennya terhadap perjuangan Palestina.”

Bulan lalu, setelah pengumuman kesepakatan UEA-Israel, 38 dari 50 anggota parlemen di Majelis Nasional Kuwait mengeluarkan pernyataan yang meminta pemerintah untuk menegaskan kembali posisinya terhadap normalisasi hubungan dengan ‘Israel’.

“Ini bukan goresan pena sederhana yang memulai atau mengakhiri proses atau mengubah posisi di Kuwait,” kata Saif.

“Ada proses di Kuwait dan itu memerlukan kembali ke rakyat melalui perwakilan mereka, oleh karena itu pengambilan keputusan Kuwait sangat terkait dengan denyut nadi publik.”

Setelah Trump mengumumkan rencananya di Timur Tengah awal tahun ini, yang dijuluki “Kesepakatan Abad Ini”, Marzouq al-Ghanim, pembicara bangsauntuk terus memberikan layanan penting bagi sekitar 5,4 juta pengungsi Palestina di Timur Tengah.”

Awal tahun ini, sebuah jalan di Gaza dinamai menurut nama Emir Kuwait atas dukungannya yang tiada henti kepada rakyat Palestina.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !