Dompet Dakwah Media

Malaysia Desak PBB Melakukan Reformasi dan Perbaikan Karena Banyaknya Perang

"Kita harus jujur dan mengakui bahwa PBB bagaimanapun juga gagal menyelamatkan generasi muda dari penderitaan perang,”

Malaysia Desak PBB Melakukan Reformasi dan Perbaikan Karena Banyaknya Perang
Perdana Menteri Malaysia, Muhyiddin Yassin

Terkait

Hidayatullah.comMalaysia mendesak Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk diperbaiki dan direformasi karena banyak orang yang masih menderita akibat konflik, yang masih belum terselesaikan di berbagai belahan dunia pada Selasa (22/09/2020) seperti yang dilaporkan Anadolu Agency.

Berbicara pada pertemuan tingkat tinggi Majlis Umum PBB (UNGA) yang diadakan untuk memperingati 75 tahun blok tersebut, Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengatakan PBB bagaimanapun juga gagal untuk “menyelamatkan generasi penerus dari momok perang,” kantor berita Bernama melaporkan.

“Meskipun kami mengakui bahwa organisasi ini telah bekerja cukup baik di banyak bidang selama 75 tahun eksistensinya, terutama dalam mempromosikan pembangunan sosial dan ekonomi, kita harus jujur dan mengakui bahwa PBB bagaimanapun juga gagal menyelamatkan generasi muda dari penderitaan perang,” media itu mengutip pernyataan Muhyiddin.

Pertemuan tersebut diselenggarakan secara virtual karena pandemi Covid-19 dan pernyataan itu adalah rekaman yang sebelumnya diambil di kantor Perdana Menteri, lanjut Bernama.

Perdana menteri itu mengatakan PBB saat ini lebih dibutuhkan daripada sebelumnya dan harus dilengkapi dengan lebih baik, tidak hanya dengan kebebasan politik, tetapi dengan dukungan berkelanjutan dari negara-negara anggotanya untuk menanggapi beberapa masalah paling menonjol yang dihadapi dunia.

Ia mengatakan bahwa waktu yang tepat bagi PBB untuk mencatat pencapaiannya, memperbaiki kelemahannya dan menghilangkan semua hambatan yang menghalangi kemajuannya, menambahkan bahwa Malaysia menyambut baik diadopsinya Deklarasi Peringatan 75 Tahun PBB. .

“Kami sangat yakin bahwa peringatan hari ini memberikan kesempatan emas bagi komunitas internasional untuk berbuat lebih baik. Jangan sampai kita melewatkan kesempatan ini. Mari kita maju bersama membangun masa depan yang kita inginkan dan PBB yang kita butuhkan, ”kata Muhyiddin.

Muhyiddin juga menyuarakan keprihatinannya bahwa negara-negara tertentu telah mengabaikan perjanjian PBB dalam beberapa tahun terakhir.

Dia mengatakan Perjanjian Paris, misalnya, merupakan tonggak yang dicapai oleh negara-negara dalam memerangi perubahan iklim – puncak dari upaya internasional yang dimulai pada Konferensi Rio pada tahun 1992.

“Kita juga memiliki sejumlah instrumen dan konvensi tentang hak asasi manusia yang sebagian besar membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dirumuskan. Instrumen semacam itu mengatur dan mengatur tindakan kita untuk memungkinkan kita semua maju,” kata perdana menteri.

Muhyiddin mengatakan, sayangnya, dalam beberapa tahun terakhir, negara-negara tertentu mengabaikan perjanjian tersebut.

“Kami berharap ini berhenti. Kita harus memperhatikan apa yang diinginkan dan diharapkan rakyat kita, ”tambahnya.

Muhyiddin mengenang bahwa awal tahun ini, PBB meluncurkan prakarsa UN75, mengundang orang-orang di seluruh dunia untuk berbagi aspirasi, harapan dan prioritas mereka untuk masa depan dengan hampir 40.000 orang menanggapi survei UN75 dalam tiga bulan pertama peluncurannya.

“Ini tidak berarti bahwa masyarakat internasional tidak memperhatikan isu-isu tersebut. Sebaliknya, kami telah bekerja sangat keras untuk mereka selama bertahun-tahun, ”tambahnya.

Dalam pidatonya, Muhyiddin juga mengucapkan selamat kepada Volkan Bozkir dari Turki atas terpilihnya dirinya sebagai presiden sidang ke-75 UNGA bertema The Future We Want, the United Nations We Need: Reafirming Our Collective Commitment To Multilateralism – Confronting COVID-19 Through Effective Multilateralism Action, kata laporan itu.

Perdana menteri juga menyampaikan penghargaan Malaysia kepada pendahulu Bozkir Tijjani, Muhammad-Bande dari Nigeria atas komitmen dan kepemimpinannya selama sesi ke-74 UNGA yang menantang karena COVID-19, tambahnya.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !